Apakah Ikan Cupang Bisa Menderita Kegemukan? | Si Binatang
Home » Ikan » Apakah Ikan Cupang Bisa Menderita Kegemukan?

Apakah Ikan Cupang Bisa Menderita Kegemukan?

Pernahkah Anda bertanya-tanya apakah ikan cupang bisa menjadi kegemukan? Kami telah melakukan sedikit riset untuk Anda, dan jawaban atas pertanyaan ini mungkin akan mengejutkan Anda. Jadi, apakah ikan cupang bisa kegemukan? Jawabannya adalah ya, mereka bisa. Obesitas tidak jarang terjadi pada ikan cupang dan itu disebabkan oleh pemberian makan yang berlebihan.

Ikan cupang

Kebanyakan pemilik baru tidak menyadari semua kemungkinan penyakit yang dapat mempengaruhi ikan cupang, termasuk efek samping dari cupang yang kegemukan. Cupang gemuk dapat memiliki sejumlah masalah kesehatan yang mengejutkan. Kami akan membahas bagaimana mencegah obesitas pada cupang serta obat untuk beberapa penyakitnya.

Cupang dan Obesitas

Sebagian besar hewan memiliki kapasitas untuk menjadi gemuk, tetapi semua spesies cupang sangat rentan terhadap obesitas. Ikan cupang di alam liar adalah predator dan mungkin hanya bisa makan setiap beberapa hari sekali. Karena itu, tubuh mereka telah beradaptasi untuk dapat menyimpan lemak dalam jumlah besar untuk bertahan hidup di antara waktu makan.

Di penangkaran, adaptasi ini tidak ada gunanya dan bahkan bisa menjadi penghalang. Cupang penangkaran dibiakkan secara selektif untuk memiliki sirip yang sangat panjang dan berbagai warna. Meskipun sirip tersebut cantik, ini sangat menghambat gerakan cupang, memaksa mereka menjadi kurang aktif.

Pergerakan terbatas ini akan sangat membahayakan nyawa cupang di alam liar, tetapi tidak di penangkaran. Satu-satunya kekhawatiran adalah kurangnya gerakan cupang akan menyebabkan metabolisme yang lebih rendah, sehingga cupang dapat naik berat badannya dengan lebih mudah.

Selain itu, makanan ikan cupang sering mengandung beberapa jenis filler atau bahan pengisi. Filler ini bisa berupa biji-bijian atau makanan berkualitas rendah, yang tidak dapat dicerna oleh tubuh cupang. Jika cupang tidak tahu cara mencerna makanan, ini akan disimpan sebagai lemak bersama dengan makanan berlebih lainnya.

Dampak Berbahaya dari Obesitas

Memberi makan cupang yang berlebihan jauh lebih berbahaya daripada kurang memberi makan cupang. Makanan ikan mengandung sejumlah mikronutrien dan vitamin yang baik, jadi meskipun cupang diberi makan kurang dari yang seharusnya, kecil kemungkinannya akan ada bahaya jangka panjang.

Cupang baru ada sekitar beberapa dekade, tetapi ini telah menghasilkan banyak perkawinan sedarah. Sayangnya, salah satu efek samping yang lebih umum dari ini adalah respons parah terhadap kembung. Kembung terjadi ketika perut dan abdomen cupang tampak lebih bengkak dari biasanya. Hal ini dapat disebabkan oleh penyumbatan di usus, sembelit, gas, obesitas, atau beberapa masalah yang lebih serius, seperti tumor.

Baca Juga:  Penyebab Ikan Cupang Tidak Mau Makan dan Cara Mengatasinya

Penyebab paling umum dari kembung adalah makan berlebihan dan obesitas yang menyebabkan sembelit. Sembelit itu sendiri pada akhirnya bisa mematikan, tetapi juga bisa menyebabkan kondisi parah lainnya. Tumor ganas jarang terjadi pada cupang, dan kalaupun muncul, cupang yang punya harapan hidup 4-5 tahun akan mati karena usia tua, bukan karena tumor tersebut.

Untuk meringankan sembelit, Anda harus berhenti memberi makan cupang Anda selama 2-3 hari, kemudian memberi mereka makan daphnia beku (bukan beku-kering) atau sebagian kecil kacang rebus dan kupas. Keduanya berfungsi sebagai pencahar alami. Namun ikan cupang tidak dirancang mencerna materi tanaman, jadi daphnia lebih disukai.

Salah satu efek samping sembelit yang lebih parah adalah prolaps. Untuk beberapa alasan, prolaps menjadi lebih umum pada ikan cupang dan ini dapat disebabkan oleh kembung. Prolaps terjadi ketika organ terlepas dari tempatnya, dan pada cupang, biasanya bagian usus yang terlepas dari cupang. Ikan cupang terlalu kecil untuk menjalani operasi menyembuhkan prolaps, jadi eutanasia adalah pilihan yang paling baik.

Berapa Banyak Kita Sebaiknya Memberi Makan Cupang?

Obesitas cupang

Sekarang setelah kita mengetahui beberapa efek samping dari makan berlebihan, kita perlu mendiskusikan berapa banyak makanan dalam jumlah yang tepat. Selain itu, bahkan jika Anda memberi makan dalam jumlah yang tepat, jenis makanan yang Anda berikan pada ikan juga bisa menjadi masalah.

Pastikan untuk memberi makan ikan Anda baik pelet atau flake dari merek terkemuka. Bug bites adalah merek makanan berprotein tinggi yang populer, meskipun tentu saja bukan satu-satunya. Selama merek tersebut dirancang khusus untuk ikan cupang dan memiliki kandungan tepung ikan yang tinggi, itu cocok untuk ikan Anda.

Jika Anda memberi makan cupang Anda pelet ikan, selalu rendam dulu selama beberapa menit sebelum memberikan ke cupang. Beberapa pelet dapat mengembang hingga lebih dari tiga kali ukuran aslinya. Ini dapat menyebabkan kerusakan internal dan konstipasi jika mengembang di dalam tubuh cupang Anda.

Camilan cupang, biasanya cacing darah, cacing hitam, daphnia, dan berbagai jenis udang, harus diberikan kepada cupang sekali atau dua kali seminggu. Makanan ini menyediakan banyak vitamin dan lemak, yang sehat bila diberikan sesekali.

Namun pastikan untuk membeli makanan ini dalam bentuk hidup atau beku, bukan beku-kering. Makanan beku mempertahankan hampir semua nutrisinya, sedangkan makanan beku-kering tidak. Selain itu, makanan beku-kering akan banyak mengembang saat ditambahkan air, yang dapat menyebabkan masalah kembung jika tidak direndam terlebih dahulu dengan benar.

Baca Juga:  Apakah Lampu Akuarium Cupang Perlu Dimatikan Saat Malam?

Perut cupang kira-kira sebesar matanya. Anda tidak boleh memberi makan lebih banyak dari ukuran ini, dan sebaiknya beri makan cupang Anda dua kali sehari, sekali di pagi hari dan sekali di malam hari.

Tanda-tanda Cupang Sudah Kekenyangan

Ikan cupang adalah hewan yang sangat cerdas, mampu mengidentifikasi pemiliknya, dan mengemis makanan pada mereka. Setelah cupang Anda tahu siapa yang memberi mereka makan, mereka akan bereaksi dengan berenang bolak-balik saat Anda memasuki ruangan, dan beberapa cupang berulang kali membuka dan menutup mulutnya, menandakan bahwa mereka menginginkan makanan.

Cupang Anda mungkin masih memberikan isyarat yang jelas bahwa mereka lapar, bahkan setelah mereka baru saja diberi makan. Bagaimana Anda bisa tahu apakah mereka benar-benar kelaparan? Sayangnya, tidak ada cara untuk mengetahui apakah ikan cupang Anda benar-benar lapar atau tidak. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, cupang liar tidak terbiasa makan setiap hari dan insting ini terbawa ke cupang domestik.

Cupang akan mencoba makan kapan pun memungkinkan untuk mempersiapkan diri saat mereka tidak dapat menemukan makanan. Sudah terprogram ke dalam DNA mereka untuk terus-menerus mencari dan memakan sumber makanan apa pun untuk membangun cadangan lemak mereka. Cupang belum dijinakkan cukup lama untuk menghentikan perilaku ini.

Selama cupang Anda tidak tampak kurus dari atas dan memiliki sedikit tonjolan di daerah perutnya, mereka baik-baik saja. Beberapa ikan, seperti ikan mas koki, sebenarnya tidak bisa merasa kenyang. Namun terlepas dari kenyataan bahwa mereka selalu bertindak seolah lapar, ikan cupang sebenarnya dapat merasa kenyang, sehingga kecil kemungkinan ikan Anda benar-benar kelaparan.

Kesimpulannya, ikan cupang bisa menjadi kegemukan, dan karena berbagai faktor, semua spesies sebenarnya berisiko tinggi mengalami obesitas. Obesitas dapat menyebabkan efek jangka pendek dan jangka panjang yang parah dan harus dihindari. Selama ikan Anda menerima jenis dan jumlah makanan yang tepat, mereka akan berumur panjang dan sehat.

Tags:

Komentar