10+ Jenis Kadal Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia | Si Binatang
Home » Reptil » 10+ Jenis Kadal Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia

10+ Jenis Kadal Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia

Ada lebih dari 5.000 spesies kadal yang masih menghuni bumi. Keragaman mereka luar biasa, seperti kemampuan beradaptasi mereka di beberapa medan paling keras di dunia hewan. Dari tokek terkecil hingga kadal monitor terbesar, reptil ini memiliki ciri-ciri yang menarik dalam hal morfologi, reproduksi, makan, dan banyak lagi.

Menjadi berbisa adalah sifat yang -untungnya- hanya dimiliki oleh sebagian kecil spesies kadal. Namun ada lebih banyak jenis kadal berbisa daripada yang diperkirakan para ilmuwan sampai saat ini. Meskipun tidak semua kadal memiliki kemampuan untuk menyuntikkan racun ke mangsanya, beberapa masih mampu menghasilkan bahan kimia beracun.

Di sini kami memberi Anda daftar kadal berbisa ini dengan foto untuk menunjukkan kepada Anda beberapa makhluk paling menarik dan berbahaya yang ada di dunia kita. Kami juga menunjukkan beberapa kadal yang menurut banyak orang berbisa, padahal sebenarnya tidak.

Jenis Kadal Berbisa

Kadal manik-manik Meksiko (Heloderma horridum)

Kadal manik-manik Meksiko

Kadal manik-manik Meksiko (Heloderma horridum) adalah spesies kadal yang terancam, terutama karena pengaruh manusia. Karena sifatnya yang beracun, mereka diburu tanpa pandang bulu. Ada juga perdagangan ilegal besar hewan ini. Ini sebagian karena kepercayaan bahwa mereka memiliki sifat obat dan afrodisiak, tetapi juga dijual sebagai hewan peliharaan yang eksotis.

Mereka berukuran panjang sekitar 40 cm dan memiliki tubuh yang sangat kuat, dengan kepala yang besar, tetapi ekor yang relatif pendek. Warnanya biasanya merupakan variasi dari coklat muda atau coklat tua, tetapi memiliki bercak hitam dan kuning pucat pada sisiknya. Mereka terutama ditemukan di pantai Pasifik Meksiko.

Gila Monster (Heloderma suspectum)

Gila monster

Gila monster (Heloderma suspectum) mendiami wilayah gersang di Meksiko utara dan Amerika Serikat bagian selatan. Mereka berukuran sekitar 60 cm dan memiliki tubuh yang cukup besar. Ini membatasi gerakan mereka, sehingga mereka cenderung bergerak lambat. Kaki mereka pendek, meskipun mereka memiliki cakar yang kuat. Warna sisik mereka mencakup tanda merah muda, kuning, atau putih pada dasar sisik hitam atau coklat.

Gila monster adalah hewan karnivora yang memakan hewan pengerat, burung kecil, ular, serangga, katak, dan telur. Mereka adalah spesies yang dilindungi karena mereka juga dianggap rentan, termasuk di negara asal mereka, Meksiko.

Kadal manik-manik Guatemala (Heloderma charlesbogerti)

Kadal manik-manik Guatemala

Juga dikenal sebagai kadal manik-manik Lembah Motagua, kadal berbisa ini endemik di Lembah Motagua di Guatemala. Mereka terutama mendiami hutan kering di daerah ini. Populasi mereka telah dipengaruhi secara drastis oleh perusakan habitat dan perdagangan ilegal. Sayangnya, ini berarti mereka dianggap sangat terancam punah.

Kadal Guatemala terutama memakan telur dan serangga. Tubuh mereka berwarna hitam dengan bercak tidak beraturan dan mereka memiliki kebiasaan arboreal. Ini berarti mereka menghabiskan banyak waktu mereka di pohon.

Komodo (Varanus komodoensis)

Komodo dragon

Mungkin kadal berbisa yang paling terkenal di planet ini adalah komodo. Mereka juga salah satu yang paling ditakuti. Ini sebagian besar karena ukurannya yang besar, mencapai panjang hingga 3 meter dan berat 70 kg. Namun reputasi menakutkan mereka tidak disebabkan oleh bisanya. Faktanya, baru beberapa waktu lalu ditemukan bahwa komodo memiliki bisa.

Awalnya mereka hanya bisa menularkan bakteri patogen yang biasa ditemukan di air liur biawak. Ketika mereka menggigit mangsanya, bakteri dalam air liur ini masuk ke luka hewan, mengakibatkan sepsis. Namun ditemukan juga bahwa mereka mampu menghasilkan racun.

Baca Juga:  Iguana Biru yang Langka: Fakta, Ciri-ciri, Perilaku, Habitat, Makanan, Status

Komodo berburu mangsa hidup, meskipun mereka bisa memakan bangkai. Begitu mereka menggigit mangsanya, mereka menunggu efek racunnya bekerja sebelum menggigit dan menelannya. Kadal berbisa ini juga merupakan spesies yang terancam punah, alasan mengapa berbagai kampanye perlindungan telah dilaksanakan.

Biawak sabana (Varanus exanthematicus)

Biawak sabana

Kadal berbisa lainnya dalam daftar ini adalah biawak sabana (Varanus exanthematicus). Mereka memiliki tubuh yang tebal dan kulit yang keras, berfungsi sebagai pelindung yang hampir tidak bisa ditembus oleh banyak pemangsa. Mereka dapat berukuran hingga 1,5 meter dan memiliki kepala yang lebar, tetapi leher dan ekornya sempit

Biawak atau monitor sabana berasal dari Afrika, tetapi mereka telah diperkenalkan ke Meksiko dan Amerika Serikat. Mereka terutama memakan laba-laba, serangga, dan kalajengking, tetapi juga akan memakan vertebrata kecil jika memungkinkan.

Biawak renda (Varanus varius)

Biawak renda

Biawak renda alias lace monitor (Varanus varius) adalah spesies arboreal lainnya, kali ini endemik di Australia. Mereka mendiami hutan lebat dan dapat melakukan perjalanan melintasi jarak yang jauh. Mereka berukuran besar dengan panjang lebih dari 2 meter dan berat sekitar 20 kg.

Mereka berdua adalah karnivora dan pemulung. Warna mereka antara abu-abu gelap dan hitam, tetapi mungkin memiliki bercak berwarna hitam atau krem ​​di tubuh mereka.

Biawak air Mitchell (Varanus mitchelli)

Kadal Air Mitchell

Biawak air Mitchell (Varanus mitchelli) hidup di Australia, khususnya di beberapa rawa, sungai, laguna, dan badan air lainnya. Mereka bisa menjadi arboreal, tetapi selalu di pohon dekat badan air. Mereka memiliki makanan yang bervariasi, termasuk hewan air dan darat seperti burung, mamalia kecil, invertebrata, dan ikan.

Argus atau biawak bintik kuning (Varanus panoptes)

Biawak bintik kuning

Di antara kadal paling berbisa di dunia, argus atau biawak bintik kuning (Varanus panoptes) tidak dapat ditinggalkan dari daftar ini. Mereka ditemukan di Australia dan Papua dan betina memiliki panjang hingga 90 cm, sedangkan jantan dapat mencapai 140 cm.

Mereka tersebar di berbagai jenis habitat terestrial dan juga di dekat badan air. Anehnya, mereka adalah penggali yang sangat baik dan akan mengambil alih liang yang ada jika terpaksa. Makanan mereka sangat bervariasi dan mencakup vertebrata dan invertebrata yang beragam dan kecil. Untungnya, mereka sangat cepat dan dapat menangkap mangsa lebih mudah daripada beberapa kadal lainnya.

Biawak ekor berduri (Varanus acanthurus)

Biawak ekor berduri

Biawak ekor berduri (Varanus acanthurus) mendapatkan namanya karena adanya struktur berduri di ekornya. Duri itu digunakan untuk pertahanan diri terhadap predator yang lebih besar. Mereka berukuran kecil dan terutama hidup di daerah kering. Warnanya coklat kemerahan, tetapi mereka memiliki bercak kuning di berbagai tempat. Makanan mereka terutama terdiri atas serangga dan mamalia kecil. Mereka sering menggali liang untuk mencari mangsa.

Biawak tanpa telinga (Lanthanotus borneensis)

Biawak tanpa telinga

Biawak tanpa telinga (Lanthanotus borneensis) endemik di beberapa wilayah Asia. Mereka mendiami hutan tropis di dekat sungai dan badan air lainnya. Meskipun mereka tidak memiliki struktur pendengaran tertentu, mereka tidak tuli. Mereka juga mampu memancarkan suara tertentu. Mereka berukuran hingga 40 cm, dan keduanya nokturnal dan karnivora. Mereka memakan krustasea, ikan, dan cacing.

Mereka tidak selalu dikenal sebagai spesies berbisa. Namun kelenjar mereka yang mengeluarkan zat beracun baru-baru ini ditemukan. Meski tidak sekuat kadal lainnya, mereka memiliki efek antikoagulan. Ini berarti mangsanya mengalami kesulitan membendung aliran darah dari luka. Namun gigitan mereka tidak dianggap mematikan bagi manusia.

Baca Juga:  10 Jenis Ular Terbesar di Dunia dan Karakteristiknya Masing-masing

Bisa kadal dalam genus Heloderma

Gigitan hewan-hewan ini memang cukup menyakitkan, namun orang yang dalam keadaan sehat seharusnya bisa sembuh. Meski demikian, envenomation (gigitan berbisa) dapat berakibat fatal karena menyebabkan mati lemas, kelumpuhan, dan hipotermia.

Gigitan salah satu kadal berbisa ini perlu segera ditanggulangi. Kadal dalam genus Heloderma tidak secara langsung menginokulasi racun. Sebaliknya, racun disekresikan melalui kelenjar di mulut yang mentransmisikan ke luka karena trauma fisik dari gigitan mereka. Racunnya adalah campuran berbagai senyawa kimia, termasuk enzim hyaluronidase dan fosfolipase A2, protein serotonin, helothermin, gilatoxin, helodermatin, exenatide dan gilatide dan lain-lain, serta hormon.

Beberapa senyawa yang terkandung dalam racun ini telah dipelajari, seperti gilatide (diisolasi dari gila monster) dan exenatide. Ada manfaat medis potensial yang bisa sangat mengejutkan, termasuk beberapa studi yang penuh harapan yang dapat melihat manfaat bagi mereka yang menderita penyakit Alzheimer dan diabetes tipe 2.

Bisa kadal dalam genus Varanus

Sebelumnya dianggap bahwa hanya kadal dari genus Heloderma yang berbisa. Namun penelitian selanjutnya menunjukkan bahwa toksisitas juga ada pada genus Varanus. Kadal biawak ini memiliki kelenjar beracun di rahang atas dan bawah yang mengalir melalui saluran khusus di antara setiap pasang gigi.

Racun yang dihasilkan oleh hewan-hewan ini adalah koktail enzimatik, mirip dengan beberapa ular. Seperti kelompok Heloderma, mereka tidak dapat menginokulasikannya langsung ke korban, tetapi racunnya masuk ke dalam luka melalui air liur saat digigit. Kelas racun yang diidentifikasi dalam racun hewan ini adalah protein yang kaya akan sistein, kalikrein, peptida natriuretik, dan fosfolipase A2.

Perbedaan yang jelas antara genus Heloderma dan Varanus adalah bahwa pada Heloderma racun dialirkan melalui kanalikuli gigi. Pada Varanus, zat tersebut dikeluarkan dari daerah interdental. Beberapa kasus gigitan kadal berbisa dari genus ini telah berakhir dengan cara yang fatal, biasanya korban mengeluarkan darah. Namun mereka yang dirawat dengan cepat lebih mungkin untuk bertahan hidup. Tak satu pun dari kadal ini termasuk hewan paling berbisa di dunia.

Kadal yang secara keliru dianggap berbisa

Ada mistik yang tidak diragukan lagi tentang banyak spesies kadal berbisa ini. Mistik seperti itu telah menyebabkan mitos seputar keganasan mereka. Beberapa melihat kadal sebagai “pemakan manusia” atau menganggap mereka sama berbahayanya dengan nenek moyang dinosaurus mereka.

Meskipun serangan terhadap manusia jarang terjadi, kadal sering diburu tanpa pandang bulu dan populasinya dimusnahkan. Beberapa kadal yang bahkan tidak beracun kerap dikelompokkan dengan sepupunya yang berbisa, di antaranya:

– Kadal aligator (Gerrhonotus)

– Kadal aligator transvolcanic (Barisia imbricata)

– Kadal aligator Meksiko (Abronia graminea)

– Kadal aligator arboreal (Abronia taeniata)

– Kadal bertanduk dataran tinggi Meksiko ( Phrynosoma orbiculare )

– Kadal hutan ek (Plestiodon lynxe)

Ciri umum spesies kadal beracun adalah sebagian besar berada dalam kondisi rentan, banyak yang terancam punah. Hewan yang berbahaya bukanlah alasan untuk memusnahkannya. Semua bentuk kehidupan di planet ini harus dihormati dan dilestarikan jika perlu.

Komentar