Katak Terbang Wallace: Ciri-ciri, Makanan, Habitat, dan Lainnya | Si Binatang
Home » Reptil » Katak Terbang Wallace: Ciri-ciri, Makanan, Habitat, dan Lainnya

Katak Terbang Wallace: Ciri-ciri, Makanan, Habitat, dan Lainnya

Pernah mendengar katak terbang? Kami akan kupas tuntas beberapa fakta menarik tentang hewan yang unik ini.

Penampilan

Ciri-ciri yang paling menonjol dari katak terbang Wallace adalah kakinya yang memiliki selaput besar di antara jari-jari kaki dan bantalan jari kaki yang besar untuk memberikan pegangan yang kuat ketika mereka meraih pohon setelah melompat. Selaput ini berwarna hitam.

Katak terbang

Sekujur tubuh katak terbang memiliki kulit hijau dengan bintik-bintik putih. Di bagian bawah kepala dan bagian tubuh mereka berwarna putih. Sisi tubuh, bagian dalam paha, dan bagian bawah tubuh mereka berwarna kuning. Kepalanya rata dengan mata besar yang sangat menonjol di kepala. Matanya berwarna biru dengan pupil hitam horizontal di dalamnya.

Warna katak terbang menyatu dengan pepohonan tempat mereka tinggal. Kaki belakang mereka lebih panjang dari kaki depan untuk memberikan dorongan kuat saat meluncur. Pejantan biasanya lebih kecil dari betina. Pejantan juga memiliki bantalan di ibu jarinya yang mereka gunakan untuk menggenggam betina saat kawin. Panjang katak terbang antara 7 sampai 10 cm.

Makanan

Katak terbang Wallace adalah karnivora. Mereka memakan berbagai invertebrata dan vertebrata kecil.

Persebaran

Asia adalah wilayah asli katak terbang Wallace. Di sini mereka dapat ditemukan di negara-negara seperti Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Mereka juga muncul di Myanmar. Diyakini bahwa wilayah persebaran mereka secara signifikan lebih besar daripada yang tercatat saat ini, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk membuktikan hal ini.

Baca Juga:  Berapa Jumlah Spesies Katak yang Ada di Dunia?

Habitat

Katak terbang Wallace membuat rumah mereka terutama di hutan yang selalu hijau, tetapi mereka juga dapat ditemukan di perladangan berpindah. Mereka dapat ditemukan di vegetasi dekat kolam dangkal selama musim kawin.

Reproduksi

Gambar katak terbang

Musim kawin adalah satu-satunya saat mereka akan turun ke tanah untuk kawin. Betina akan menghasilkan cairan yang berubah menjadi busa dan meletakkan telurnya di sarang gelembung itu. Ini melekat pada bagian bawah dedaunan. Pejantan akan membuahi telur di sini. Setiap sarang dapat berisi hingga 800 telur.

Begitu telur menetas, sarang akan runtuh sehingga kecebong jatuh ke air. Kecebong akan tetap berada di air sampai mereka bermetamorfosis dan mendapatkan bentuk dewasa. Begitu bermetamorfosis, katak terbang akan memiliki kulit granular coklat yang membantu untuk berbaur dengan tanah di mana mereka akan menghabiskan sebagian besar waktunya.

Perilaku

Katak terbang terkenal karena kemampuan mereka untuk meluncur di antara dua pohon, yang membuat mereka disebut katak terbang. Mereka tidak bisa terbang tetapi akan melompat di antara dua pohon dengan merentangkan selaput di antara jari-jari kaki mereka yang menciptakan parasut.

Dengan kemampuan ini katak terbang hampir seluruhnya arboreal tanpa perlu turun ke tanah. Kemampuan ini memungkinkan mereka untuk melarikan diri dari sejumlah predator mereka.

Predator dan Ancaman

Predator alami katak terbang Wallace adalah ular. Manusia menghadirkan ancaman bagi mereka melalui penggundulan hutan dan penangkapan dalam jumlah kecil untuk perdagangan hewan peliharaan.

Baca Juga:  Jenis-jenis Katak Paling Berwarna Beserta Fakta dan Gambarnya

Fakta singkat

– Katak ini diberi nama demikian sesuai nama penemuannya, naturalis Inggris A.R. Wallace.

– Saat meluncur, katak terbang Wallace dapat menempuh jarak hingga 15 meter dalam sekali lompatan.

Tags:

Komentar