Berapa Jumlah Anak Marmut dalam Satu Kali Melahirkan? | Si Binatang
Home » Marmut » Berapa Jumlah Anak Marmut dalam Satu Kali Melahirkan?

Berapa Jumlah Anak Marmut dalam Satu Kali Melahirkan?

Entah Anda berencana membiakkan marmut atau marmut Anda hamil tanpa direncanakan, Anda pasti ingin tahu berapa banyak bayi marmut yang akan Anda dapatkan dari satu kelahiran (litter). Seekor marmut dapat melahirkan 1 sampai 6 ekor anak per kelahiran, tetapi kebanyakan litter terdiri atas 2 sampai 4 ekor. Ibu yang baru pertama kali melahirkan cenderung memiliki jumlah anakan yang lebih sedikit.

Anak marmut

Reproduksi dan Kehamilan Marmut

Marmut memiliki umur 4 hingga 8 tahun dan mencapai kematangan seksual pada usia dini. Betina biasanya akan mencapai kematangan seksual penuh pada usia sekitar 4 hingga 6 minggu. Pejantan membutuhkan waktu sedikit lebih lama dan biasanya matang secara seksual pada usia 8 hingga 9 minggu.

Masa kehamilan marmut betina berkisar antara 59 hingga 72 hari, dengan rata-rata 65 hari. Jadi, marmut Anda akan hamil antara 9 dan 10 minggu.

Ciri-ciri Marmut Hamil

Menentukan apakah marmut hamil atau tidak sangat penting, karena dia perlu diberi makan makanan yang tepat dan dipantau untuk kemungkinan komplikasi. Dokter hewan akan bisa memastikan adanya kehamilan, memandu Anda dalam perawatan, dan membantu sesuai kebutuhan.

Setelah marmut betina memasuki usia kehamilan 2-3 minggu, Anda mungkin dapat meraba perutnya dengan lembut dan merasakan anak-anaknya yang sedang tumbuh. Marmut dikenal menjadi sangat besar selama kehamilan dan bahkan dapat menggandakan berat badannya selama ini.

Marmut betina yang bunting harus dipisahkan dari yang lain, terutama marmut jantan. Hormon dari kehamilan dapat mengubah perilakunya, jadi sebaiknya jauhkan dia dari teman sekandangnya agar merasa aman dan nyaman.

Marmut betina dapat kembali berahi segera 15 jam setelah melahirkan. Pejantan harus dijauhkan darinya untuk mencegah kehamilan berulang terjadi segera setelah melahirkan.

Proses Melahirkan

Marmut tidak menunjukkan perilaku bersarang sebelum melahirkan seperti kebanyakan hewan lainnya. Namun mereka menunjukkan beberapa tanda bahwa kelahiran sudah dekat.

Betina yang hamil mungkin menjadi kurang aktif beberapa hari atau sampai seminggu sebelum melahirkan. Jika Anda melihat kelesuan menjelang akhir masa kehamilan, kemungkinan persalinan akan dimulai dalam beberapa hari.

Marmut dapat melahirkan kapan saja, tetapi biasanya melahirkan pada siang hari. Pada kehamilan yang sehat, seluruh proses kelahiran biasanya memakan waktu sekitar 30 menit setelah persalinan dimulai.

Baca Juga:  Apakah Marmut Bisa Mengenali Namanya? (Cara Mengajari Mereka)

Intervensi tidak disarankan, tetapi jika proses kelahirannya terlalu lama dan induk tidak berhasil melahirkan semua anaknya, Anda mungkin memerlukan bantuan segera dari dokter hewan.

Potensi Komplikasi Kelahiran

Bayi marmut

Meski beberapa marmut yang sehat dapat melahirkan secara alami dan tanpa bantuan, hewan pengerat kecil ini terkenal memiliki kesulitan melahirkan. Kehadiran dokter hewan selama kehamilan dan proses kelahiran sangat dianjurkan.

Bantuan dokter hewan mungkin diperlukan dalam beberapa kasus. Beberapa betina mungkin memerlukan bantuan melahirkan, obat-obatan, dan bahkan operasi caesar dalam kasus yang lebih ekstrim.

Toksemia / Ketosis

Toksemia kehamilan, juga disebut sebagai ketosis kehamilan, terjadi ketika gula darah sangat rendah karena tubuh memproduksi keton dalam jumlah berlebihan. Pada betina hamil, ini biasanya terjadi dalam 2 hingga 3 minggu terakhir kehamilan atau dalam minggu pertama setelah melahirkan.

Ketosis kehamilan umumnya terjadi pada betina yang mengalami kelahiran pertama atau kedua, tetapi ketosis juga dapat terjadi pada marmut yang gemuk terlepas dari jenis kelaminnya. Ketosis dapat terjadi karena beberapa alasan, termasuk kehilangan nafsu makan pada tahap akhir kehamilan, pembuluh darah rahim yang kurang berkembang, olahraga yang kurang, obesitas, dan jumlah anak yang banyak.

Kondisi ini biasanya berakibat fatal dan perawatan hewan dengan obat-obatan dan steroid sangat jarang berhasil.

Distosia

Kondisi reproduksi umum lainnya pada marmut betina adalah distosia. Distosia pada marmut biasanya terjadi saat kelahiran lambat atau sulit karena simfisis, di mana tulang kemaluan tidak dapat menyebar secara efisien untuk melahirkan anak. Ini biasanya terlihat pada induk atau betina yang pertama kali melahirkan dan dikawinkan lebih dari usia tujuh bulan.

Setiap marmut betina yang akan digunakan untuk pembibitan disarankan untuk dikawinkan sebelum mencapai usia 7 bulan untuk mencegah simfisis dan menghindari komplikasi ini. Distosia juga dapat terjadi jika bayi terlalu besar untuk keluar melalui jalan lahir atau jika rahim dan leher rahim gagal berkontraksi dan mengembang secara normal.

Jika kelahiran berkepanjangan dan tidak berkembang secara normal, dokter hewan akan melakukan diagnosis dan pengobatan. Operasi caesar mungkin diperlukan untuk berhasil melahirkan anak.

Berapa Banyak Anak Marmut yang Biasanya Bertahan Hidup di Setiap Kelahiran?

Baca Juga:  Apakah Marmut Boleh Makan Roti? Apakah Ini Aman?

Kelahiran mati tidak jarang terjadi pada marmut dan ini dapat terjadi karena berbagai alasan. Tidak ada cara untuk mengetahui dengan pasti berapa banyak anakan yang akan dilahirkan atau berapa banyak yang akan bertahan hidup di setiap kelahiran.

Bolehkah Indukan Jantan Mendekati Anak-anaknya?

Pejantan harus dijauhkan dari induk marmut yang sedang bunting, terutama setelah baru melahirkan. Karena betina dapat berahi dan hamil lagi dalam waktu 15 jam setelah melahirkan, tidak boleh ada pejantan lagi untuk menghamilinya.

Betina membutuhkan waktu pemulihan setelah melahirkan dan kehamilan berulang dapat lebih berisiko bagi kesehatan mereka. Selain menghindari kehamilan berulang, pejantan juga dapat menyebabkan stres pada betina dan berpotensi melukai betina atau anaknya, karena dia akan mencoba untuk kawin lagi.

Apakah Marmut Membunuh Bayinya?

Tidak jarang beberapa spesies hewan pengerat membunuh keturunannya. Meskipun hal ini sangat jarang terjadi pada marmut, mereka dapat membunuh dan/atau memakan bayinya. Hal ini biasanya diamati ketika betina kekurangan gizi atau telah melahirkan berulang kali.

Merawat Kelompok Anakan Baru

Setelah melahirkan, induk akan memakan plasenta, mengunyah tali pusar, dan mulai merawat anak-anaknya. Anda dianjurkan untuk membiarkan induk marmut merawat anak-anaknya sendiri dan menunggu setidaknya seminggu sampai Anda bisa menyentuh bayinya yang baru lahir.

Setelah bayi marmut cukup besar untuk dipegang, maka lakukanlah dengan hati-hati karena mereka sangat rapuh pada awalnya. Lakukan sesingkat mungkin dalam kenyamanan induknya, karena dia akan melindungi anaknya.

Bayi marmut akan menyusu dan berada di bawah asuhan induknya hingga usia 2-3 minggu, meskipun sudah mulai mengonsumsi makanan padat. Pejantan harus dipisahkan dari ibu dan saudara perempuan mereka selambat-lambatnya pada usia 3 minggu. Betina dapat tetap bersama induknya hingga usia 4 minggu.

Kesimpulan

Rata-rata, marmut betina akan melahirkan 2 hingga 4 ekor anak per kelahiran (litter). Besarnya litter dapat bervariasi dari 1 hingga 6 anak marmut, dan seperti hewan lainnya, kelahiran mati dapat terjadi. Penting untuk memberi marmut hamil Anda makanan yang sehat dan lingkungan yang nyaman dan bebas stres.

Komentar