15 Jenis Hewan yang Berpura-pura Mati untuk Bertahan Hidup | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 15 Jenis Hewan yang Berpura-pura Mati untuk Bertahan Hidup

15 Jenis Hewan yang Berpura-pura Mati untuk Bertahan Hidup

Perilaku berpura-pura mati dapat ditemukan di dunia hewan karena berbagai alasan untuk bertahan hidup. Hewan-hewan ini berpura-pura mati sebagai mekanisme pertahanan, saat mencari makanan, atau bahkan saat kawin! Perilaku ini secara ilmiah disebut thanatosis, katatonia, atau imobilitas tonik (TI). Ini umumnya merupakan mekanisme pertahanan yang hebat karena kebanyakan hewan tidak mau memakan mangsa yang mati atau membusuk.

Hewan pura-pura mati

Artikel ini akan membahas 15 hewan yang bisa berpura-pura mati dan menjelaskan mengapa mereka melakukannya. Mari cari tahu bagaimana perilaku ini membantu mereka bertahan hidup!

Daftar Hewan yang Bisa Berpura-pura Mati

1. Hiu Lemon

Hiu lemon

Salah satu predator utama di habitat laut, hiu lemon menariknya juga bisa berpura-pura mati. Ketika terbalik, mereka tetap diam, kesulitan bernapas, dan bahkan sesekali gemetar.

Tidak jelas bagi para ilmuwan mengapa hiu lemon melakukan hal ini, terutama karena mereka tidak memiliki predator alami yang signifikan. Sebaliknya, mereka memangsa berbagai hewan, termasuk hiu lain, ikan, dan ikan pari. Satu teori yang dimiliki para ilmuwan adalah bahwa membalikkan tubuh membuat hiu ini terdisorientasi sehingga membuat mereka berpura-pura mati.

2. Opossum Virginia

Opossum Virginia

Opossum Virginia adalah spesies utama yang diasosiasikan dengan berpura-pura mati. Bahkan, mereka mempengaruhi istilah “playing possum” yang berarti berbaring atau berpura-pura tidur atau mati. Hewan-hewan ini adalah pemanjat pohon yang hebat, terkait dengan kanguru, dan satu-satunya hewan berkantung asli Amerika Utara.

Ketika berhadapan dengan pemangsa, seperti rubah, bobcat, atau anjing, opossum akan menjatuhkan diri ke tanah, menutup mata, menjulurkan lidah, mengiler, dan bahkan mengabaikan perintah -semua ini adalah rencana untuk tampak mati.

Biasanya pemangsa akan lengah sehingga opossum dapat melarikan diri. Meskipun perilaku ini dapat menyelamatkan mereka dari pemangsa, itu bisa berbahaya ketika mereka memeriksa hewan mati korban kecelakaan di jalan sebagai makanan. Opossum dapat dengan mudah ditakuti oleh mobil dan berpura-pura mati di tengah jalan.

3. Kelinci Eropa

Kelinci Eropa

Karena kelinci biasanya adalah hewan mangsa, tidak mengherankan jika mereka menampilkan imobilitas tonik (TI) sebagai mekanisme pertahanan. Kelinci Eropa adalah salah satu kelinci domestik yang paling umum dipelihara orang. Pemilik menyadari bahwa mereka kadang-kadang memasuki keadaan seperti setengah mati.

Para ilmuwan telah mempelajari ini dan menemukan bahwa kelinci tidak dalam keadaan setengah mati, tetapi sebenarnya mengalami TI karena stres. Kelinci akan berpura-pura mati ketika mereka merasa terjebak dalam suatu posisi, tidak bisa melarikan diri.

4. Ular Indigo Texas

Ular indigo Texas

Ular indigo Texas adalah ular tidak berbisa dan besar yang dapat tumbuh hingga 2,1 meter panjangnya. Mereka adalah subspesies dari ular indigo Timur dan dapat ditemukan di seluruh Texas, AS.

Meskipun mereka dapat mengalahkan dan menelan bahkan ular berbisa seperti ular derik menggunakan rahangnya yang kuat, mereka diketahui berpura-pura mati saat terancam. Ular-ular ini akan melilitkan tubuhnya secara longgar, tidak bergerak, dan mengendurkan sebagian rahangnya.

5. Ular Hognose Timur

Ular hognose timur

Ular hognose timur tumbuh hingga 115 cm panjangnya dan Anda dapat menemukannya di lingkungan hutan di seluruh bagian timur AS. Mereka adalah spesies ular lain yang lebih suka berpura-pura mati ketika mereka merasa terancam. Namun mereka lebih dramatis daripada ular indigo Texas.

Saat menghadapi bahaya, ular-ular ini akan menggeliat-geliat dan mengeluarkan bau busuk seolah-olah sedang kesakitan dan sekarat. Kemudian mereka akan jatuh terlentang, sedikit membuka rahang mereka, dan tetap diam. Mereka akan tetap diam seperti ini bahkan jika Anda menyodok atau memegang mereka!

6. Livingstoni Cichlid

Ikan Livingstoni cichlid

Bila sebagian besar hewan dalam daftar ini berpura-pura mati untuk menghindari pemangsa, beberapa hewan menggunakan perilaku ini untuk menangkap mangsanya. Ikan Livingstoni cichlid, juga dikenal sebagai kalingono atau ikan tidur, adalah ikan air tawar semi-agresif.

Ikan ini akan berbaring di dasar habitatnya dan menunggu mangsanya, biasanya ikan yang lebih kecil, mendekat. Begitu mangsanya cukup dekat, mereka akan menyerang dan memakan mangsa yang terkejut itu.

7. Bebek Mallard

Bebek Mallard

Bebek mallard adalah bebek besar dengan paruh pipih lebar dan merupakan nenek moyang sebagian besar spesies bebek domestik. Pejantan memiliki kepala hijau mengkilap yang khas, sedangkan betina dan itik biasanya memiliki warna coklat.

Sekitar 29 dari 50 bebek akan berpura-pura mati ketika terancam oleh predator. Bebek mallard akan sering pingsan ketika ditangkap oleh rubah merah untuk menunggu kesempatan melarikan diri ketika rubah lengah. Mereka kadang-kadang bahkan tetap diam dan membiarkan diri mereka dibawa ke sarang rubah sebelum menemukan jalan keluar.

8. Capung

Capung

Alih-alih berpura-pura mati untuk menghindari pemangsa atau bertahan setelah kawin, capung betina akan sering berpura-pura mati untuk menghindari kawin sama sekali. Ketika pelamar yang tidak diinginkan mendekati mereka, betina akan jatuh dari langit dan berpura-pura mati di tanah. Mereka akan terbang lagi setelah situasi aman.

Capung betina melakukan ini karena mereka hanya perlu kawin sekali untuk membuahi semua telurnya. Kawin untuk kedua kalinya dapat merusak saluran reproduksi mereka.

9. Puyuh Jepang

Puyuh Jepang

Jenis unggas lain yang suka berpura-pura mati adalah puyuh Jepang. Hewan-hewan ini melakukannya untuk alasan yang mirip dengan bebek, yaitu untuk menghindari pemangsa, seperti kucing, dan menunggu kesempatan untuk melarikan diri. Saat tidur, puyuh Jepang juga tampak mati dan terkadang dapat menimbulkan keresahan bagi pemiliknya.

Puyuh Jepang merupakan burung berbentuk bulat berukuran sedang dengan campuran warna coklat, putih, dan kekuningan. Mereka adalah hewan pemalu yang hidup di daerah berumput, tetapi juga populer sebagai hewan peliharaan karena daya tahan dan kemampuannya untuk berkembang di kandang kecil.

10. Blue Jay

Burung blue jay

Sesuai namanya, burung blue jay memiliki punggung, sayap, ekor, dan jambul berwarna biru cerah. Perut dan dagu mereka sebagian besar berwarna putih, dan paruh, kaki, serta mata mereka berwarna hitam.

Burung-burung ini biasanya akan berpura-pura mati untuk menghindari diserang dengan cara merosot dan tidak bergerak. Terkadang mereka juga akan berbaring dengan sayap terbentang dan mengarah ke samping. Beberapa pengamat burung berteori bahwa ini adalah cara mereka berjemur atau memainkan lelucon karena mereka sering mengejutkan orang dengan menjadi hidup setelah disodok.

11. Semut Api Impor Merah

Semut Api Impor Merah

Semut api merah impor adalah spesies tangguh yang dikenal mampu beradaptasi dengan kondisi kekeringan dan banjir. Misalnya, koloni dapat saling terhubung, menciptakan “rakit terapung,” dan tetap terhubung selama berminggu-minggu menunggu air banjir surut.

Semut api muda yang berumur beberapa hari biasanya tidak dapat melawan atau melarikan diri dengan baik. Untuk alasan ini, Anda akan melihat mereka pura-pura mati sebagai mekanisme pertahanan utama mereka. Sebaliknya, semut api yang berumur beberapa minggu akan memilih untuk melarikan diri.

12. Belalang Kerdil

Belalang Kerdil

Belalang kerdil adalah belalang kecil berwarna coklat, hijau lumut, atau abu-abu yang tumbuh sekitar 1,5 cm panjangnya. Mereka tidak hanya berpura-pura mati, tetapi mereka menambahkan lapisan lain ke perilaku ini untuk meningkatkan peluang mereka bertahan hidup.

Saat terancam oleh predator, seperti katak, belalang ini akan membekukan dan menjulurkan kakinya ke segala arah dan membuat kakinya kaku. Hal ini membuat hampir mustahil bagi katak untuk mencoba menelannya.

13. Belalang Sembah Eropa

Belalang Sembah Eropa

Belalang sembah Eropa adalah serangga yang mudah dikenali dengan tubuh panjang sempit, kepala kecil dengan mata besar, dan kaki depan besar yang mereka angkat tegak di depan wajah mereka. Serangga hijau ini adalah contoh lain dari spesies yang berpura-pura mati untuk menghindari kanibalisme seksual.

Untuk menghindari dimakan oleh betina setelah kawin, belalang sembah jantan akan menjadi tidak bergerak untuk berpura-pura mati. Mereka hanya akan bergerak lagi setelah betina kehilangan minat dan pergi.

14. Laba-laba Punggung Merah

Laba-laba punggung merah

Berkaitan erat dengan laba-laba janda hitam, laba-laba punggung merah berbisa dan secara medis mengancam manusia. Meskipun mereka bisa agresif saat mempertahankan telurnya, laba-laba ini biasanya tidak akan menggigit kecuali jika mereka terjebak di antara sepatu atau pakaian.

Ketika mereka merasakan bahaya di luar jaring mereka, laba-laba punggung merah lebih suka berpura-pura mati. Mereka akan meringkuk menjadi bola dan menjadi benar-benar beku di tempatnya.

15. Kumbang Pselaphid

Kumbang Pselaphid

Hewan lain yang pura-pura mati untuk menangkap mangsa adalah kumbang pselaphid. Alih-alih menunggu dalam penyergapan, kumbang ini akan berpura-pura mati agar semut bisa membawanya pergi. Begitu mereka masuk ke dalam sarang semut, mereka akan “menjadi hidup” dan memakan larva semut, yang merupakan sebagian besar makanan mereka.

Komentar