Tanda-tanda Hamster Hamil dan Cara Merawatnya | Si Binatang
Home » Hamster » Tanda-tanda Hamster Hamil dan Cara Merawatnya

Tanda-tanda Hamster Hamil dan Cara Merawatnya

Hamster adalah hewan pengerat favorit sepanjang masa untuk dijadikan sebagai hewan peliharaan. Jika Anda memilih untuk memelihara sepasang hamster, ada kemungkinan hamster betina Anda hamil. Dalam hal ini, penting untuk memberikan kondisi optimal yang dia butuhkan untuk menunjang perkembangan kehamilannya dan pertumbuhan anak-anaknya.

Hamster hamil

via: squeaksandnibbles

Dalam artikel ini, kami memberi tahu Anda cara merawat hamster yang sedang hamil dan bertujuan membantu Anda menjaga kesehatan hamster selama masa kehamilan dan menyusui. Kami juga akan memberi Anda beberapa tips untuk memastikan bahwa anak-anaknya lahir dan tumbuh di lingkungan yang aman di mana mereka dapat berkembang kuat dan sehat.

Gejala hamster yang hamil

Masa kehamilan hamster sangat tergantung pada jenisnya, tetapi juga dapat bervariasi sesuai dengan organisme masing-masing betina. Biasanya, masa kehamilan hamster sangat singkat yang dapat berlangsung antara 15 dan 25 hari.

Ini berarti bahwa untuk memberikan perawatan yang memadai bagi hamster Anda selama masa kehamilannya, penting untuk mengenali gejala kehamilannya sejak dini. Jumlah anak per kehamilan juga akan tergantung pada jenis hamster yang Anda miliki: bila hamster Rusia biasanya melahirkan 4 hingga 8 anak, hamster emas dapat melahirkan 20 anak.

Sayangnya Anda baru dapat melihat pelebaran perut hamster pada usia kehamilan 5 hari terakhir, ini berarti untuk mengetahui apakah hamster Anda hamil, penting untuk mencatat tanda-tanda lain seperti:

Nafsu makan meningkat: Jika hamster Anda mulai mengonsumsi banyak air atau jika nafsu makannya meningkat tiba-tiba, ini bisa menjadi tanda bahwa dia mungkin sedang hamil. Selain gejala kehamilan yang mungkin terjadi, perubahan nafsu makan dapat mengindikasikan beberapa penyakit umum pada hamster atau mengungkapkan bahwa betina Anda merasa cemas, gelisah, atau sedang terpapar pada tingkat stres yang tinggi.

Peningkatan berat badan secara tiba-tiba: Jika hamster betina Anda mengonsumsi lebih banyak makanan dari biasanya, masuk akal jika dia akan cepat gemuk. Selain itu, penambahan berat badan juga merupakan bagian dari kehamilan karena anak hamster tumbuh dengan cepat di dalam rahim ibunya.

Puting yang bengkak: Jika Anda mengamati bahwa puting hamster Anda bengkak, ini adalah gejala bahwa tubuh hamster sedang bersiap untuk menyusui.

Perilaku aneh / berbeda: Jika hamster betina Anda hamil, dia akan mulai membangun sarang di dalam kandang dan menyimpan makanan di dalam sarang untuk hari kelahiran. Selama hari-hari pertama kehamilan, betina cenderung lebih agresif, terutama terhadap pejantan. Tetapi begitu dia melahirkan dan waktu berlalu, temperamennya akan tenang dan hamster Anda mungkin akan tidur dan beristirahat selama berjam-jam.

Merawat hamster yang sedang hamil

Jika Anda ragu bahwa hamster Anda sedang hamil atau telah mengamati gejala-gejala yang disebutkan di atas, kami sarankan Anda berkonsultasi dengan dokter hewan. Di klinik hewan, seorang profesional tidak hanya akan mengkonfirmasi kehamilan, tetapi mereka juga dapat memverifikasi kondisi kesehatan hamster betina Anda dan membimbing Anda untuk persyaratan spesifik yang mungkin diperlukan selama kehamilan dan masa menyusui.

Baca Juga:  Tanda-tanda Stres pada Hamster dan Cara Mengatasinya

Anda juga dapat menggunakan kesempatan ini untuk mengklarifikasi keraguan Anda tentang berapa banyak bayi yang akan dilahirkan oleh hamster Anda dan kapan selanjutnya Anda harus kembali untuk melakukan pemeriksaan umum terhadap bayi hamster. Selain itu, jangan lupa bahwa kunjungan berkala ke dokter hewan spesialis adalah bagian dari perawatan penting hamster Anda.

Memberi makan hamster hamil

Anak hamster

via: Gumtree

Meskipun hamster harus menerima makanan seimbang di sepanjang hidup mereka, betina yang hamil membutuhkan perhatian khusus dalam hal pemberian makanan. Selama kehamilan, hamster Anda akan membutuhkan makanan asupan energi tinggi. Makanan ini akan mempersiapkan tubuhnya untuk menyusui dan memungkinkan perkembangan yang tepat dari keturunannya.

Idealnya, Anda harus menambah asupan protein dan lemak hariannya. Tingkatkan makanan seperti telur rebus, keju tanpa lemak, ayam rebus atau kalkun, ham yang dimasak, sereal, dan kacang-kacangan (kenari, almond, hazelnut, chestnut, dan pip). Anda juga dapat menawarkan tepung cacing atau serangga kecil lainnya yang dijual di beberapa toko hewan.

Buah-buahan dan sayuran yang direkomendasikan juga akan membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh hamster hamil Anda dan memberinya vitamin, serat, dan mineral dalam jumlah besar. Ingatlah untuk memilih makanan yang berasal dari bahan organik (tumbuh tanpa pestisida) dan buang biji dan kulit luar buah sebelum menawarkannya kepada hewan pengerat Anda. Dan secara logis, selalu hindari makanan yang dilarang untuk hamster.

Selama kehamilan, kami sarankan Anda menerapkan sistem “ad libitum” untuk memberi makan hamster betina Anda. Itu berarti Anda harus meninggalkan makanan dan air segar yang tersedia sepanjang hari. Betina akan mencari makanan tidak hanya karena mereka lapar, tetapi juga untuk menyimpannya ketika dia melahirkan bayinya.

Mempersiapkan kandang dan lingkungan hamster

Seperti yang telah kami sebutkan, hamster yang hamil cenderung menjadi lebih agresif karena mereka merasa rentan. Mereka akan merasa perlu untuk mempertahankan wilayah mereka untuk memastikan bahwa keturunan mereka dilahirkan di lingkungan yang aman. Oleh karena itu, kita harus memisahkan betina yang hamil dengan hamster lain, menyiapkan kandang khusus untuknya dan bayi-bayinya yang akan datang.

Di kandang ini, hamster Anda perlu diberi air segar dan makanan yang bisa dia gunakan. Dia juga membutuhkan bahan untuk membuat sarangnya, seperti jerami, kayu, dan ranting. Selama masa kehamilannya, penting untuk menjaga kandang hamster Anda bersih, mengeluarkan makanan dan kotorannya setiap hari. Tetapi jika betina sudah mulai membangun sarangnya, berhati-hatilah untuk tidak mengganggu proses ini.

Kehamilan adalah periode yang sangat sulit untuk betina. Hamster Anda akan mengalami banyak perubahan fisiologis, hormon, dan perilaku. Karena itu, selain mempersiapkan kandangnya, penting juga untuk menyediakan lingkungan yang tenang dan positif di mana dia dapat menjalani kehamilan yang aman dan damai. Untuk menghindari membuatnya terkena konteks stres yang tinggi, Anda sebaiknya tidak menyentuh atau mendekati kandang terlalu sering. Meskipun penting untuk mencurahkan perhatian dan kasih sayang pada hamster yang sedang hamil, Anda juga perlu menghormati wilayahnya.

Baca Juga:  Mengapa Hamster Membutuhkan Kandang yang Besar? (Fakta Penting)

Merawat anak-anak hamster

Setelah hamster melahirkan, Anda harus memberinya privasi saat menyusui dan menghormati waktu adaptasinya. Anda hanya perlu mendekati kandang untuk mengganti air dan makanannya, untuk sementara menangguhkan sanitasi. Anda tidak boleh, dalam keadaan apa pun, menyentuh ibu atau anaknya yang baru lahir. Ini dapat diartikan sebagai tanda kelemahan dan induk hamster kemudian akan memakan anaknya karena mereka akan dianggap rapuh, terancam, dan tidak dapat bertahan hidup.

Selain itu, untuk mencegah hamster memakan anak-anaknya, Anda dapat mengikuti beberapa langkah pencegahan, seperti memberikan diet seimbang dengan kualitas optimal, memastikan dia berada dalam lingkungan yang tenang dan percaya diri, dan membuatnya terpisah dari hamster lain selama kehamilan dan masa menyusui.

20 hari setelah melahirkan, Anda akan dapat kembali ke kandangnya dan melanjutkan pembersihan harian Anda. Baik ibu dan anak-anaknya akan siap untuk bermain dengan Anda dan menerima kasih sayang Anda. Ini juga saatnya untuk “memperkenalkan” anggota keluarga baru kepada hamster lain. Ini akan menjadi kesempatan yang sangat baik untuk membawa anak-anak hamster Anda ke dokter hewan dan mulai mengelola pertumbuhan mereka.

Sejak minggu ketiga, bayi hamster siap disapih, jadi Anda harus memberi perhatian dan makanan pada anak-anaknya. Selain itu, sejak minggu kelima hamster kecil mulai dewasa secara seksual. Oleh karena itu, Anda harus secara serius mempertimbangkan untuk memisahkan pejantan dan betina untuk menghindari perkelahian dan kehamilan yang tidak terencana.

Sistem reproduksi hamster Anda

Ketika Anda menyatukan hamster lagi, Anda harus ingat bahwa hewan pengerat ini mencapai kematangan seksual mereka dengan sangat cepat. Teman baru Anda akan dapat kawin dan menghasilkan kelompok anakan baru dari bulan pertama atau kedua kehidupannya (tergantung pada jenis hamster). Selain itu, betina dapat hamil lagi sekitar 24 jam setelah melahirkan anak mereka.

Karena itu, Anda harus selalu waspada terhadap sistem reproduksi hamster Anda dan mempertimbangkan dengan sangat hati-hati sebelum menyatukan jantan dan betina dalam kandang yang sama. Karena hewan pengerat ini biasanya melahirkan banyak anak, Anda juga dapat mencari orang yang bertanggung jawab dan peduli yang ingin mengadopsi hamster Anda.

Komentar