Penyebab Kotoran Anjing Anda Berbau Sangat Busuk | Si Binatang
Home » Anjing » Penyebab Kotoran Anjing Anda Berbau Sangat Busuk

Penyebab Kotoran Anjing Anda Berbau Sangat Busuk

Kotoran anjing dapat memberi kita banyak informasi tentang kesehatannya. Disarankan agar kita memantau penampilan, konsistensi, dan juga baunya setiap hari. Pada artikel ini kita akan membahas secara rinci pentingnya mempelajari bau kotoran anjing, khususnya.

Anjing buang kotoran

Secara umum, bau kotoran anjing yang sangat tidak biasa dan busuk menunjukkan masalah pencernaan yang dapat disebabkan oleh banyak hal. Makanan yang baik, pengobatan cacingan, vaksinasi, dan pemeriksaan hewan secara teratur membantu menghindari banyak masalah yang terkait dengan bau kotoran.

Jika Anda memperhatikan bau yang tidak biasa dan Anda bertanya-tanya mengapa kotoran anjing Anda sangat bau, artikel ini memiliki beberapa jawaban yang paling umum untuk Anda.

Masalah nutrisi

Terlepas dari jenis makanannya, sangat penting untuk memiliki kualitas yang diperlukan dan disesuaikan dengan tahap kehidupan dan karakteristik setiap anjing. Dengan memastikan ini, kita tidak hanya memenuhi kebutuhan nutrisi mereka, tetapi kita juga menjamin pencernaan yang sehat.

Oleh karena itu, selain bulunya yang mengkilat, kotoran anjing yang sehat juga akan berkualitas baik. Dengan pola makan yang tepat, kotoran apa pun akan lebih kecil, lebih konsisten, dan memiliki bau yang tidak terlalu busuk. Dengan cara ini, kita dapat mengidentifikasi makanan sebagai penyebab paling umum dari kotoran berbau busuk.

Pola makan yang buruk akan menghasilkan kotoran besar yang lebih sering dan dengan konsistensi yang lebih lembut, seringkali seperti diare. Untuk alasan ini, terkadang masalahnya diselesaikan dengan perubahan pola makan atau menghilangkan makanan yang tidak cocok, misalnya makanan manusia. Dokter hewan Anda akan dapat menjawab keraguan yang mungkin Anda miliki tentang masalah makanan, serta memeriksa kekurangan nutrisi.

Terlepas dari kualitas makanan anjing, masalah makanan lain yang perlu dipertimbangkan meliputi:

– Perubahan pola makan yang tiba-tiba dapat menyebabkan transit pencernaan dan perubahan kotoran. Itulah mengapa selalu disarankan untuk melakukan modifikasi secara bertahap dan memberikan waktu beberapa hari untuk transisi untuk menghindari masalah pencernaan.

– Intoleransi makanan terhadap daging, ikan, telur, sereal, dll juga dapat memicu transit cepat. Makanan yang sangat sering mempengaruhi transit adalah susu. Anjing yang melewati tahap anak anjing kekurangan enzim yang diperlukan untuk mencerna laktosa, sehingga susu dapat menyebabkan gangguan pencernaan.

– Terkadang masalah pencernaan dan proses fermentasi dapat menyebabkan kotoran berbau tengik atau busuk. Bahan-bahan yang membutuhkan lebih banyak usaha untuk dicerna atau menghabiskan lebih banyak waktu dalam sistem pencernaan dapat menyebabkan gangguan pencernaan dengan fermentasi, perut keroncongan, perut kembung, dan kotoran berbau busuk.

Baca Juga:  101 Nama Anjing Militer yang Sangar, Gagah, dan Keren

– Selain itu, kemungkinan penyebab lainnya adalah pertumbuhan bakteri yang tidak terkendali. Dalam kasus ini, Anda perlu mengubah kualitas dan frekuensi pemberian makan dan mungkin juga memerlukan dokter hewan untuk meresepkan pengobatan farmakologis.

Ingatlah bahwa bau busuk di kotoran anjing Anda, seperti bau susu basi, juga bisa disebabkan oleh pemberian makan yang berlebihan. Dalam kasus ini, anjing Anda akan menghasilkan banyak kotoran tak berbentuk. Menyesuaikan pemberian makanan dengan rekomendasi pabrik bisa menyelesaikan masalah ini.

Virus parvo

Kotoran Anjing

Setiap perubahan pada kotoran anak anjing harus dilaporkan ke dokter hewan, terutama jika anak anjing tersebut lebih rentan selama beberapa bulan pertama kehidupannya. Satu penyakit spesifik yang diketahui menyebabkan kotoran dengan bau yang busuk adalah canine parvovirus, penyakit virus yang sangat menular dan serius.

Selain bau yang tidak sedap, kotoran akan encer seperti diare dan sering mengandung darah. Saat keadaan menjadi darurat, ini harus segera ditangani oleh dokter hewan. Tidak ada pengobatan khusus untuk memerangi virus ini, tetapi pengobatan suportif, biasanya terdiri atas terapi cairan, antibiotik, dan obat lain untuk mengendalikan tanda-tanda klinis, dapat diresepkan.

Mengingat keseriusan penyakitnya, hal terbaik yang harus dilakukan adalah mencegahnya dengan memvaksinasi anak anjing seperti yang ditunjukkan oleh dokter hewan. Infeksi lain juga dapat terjadi tetapi diagnosis apa pun hanya dapat ditentukan oleh dokter hewan.

Parasit

Beberapa infestasi yang disebabkan oleh parasit usus, seperti cacing tambang, juga dapat menyebabkan diare berdarah dengan bau yang berbeda dari biasanya. Giardiasis dan coccidia adalah patogen lain yang berhubungan dengan kotoran yang lebih sering, berlendir, dan berbau busuk.

Parasitosis lebih sering terjadi pada anak anjing atau anjing dewasa yang lemah, tetapi dapat menyerang semua jenis anjing. Untuk alasan ini, pemberian obat cacing secara teratur sangat penting, dan jika tanda-tanda klinis muncul, dokter hewan akan mengidentifikasi parasit dan meresepkan pengobatan khusus.

Masalah penyerapan

Terkadang, meskipun anjing mengikuti pola makan yang sesuai, kotoran mereka sangat berbau busuk. Seringkali, mereka memiliki bau yang mirip dengan susu asam atau makanan busuk yang dapat dikaitkan dengan masalah penyerapan, biasanya berasal dari usus kecil atau pankreas.

Dalam kasus ini, pada anjing kurus dan kurang gizi, meskipun mereka menunjukkan nafsu makan yang meningkat seolah-olah mereka selalu lapar, kotoran mereka selain berbau tidak enak, besar dan berminyak, kadang-kadang menodai bulu di sekitar anus.

Baca Juga:  Daftar Harga Anjing Mini Pom Terbaru Berbagai Ukuran dan Warna

Dalam kasus ini, anjing tidak dapat menyerap nutrisi yang terkandung dalam makanan. Masalah malabsorpsi seperti itu harus didiagnosis dan diobati oleh dokter hewan. Dalam kasus seperti itu, biopsi usus biasanya diperlukan beserta analisis kotoran. Perawatan yang berhasil tergantung pada identifikasi penyebab spesifik.

Transit cepat

Setiap gangguan pada sistem pencernaan dapat menyebabkan kotoran anjing berbau tidak sedap. Pada anjing situasi ini tidak jarang karena mereka memiliki kecenderungan untuk menelan bahkan zat terkecil yang tampaknya dapat dimakan. Ini dapat mencakup sampah dari rumah atau jalan, sisa makanan meskipun berjamur, plastik, rumput liar, atau bahkan hewan mati.

Meskipun perut mereka siap untuk mencerna jenis bahan ini, ini dapat menyebabkan iritasi dan menyebabkan transit cepat dengan diare berbau busuk, karena mereka tidak punya waktu untuk membuang air.

Gangguan ini umumnya ringan dan dapat diatasi dengan makanan lunak sehari. Namun jika diarenya banyak dan anjing tidak mengganti cairan yang hilang, dia bisa mengalami dehidrasi. Perhatian khusus harus diberikan pada anak anjing, anjing dewasa yang lebih lemah, dan anjing yang sudah tua. Dalam kasus ini, Anda tidak harus menunggu anjing sampai sampai sembuh sendiri tetapi sebaiknya bawalah ke dokter hewan.

Insufisiensi eksokrin pankreas

Pankreas berperan penting dalam pencernaan sehingga ketika ini berhenti memproduksi enzim, anjing tidak akan bisa menyerap semua nutrisi yang dibutuhkannya. Jadi seperti pada sindrom malabsorpsi, anjing akan kurus, meskipun nafsu makannya rakus dan makan lebih banyak dari biasanya.

Kotoran anjing akan seperti diare, besar, berwarna keabu-abuan dan berbau tidak sedap. Kita juga akan memperhatikan bulu di sekitar anus menjadi berminyak. Jenis kotoran anjing ini akan membantu dokter hewan untuk membuat diagnosis khusus ini. Perawatan meliputi menyediakan enzim ekstra untuk menebus yang hilang dan manajemen pola makan.

Kesimpulannya, jika kotoran anjing Anda sangat bau dan masalahnya bukan pola makan yang buruk, Anda tidak perlu ragu untuk pergi ke klinik hewan sesegera mungkin.

Komentar