Chloramphenicol untuk Anjing: Manfaat dan Efek Sampingnya | Si Binatang
Home » Anjing » Chloramphenicol untuk Anjing: Manfaat dan Efek Sampingnya

Chloramphenicol untuk Anjing: Manfaat dan Efek Sampingnya

Chloramphenicol (atau kloramfenikol) adalah nama generik untuk antibiotik spektrum luas yang kuat yang tersedia dalam bentuk oral dan topikal. Secara komersial dikenal sebagai chloromycetin atau CHPC, obat ini bisa efektif untuk infeksi tertentu, seperti infeksi mata atau sistem saraf pusat. Namun persyaratan dosis chloramphenicol dan interaksi potensial dengan obat lain membuat penggunaannya tidak praktis dalam beberapa situasi.

Antibiotik Anjing

Di artikel ini kita akan mempelajari penggunaan chloramphenicol untuk anjing peliharaan, termasuk manfaat, efek samping, dan kontraindikasinya.

Manfaat Chloramphenicol

Chloramphenicol memiliki sejumlah manfaat, di antaranya mampu menyusup ke jaringan yang terinfeksi sehingga antibiotik lain tidak dapat mengaksesnya dengan mudah. Selain itu, mengingat sifat penetrasi selnya, ini efektif pada parasit intraseluler, seperti rickettsia, chlamydia, dan mycoplasma.

Obat ini membunuh bakteri yang sangat rentan. Bakteri yang tidak bisa dihancurkannya akan diproses oleh sistem kekebalan tubuh anjing sendiri.

Kegunaan Chloramphenicol

Keserbagunaan chloramphenicol membuat obat ini memiliki berbagai kegunaan pada anjing. Dalam bentuk salep, ini efektif untuk mengobati infeksi mata, seperti konjungtivitis. Chloramphenicol juga tersedia dalam bentuk tablet dan kapsul 100 mg, 250 mg dan 500 mg, serta bentuk cair. Bentuk ini berguna untuk mengobati infeksi internal.

Baca Juga:  10 Jenis Anjing yang Berpenampilan Mirip Singa

Veterinary Partner mencatat bahwa selain menjadi obat yang efektif untuk beberapa parasit dan sistem saraf pusat, chloramphenicol juga bekerja dengan baik pada infeksi yang melibatkan prostat. Kegunaan lain meliputi pengobatan penyakit yang ditularkan melalui kutu, radang paru-paru, infeksi kulit, tulang, dan luka serta infeksi usus.

Efek Samping Chloramphenicol

Chloramphenicol Anjing

Meskipun chloramphenicol sangat efektif, itu bukan obat yang nyaman untuk diberikan. Biasanya, ini diberikan tiga kali sehari, yang mungkin sulit bagi banyak pemilik hewan peliharaan, terutama jika mereka memiliki jadwal kerja atau kegiatan yang padat.

Efek sampingnya minimal, tetapi meliputi mual, diare, dan penurunan nafsu makan. Pada anjing yang sangat muda, chloramphenicol dapat terakumulasi ke tingkat toksik, sehingga biasanya tidak dianjurkan untuk anjing hamil atau menyusui.

Beberapa anjing mungkin mengalami diskrasia darah, produksi sel darah abnormal atau tidak ada produksi sel darah normal. Jika anjing Anda menunjukkan efek samping chloramphenicol, hubungi dokter hewan untuk mendiskusikan antibiotik alternatif sebagai penggantinya.

Kontraindikasi Chloramphenicol

Chloramphenicol berinteraksi dengan obat lain, termasuk obat kejang seperti fenobarbital dan fenitoin, membuatnya bertahan lebih lama dari yang diperkirakan. Fenobarbital dan beberapa antibiotik, seperti amoksisilin, eritromisin, dan tilosin, dapat mengganggu efektivitas chloramphenicol.

Baca Juga:  3 Alasan Anjing Sangat Setia pada Manusia

Obat ini tidak boleh digunakan pada anjing penderita anemia nonregeneratif atau sumsum tulang abnormal. Anjing dengan penyakit ginjal atau hati juga tidak boleh meminumnya. Anjing yang baru divaksinasi harus menghindari chloramphenicol.

Cuci tangan Anda setelah kontak dengan chloramphenicol karena orang dapat mengalami anemia aplastik yang fatal jika menelan antibiotik ini. Meskipun risikonya rendah (1 dalam 25.000), kondisi ini bisa berbahaya.

Komentar