10 Jenis Burung Menakjubkan Berparuh Warna-warni | Si Binatang
Home » Burung » 10 Jenis Burung Menakjubkan Berparuh Warna-warni

10 Jenis Burung Menakjubkan Berparuh Warna-warni

Dunia burung memang mengesankan karena banyaknya jenis spesies yang unik. Salah satunya adalah spesies-spesies burung yang memiliki paruh indah berwarna-warni. Beberapa dari mereka bahkan memiliki paruh berwarna pelangi. Ada sejumlah alasan di balik warna-warni paruh itu dan kami akan membahasnya di bawah.

Burung Paruh Indah Warna Warni

Langsung saja kita simak beberapa jenis burung yang memiliki paruh paling berwarna-warni.

Burung yang Memiliki Paruh Paling Berwarna

1. Tukan Toco

Tukan Toco

Tukan toco alias toco toucan (Ramphastos toco) adalah jenis yang paling populer di keluarga tukan. Sebagai burung tukan terbesar, mereka memiliki julukan tukan raksasa. Panjang paruhnya 18 cm dengan warna oranye terang dan kuning. Ini sangat kontras dengan bulu hitam dan putih tukan toco.

Burung-burung ini terutama hidup di Amerika Selatan. Namun tukan toco menjadi hewan peliharaan eksotis yang populer, membuat mereka lebih banyak hadir di belahan dunia lain.

Jika Anda berencana untuk memiliki tukan toco sebagai hewan peliharaan, Anda harus ingat bahwa mereka sulit untuk dirawat. Juga, di banyak negara, adalah ilegal untuk memeliharanya karena mereka dilindungi oleh hukum.

Adapun soal paruh mereka, ini sebenarnya lebih ringan dari yang terlihat. Bagian luarnya terbuat dari lapisan keratin, sedangkan bagian dalamnya terdiri atas bahan serat tulang yang menyerupai busa. Paruh ini juga memiliki area berongga sehingga jauh lebih ringan daripada yang dipikirkan kebanyakan orang saat melihatnya.

Burung tukan bukan penerbang yang baik dan mengandalkan lompatan sebagai cara bergerak.

2. Bateleur

Bateleur

Tidak seperti wajah dan paruhnya yang cerah, mencolok, dan berwarna-warni, bulu burung bateleur memiliki warna gelap, putih, dan cokelat. Elang ini umumnya ditemukan di sekitar Afrika Timur dan Selatan dan beberapa bagian Afrika Barat.

Burung bateleur tampak agak agresif ketika mereka terbang saat elang-elang ini mengayunkan sayap mereka dari sisi ke sisi. Mereka sering melakukan gerakan salto di udara dan mengepakkan sayapnya.

Burung raptor ini juga berteriak ketika mereka menyelam di udara, yang terkadang membuat mereka cukup berisik. Ini sangat ironis karena mereka adalah penerbang yang tenang, yang bisa menghabiskan waktu delapan hingga sembilan jam sehari terbang sejauh ratusan kilometer.

Menariknya, Anda juga bisa mendeteksi suasana hati burung bateleur berdasarkan warna kulitnya. Ketika kulit mereka berwarna oranye atau merah pucat, itu berarti mereka santai. Jika kulit mereka berubah menjadi merah cerah, itu berarti elang ini sedang gelisah.

3. Puffin Atlantik

Puffin Atlantik

Burung hitam putih kecil ini sering disalahartikan sebagai penguin. Namun puffin lebih kecil dari penguin dalam hal penampilan fisik. Selain penampilannya yang menggemaskan, burung puffin telah menarik perhatian karena paruhnya yang berwarna-warni. Mereka memiliki warna oranye, hitam, dan kuning di seluruh paruhnya.

Burung laut ini adalah karnivora, terutama memangsa belut pasir, ikan, dan herring. Penampilan puffin Atlantik juga mengingatkan orang pada burung bayan, maka julukannya adalah burung bayan laut.

Menariknya, warna paruh dan kaki mereka berubah tergantung musim. Ini akan berubah menjadi oranye kusam selama musim dingin. Namun, paruh dan kaki puffin menjadi lebih cerah segera setelah musim semi tiba.

Paruhnya yang cerah tidak hanya memukau kita (pecinta burung), tetapi puffin betina juga lebih tertarik pada jantan dengan paruh dan bulu paling berwarna. Paruh puffin bahkan lebih luar biasa karena bisa bersinar di bawah cahaya hitam, seperti mainan glow-in-the-dark.

4. Tukan Berparuh Pelangi / Keel-billed Toucan

Tukan paruh pelangi

Mirip dengan sepupu tukan toco mereka, tukan berparuh pelangi / keel-billed toucan (Ramphastos sulfuratus) memiliki paruh yang sangat besar. Burung dengan paruh berwarna-warni ini hidup di hutan hujan Meksiko, Venezuela, dan Kolombia.

Paruh tukan berparuh pelangi memiliki dasaran hijau muda, ujung berwarna merah, sejumput oranye di paruh atas, dan bulu biru pendek di bagian bawah paruh. Dengan warna paruh yang luas ini, tak heran tukan ini disebut sebagai tukan berparuh pelangi. Atribut unik ini membuat mereka menjadi hewan peliharaan eksotis yang menarik.

Tergantung di mana Anda tinggal, mungkin ilegal untuk memelihara burung-burung ini atau Anda akan memerlukan lisensi khusus.

Ada berbagai alasan mengapa tukan berparuh pelangi memiliki paruh yang begitu besar. Menarik pasangan, menakut-nakuti predator, dan makan adalah beberapa yang paling umum. Dan meskipun memang berfungsi untuk tujuan tersebut, peran paling penting dari paruh panjang tukan adalah mengatur suhu tubuh.

Pakar hewan telah menemukan bahwa tukan mampu memindahkan darah ke berbagai bagian tubuh tergantung pada seberapa hangat atau dinginnya habitat mereka.

Burung tukan ini cerdas dan ramah, yang membuat mereka menjadi spesies burung yang mudah dilatih. Jika Anda pernah mengadopsinya, pastikan untuk menghadiahi mereka dengan buah-buahan dan beri setiap habis beraksi.

Meskipun toleran terhadap kehadiran manusia, tukan berparuh pelangi bisa menjadi agresif karena mereka memiliki kepribadian yang penuh semangat.

5. Angsa Bisu

Angsa Bisu

Angsa bisu terkenal sebagai salah satu hewan paling anggun di planet ini. Mereka memiliki paruh oranye yang indah dengan dasar hitam untuk meningkatkan bulu putih murni mereka. Unggas air ini hidup di Amerika Utara, Eropa dan beberapa bagian Asia. Angsa bisu adalah burung besar yang menghabiskan hampir seluruh hidupnya di atau dekat air.

Mereka bahkan tidur di atas air yang juga merupakan cara yang berguna untuk melindungi diri mereka dari predator darat. Karena kakinya yang pendek, mereka terlihat canggung saat berjalan di darat. Sebaliknya, cara berenang mereka tenang dan anggun.

Angsa digambarkan anggun dengan lehernya yang panjang dan ramping serta sayapnya yang lebar dan besar. Meskipun berwarna putih, mereka sering lahir dalam warna abu-abu kehitaman dengan paruh abu-abu-hitam.

Karena penampilannya, angsa sering menjadi bagian dari cerita dongeng. Kebanyakan orang akan langsung ingat angsa bisu ketika ditanya tentang cerita itik jelek.

Sayangnya, angsa bisu menjadi spesies invasif yang menghancurkan tanaman lahan basah di beberapa daerah. Mereka menghilangkan sumber makanan untuk burung asli di daerah tersebut.

6. Rangkong Besar

Rangkong Besar

Burung rangkong atau enggang besar memamerkan salah satu penampilan fisik yang paling menarik di antara burung. Selain paruh bengkok dan warna kuning-hitam yang mencolok, burung-burung ini terlihat seperti mengenakan topi kuning.

Burung besar ini hidup di hutan dan pepohonan di daratan Asia Tenggara. Mereka menikmati makan buah-buahan yang kaya gula, mamalia kecil, burung, reptil, dan serangga.

Bagian atas paruh rangkong besar memiliki warna kuning yang lebih kuat, yang tampak hampir oranye. Sebaliknya, paruh bawahnya berwarna lebih terang, praktis kuning keputihan. Warna-warna ini bisa jadi karena burung itu menggosokkan paruhnya ke kelenjar preen di bawah ekornya. Namun itu hanya berlaku untuk beberapa jenis rangkong tertentu.

Seperti burung tukan, paruh besar rangkong yang tidak proporsional sebenarnya membantu burung ini untuk menghilangkan panas. Selain itu, paruh warna-warni yang indah memberikan beberapa fungsi lain, seperti menarik pasangan, membuat suara resonansi, dan bahkan mengelupas kulit pohon.

Sayangnya, karena penampilannya yang mencolok, rangkong besar sering menjadi sasaran pemburu liar, yang membuat populasinya terancam.

7. Skimmer Hitam

Skimmer Hitam

Burung skimmer hitam menghabiskan sebagian besar waktu mereka di sepanjang pantai pesisir dan pantai berpasir. Namun beberapa juga hidup di dekat danau Florida dan California. Mereka mudah dikenali dari paruh dasar oranye dengan ujung hitam. Dalam bahasa sehari-hari, beberapa orang menyebutnya “burung tanpa mata.”

Tidak seperti burung lain, mata skimmer hitam tersembunyi di bulu hitamnya, dan sangat tercampur dengan baik sehingga beberapa orang mengira burung ini tidak memiliki mata. Skimmer hitam memiliki pupil gelap besar yang menyempit untuk mengimbangi silau permukaan air dan membantu berburu saat cahaya redup.

Mereka dulu pernah diburu hingga hampir punah. Namun tren daging skimmer hitam akhirnya berakhir. Anda mungkin melihat koloni skimmer hitam di pantai, tempat yang bagus untuk mengamati mereka dari jauh. Burung-burung ini cenderung tinggal di tempat yang sama setelah mereka membangunnya.

8. Flamingo

Flamingo

Flamingo terkenal dengan warna pinknya yang ikonik. Terkadang, bukan hanya bulunya yang berwarna merah muda, tetapi juga paruhnya. Kebanyakan flamingo memiliki paruh melengkung dengan dasar merah muda dan ujung hitam. Beberapa memiliki paruh yang lebih cerah, hampir merah, dan yang lain hampir merah muda keputihan.

Burung-burung mempesona ini tersebar di sebagian besar benua, seperti Asia, Afrika, dan Eropa. Flamingo akan berkerumun di sekitar danau dengan konsentrasi garam tinggi. Menariknya, flamingo akan minum air dari geyser mendidih, dan mereka memiliki kemampuan untuk mengeluarkan garam menggunakan kelenjar garam yang ditemukan di lubang hidung mereka.

Fakta menarik lainnya tentang burung ini adalah warna mereka berasal dari makanan yang mereka makan. Flamingo memakan ganggang mikroskopis dan udang yang mengandung karotenoid. Begitu mereka memetabolisme makanannya, pigmen kemudian mengubah bulunya menjadi merah muda. Keren!

9. Rangkong Badak

Rangkong Badak

Rangkong badak adalah rangkong hutan terbesar, dengan berat 2,7 kg dan berukuran hingga 90 cm. Namun perawakannya yang besar sering diabaikan karena paruhnya yang besar berwarna oranye, merah dan putih.

Orang mungkin salah memahami paruh kedua di dahi mereka. Itu hanyalah struktur keratin berongga yang menciptakan kesan tanduk, dari mana nama rangkong ini berasal.

Seperti rangkong besar, rangkong badak adalah spesies dengan warna paruh yang mencolok karena mereka menggosokkan paruhnya di kelenjar preen di bawah ekornya. Ini merangsang produksi paruh berwarna yang luar biasa.

Meskipun memiliki paruh yang besar, burung-burung eksotis ini tidak berbahaya bagi manusia, dan mereka tidak agresif terhadap individu mana pun yang mungkin menghampiri mereka. Jika merasa terancam, rangkong badak lebih memilih terbang menjauh dari lokasi.

10. Gallinule Ungu Amerika

Gallinule Ungu Amerika

Anggota terakhir dalam daftar burung dengan paruh berwarna-warni adalah gallinule ungu Amerika atau si burung ungu. Gallinule ungu Amerika adalah salah satu makhluk berwarna paling cerah di seluruh Amerika Serikat.

Burung-burung cantik ini menikmati hidup di lahan basah air tawar yang lebat. Tidak seperti burung air lainnya, Anda dapat melihat gallinule ungu Amerika berjalan di tanaman mengambang seperti lili air dan teratai, alih-alih berenang.

Paruh kuning dan merah burung gallinule ungu Amerika menonjol dengan bulunya yang berwarna biru tua hingga ungu. Warna paruh mereka mungkin berbeda satu sama lain. Beberapa memiliki warna oranye gelap, hampir merah, sementara yang lain memiliki warna merah cerah. Namun semaanya memiliki ujung berwarna kuning di paruh mereka.

Dan itulah beberapa burung cantik yang paruhnya berwarna-warni. Anda pasti suka, bukan?

Komentar