Apakah Kucing Bisa Diberi Makan Telur (Mentah atau Matang)? | Si Binatang
Home » Kucing » Apakah Kucing Bisa Diberi Makan Telur (Mentah atau Matang)?

Apakah Kucing Bisa Diberi Makan Telur (Mentah atau Matang)?

Putih dan kuning telur tinggi protein, tidak mengandung karbohidrat, dan merupakan sumber lemak sehat. Mengingat manfaat kesehatan tersebut, Anda mungkin bertanya-tanya apakah kucing diperbolehkan makan telur. Nah, kucing bisa makan telur matang, tapi tidak telur mentah.

Kucing makan telur

Telur dapat diberikan kepada kucing, tetapi harus dimasak. Telur mentah mengandung avidin, protein yang mencegah biotin diserap ke dalam tubuh kucing. Telur mentah dapat mengandung salmonella, tetapi memasak telur dapat membunuh bakteri ini dan menetralkan avidin. Telur harus direbus, dikupas kulitnya, dan dipecah menjadi potongan-potongan kecil.

Jangan membuang kulit telur tersebut karena merupakan sumber kalsium yang baik. Setelah memasak telur, kupas kulitnya, biarkan dingin dan kering, lalu haluskan. Cangkang harus digiling menjadi partikel halus yang menyerupai butiran pasir. Taburkan 1/2 sendok teh di atas makanan kucing Anda untuk meningkatkan asupan kalsiumnya.

Bisakah Anda Memberikan Makan Telur Mentah pada Kucing?

Seperti yang telah dibahas, kucing tidak bisa makan telur mentah. Kucing memiliki risiko yang sama tertular salmonella seperti manusia. Tidak hanya itu, putih telur mentah mengandung glikoprotein yang disebut avidin. Protein ini mengganggu penyerapan biotin karena interaksi avidin-biotin. Avidin mengikat dengan biotin, mencegahnya diserap.

Kucing membutuhkan biotin (vitamin H) untuk menjaga kesehatan bulu, kulit, dan cakarnya. Biotin juga penting untuk karnivora, karena membantu tubuh menghilangkan produk sampingan protein. Ini juga mendukung fungsi dan organ tubuh lainnya, seperti reproduksi dan sistem saraf serta kelenjar tiroid dan adrenal.

Memasak telur akan membunuh bakteri salmonella dan menetralkan avidin dalam putih telur.

Tanda-tanda Kekurangan Biotin

Sebuah studi di The Journal of Nutrition menemukan bahwa kucing secara alami dapat memproduksi biotin, sehingga mereka tidak membutuhkan sumber makanan. Namun kekurangan biotin masih bisa berkembang jika kucing makan putih telur mentah. Ini karena avidin dalam putih telur mentah mencegah biotin diserap.

Sebaliknya, pasangan avidin-biotin dihilangkan. Jika kucing diberi makan putih telur mentah berulang kali, kekurangan biotin akan muncul dengan sendirinya sebagai masalah kulit. Tanda-tanda kekurangan biotin seperti:

– Lesi kulit

– Dermatitis bersisik

– Achromotricia, yaitu hilangnya pigmen pada bulu

– Sekresi saliva, hidung, dan air mata yang kering (hanya pada kucing betina)

– Penurunan berat badan

– Diare berdarah

Seorang dokter hewan bisa menyarankan suplementasi biotin untuk membantu pemulihan dari kekurangan biotin.

Tanda-tanda Keracunan Salmonella

Salmonella adalah penyakit zoonosis yang menyebabkan radang usus, dan jika tidak diobati, akan menyebabkan septikemia. Ini dapat mengakibatkan kematian, bahkan dengan pengobatan. Telur mentah bisa mengandung salmonella, yang merupakan bakteri yang menular ke manusia. Tanda-tanda infeksi salmonella meliputi:

– Muntah

– Diare

– Sakit perut

– Lendir dalam tinja

– Penurunan berat badan

– Demam

– Kelesuan

– Kehilangan selera makan

– Depresi

– Dehidrasi

– Pembengkakan kelenjar getah bening

– Detak jantung cepat

– Penyakit kulit

– Keputihan

– Syok

– Kehilangan darah

Kucing betina yang sedang hamil juga bisa mengalami keguguran.

Bisakah Anda Memberikan Makan Telur yang Dimasak pada Kucing?

Kucing diberi makan telur

Telur yang dimasak adalah sumber protein dan asam amino yang baik untuk kucing. Ini juga penuh dengan vitamin B, A, D, E, dan K. Selain itu ada pula kandungan tiamin, zat besi, seng, selenium, dan riboflavin. Memasukkan telur yang dimasak, dalam jumlah sedang, dalam makanan kucing Anda dapat bermanfaat bagi kesehatannya. Selain itu, telur cukup berlemak, sehingga baik untuk pemulihan penurunan berat badan.

Baca Juga:  Bisakah Kucing Makan Keju dan Produk Susu Lainnya?

Kucing bisa alergi telur. Mulailah dengan jumlah kecil dan pantau untuk melihat efek buruk apa pun. Tanda-tanda alergi telur bisa mencakup muntah, diare, kulit atau telinga gatal, dan infeksi kulit. Setelah seminggu, jika tidak ada gejala yang muncul, Anda dapat mulai menjadikan telur sebagai makanan biasa. Telur yang dimasak harus benar-benar matang tanpa kuning telur yang encer.

Bisakah Kucing Makan Telur dan Keju?

Hampir semua kucing tidak toleran laktosa. Bahkan menelan sedikit susu dapat menyebabkan ketidaknyamanan dan gangguan pencernaan, seperti muntah dan diare. Konon, banyak dokter hewan merasa bahwa beberapa keju, pada kesempatan langka, tidak akan membahayakan.

Sama seperti telur, kucing juga bisa mengalami alergi susu. Bahkan sepotong kecil keju dapat memicu reaksi. Kucing benar-benar harus menghindari susu, keju, dan semua produk susu lainnya.

Namun jika kucing Anda mencuri sepotong omelet telur dan keju saat Anda tidak melihatnya, itu tidak apa-apa. Di sisi lain, jika Anda ingin memasukkan telur ke dalam makanan kucing, beri dia telur rebus. Telur orak-arik seharusnya baik-baik saja, tergantung cara memasaknya.

Bisakah Kucing Makan Kulit Telur?

Journal of the Science of Food and Agriculture mencatat bahwa bubuk kulit telur ayam adalah sumber kalsium yang baik. Penelitian telah menemukan bahwa kucing akan mendapat manfaat dari makan kulit telur.

95% dari susunan kulit telur adalah kalsium karbonat, sedangkan 5% sisanya adalah campuran protein yang kompleks, yang mempengaruhi bagaimana kalsium membentuk dan melindungi cairan di dalamnya. Kalsium harus disertakan dalam makanan kucing, dan kulit telur yang dihancurkan adalah cara untuk memastikan hal itu terjadi.

Seekor kucing yang kekurangan kalsium makanan akan mengalami kekurangan kalsium. Kalsium sangat penting untuk pertumbuhan anak kucing dan menjaga fungsi tubuh yang sehat pada kucing dari segala usia. Ini termasuk pertumbuhan tulang, kontraksi otot, pembekuan darah, fungsi sistem saraf, di samping banyak fungsi dan organ tubuh lainnya. Gejala kekurangan kalsium antara lain:

– Muntah

– Kelemahan

– Kehilangan selera makan

– Anggota badan kaku

– Kesulitan berjalan

– Kegelisahan

– Depresi

– Disorientasi

– Hipersensitivitas

– Menggosok wajah karena gatal

– Kedutan otot

– Tremor

– Kejang

Kasus kekurangan kalsium yang tidak diobati dan parah dapat menyebabkan kematian. Masalah kesehatan mendasar lainnya juga dapat menyebabkan kekurangan kalsium. Gejala-gejala ini dapat dikurangi dengan memberikan makan kulit telur pada kucing Anda. Selama tidak ada masalah kesehatan lainnya, memasukkan kulit telur dalam makanan kucing juga dapat mencegah berkembangnya kekurangan kalsium.

Kulit telur harus dihancurkan untuk menghindari tersedak atau penyumbatan internal dan ditaburkan di atas makanan biasa kucing Anda. Untuk menghilangkan kekhawatiran tentang salmonella atau avidin, masak kulit telur. Setelah dingin, hancurkan cangkang menjadi potongan-potongan kecil atau sampai terlihat seperti butiran pasir halus.

Taburkan kira-kira 1/2 sendok teh campuran kasar ini di atas makanan kucing Anda dan simpan sisanya dalam wadah kedap udara. Konsultasikan dengan dokter hewan Anda tentang seberapa sering kulit telur harus diberikan kepada kucing Anda.

Apakah Kucing Suka Telur?

Seekor kucing bisa pilih-pilih dengan apa yang dimakannya. Pertanyaan apakah kucing suka telur benar-benar tergantung pada preferensi individu kucing Anda. Secara umum, tampaknya banyak kucing suka makan telur.

Apakah Kucing Membutuhkan Telur?

Kucing adalah karnivora wajib yang memperoleh semua nutrisi yang dibutuhkannya dari makan daging. Jadi, kucing tidak perlu makan telur. Oleh karena itu, sesekali menambahkan telur ke makanan kucing Anda bisa bermanfaat dalam jumlah sedang.

Baca Juga:  Jenis-jenis Makanan Terlarang untuk Kucing yang Perlu Dihindari

Banyaknya protein dan asam amino dalam telur berguna untuk memastikan bahwa kucing Anda mendapatkan semua nutrisi yang dibutuhkannya. Telur juga merupakan sumber taurin yang baik.

Telur tidak dapat menggantikan makanan penting lainnya dalam makanan kucing. Telur hanya boleh dianggap sebagai camilan atau tambahan untuk makanan biasa. Telur tidak boleh membentuk lebih dari 5% dari keseluruhan makanan kucing Anda.

Kuning Telur dan Bola Rambut

Kuning telur diketahui bermanfaat sebagai obat hairball alami untuk kucing. Namun kami tetap menyarankan berkonsultasi dengan dokter hewan untuk merancang makanan yang bisa membantu kucing yang rentan terhadap hairball sebelum mencoba kuning telur.

Memasukkan kuning telur yang dimasak ke dalam makanan kucing Anda dapat membantunya mengeluarkan rambut yang tertelan. Kuning telur mengandung kolin dan lesitin. Kedua nutrisi ini memberikan aksi ganda pada bagian dalam kucing Anda. Kolin mengandung asetilkolin, yang memungkinkan tubuh membuat segala sesuatunya bergerak melalui saluran pencernaan dengan lebih efisien.

Lesitin mengemulsi lemak. Rambut di perut kucing Anda terikat bersama dengan lemak. Lesitin mencegah rambut mengikat dan memecah gumpalan rambut yang lebih besar di perut. Ini memungkinkan rambut melewati sistem pencernaan daripada membentuk bola rambut.

Satu atau dua kuning telur yang dimasak per minggu adalah rekomendasi yang baik. Kelebihan ini dapat menyebabkan masalah penambahan berat badan karena kandungan lemak yang tinggi.

Apa Resiko Memberi Makan Terlalu Banyak Telur?

Telur penuh dengan protein. Kucing telah berevolusi untuk mengubah protein menjadi energi. Seekor kucing dengan kelebihan protein dalam sistemnya akan mengubah protein itu menjadi lemak. Di alam liar, seekor kucing akan bergantung pada simpanan lemak ini untuk bertahan hidup di musim dingin yang langka mangsa. Kucing domestik diberi makan secara teratur dan tidak membutuhkan simpanan lemak ini. Dengan demikian, mudah untuk memberi makan kucing secara berlebihan.

Memberi makan kucing Anda terlalu banyak telur dapat menyebabkan obesitas, yang mengarah pada masalah kesehatan lainnya. Kuning telur kaya akan lemak dan kolesterol, sehingga terlalu banyak kuning telur dapat menyebabkan masalah jantung. Putih telur adalah bagian terbaik dari telur untuk diberikan pada kucing.

Cara Mengolah Telur untuk Kucing

Telur harus direbus atau diorak-arik. Jangan menambahkan bumbu apa pun ke telur atau susu ke telur orak-arik. Kucing tidak toleran laktosa dan memasak tidak akan menghilangkan laktosa. Hal yang sama juga berlaku pada bumbu, beberapa di antaranya dapat menjadi racun bagi kucing, seperti bawang putih dan bawang merah.

Telur rebus harus dikupas dan dihaluskan atau digiling menjadi potongan-potongan kecil. Taburkan potongan-potongan ini pada makanan biasa kucing Anda atau tawarkan sebagai camilan sendiri. Jika mengocok atau menggoreng telur, hindari menggunakan minyak, lemak babi, atau mentega untuk melumasi wajan. Ini bukan makanan sehat untuk kucing Anda dan menyebabkan gangguan pencernaan.

Telur dapat dimasukkan dalam makanan kucing Anda. Namun telur harus dimasak sampai matang dan disajikan dalam jumlah sedang.

Komentar