Apakah Kelinci Boleh Diberi Makan Bambu? | Si Binatang
Home » Kelinci » Apakah Kelinci Boleh Diberi Makan Bambu?

Apakah Kelinci Boleh Diberi Makan Bambu?

Apakah Anda ingin tahu bolehkah kelinci memakan bambu? Nah, Anda berada di tempat yang tepat! Bambu telah menjadi salah satu tanaman hias yang paling sering ditanam di dunia dalam beberapa tahun terakhir. Tapi, bisakah itu menjadi bagian rutin dari makanan kelinci? Apakah bambu aman atau berbahaya?

Kelinci Makan Bambu

Keserbagunaan bambu tidak perlu diragukan lagi. Selain warnanya yang hijau cerah dan penampilannya yang bagus, daun bambu telah menjadi sumber nutrisi bagi banyak hewan yang dekat dengan kelinci.

Karena kelinci menyukai sayuran hijau seperti kol, wortel, dan salad, wajar untuk bertanya-tanya apakah kelinci bisa makan bambu. Bambu dan daunnya adalah pilihan yang sangat aman untuk kelinci Anda, selama Anda mengikuti beberapa petunjuk. Tapi hati-hati, tidak semua jenis bambu aman untuk kelinci kecil Anda.

Jika Anda ingin tahu cara membedakan jenis bambu yang aman dan yang beracun, baca terus artikel ini.

Apa yang Biasanya Dimakan Kelinci?

Kelinci dikenal karena kecintaan mereka pada selada dan wortel. Kita semua pernah melihat kartun di mana kelinci hanya makan wortel, tapi itu tidak semuanya benar. Bisakah kelinci makan bambu seperti mereka makan wortel di kartun?

Pemilik harus selalu memberi kelinci mereka makanan beragam yang terdiri atas sayuran dan pelet kelinci yang ditemukan di toko hewan peliharaan. Dengan melakukan ini, Anda merawat saluran pencernaan kelinci, membuat mereka lebih bahagia dan membantu mereka hidup lebih lama.

Bertentangan dengan kartun kelinci yang kita semua kenal, wortel tidak boleh sering digunakan dalam makanan kelinci. Kadar gulanya yang tinggi dapat menyebabkan beberapa masalah pembuluh darah, membuat kelinci menjadi lamban dan malas, dan kita tentu tidak menginginkan itu terjadi.

Dokter hewan di seluruh dunia menyarankan wortel diberikan hanya sebagai makanan sesekali untuk kelinci Anda, dan bukan sebagai makanan sehari-hari. Jerami, hijauan, dan selada gunung es dapat diberikan kepada kelinci Anda sebanyak yang Anda mau. Makanan-makanan ini merupakan sumber vitamin A dan C serta kalsium yang sehat.

Sebagian besar nilai gizi ini dapat ditemukan di daun bambu, sehingga menjadikannya alternatif kubis, salad hijau, atau selada gunung es yang sangat murah dan terjangkau. Jadi, bisakah Anda menggunakan bambu sebagai pengganti makanan bergizi tinggi ini? Tentu saja!

Namun ada beberapa makanan, selain jenis bambu tertentu, yang harus dihindari bagaimanapun caranya. Bayam dan kangkung adalah salah satu sayuran yang paling berbahaya bagi kelinci Anda dan dapat menyebabkan masalah kesehatan karena dosis tinggi goitrogen dan oksalat.

Beberapa buah, seperti pisang, yang mengandung banyak gula, juga bisa menjadi pilihan yang buruk saat Anda memutuskan makanan apa yang akan diberikan kepada kelinci Anda. Di sisi lain, beberapa buah yang rendah kalori dan gula, seperti apel, adalah camilan sehat sesekali dan tidak perlu dikhawatirkan.

Baca Juga:  Apakah Kelinci Boleh Diberi Makan Tomat?

Bagaimana Cara Menggunakan Bambu dan Daunnya?

Kelinci Lucu

Seperti yang kami katakan sebelumnya, bambu telah digunakan untuk banyak hal untuk waktu yang sangat lama. Batangnya yang panjang, meskipun berongga, sangat kokoh, menjadikannya bahan yang sempurna untuk bangunan.

Sebagai bahan bangunan untuk rumah kelinci, bambu mendapatkan popularitasnya sejak lama, karena murah dan tahan lama. Beberapa jenis bambu juga digunakan untuk tujuan dekoratif dan membuat detail yang sangat baik di taman. Jika Anda memilih untuk menggunakannya sebagai dekorasi taman, Anda harus memangkasnya secara teratur karena bambu bisa tumbuh dengan cepat.

Daun bambu, di sisi lain, adalah sumber protein, kalium, kalsium, dan bahkan zat besi yang sehat. Ini juga merupakan antioksidan yang sangat baik. Jadi, apakah nutrisi ini membuat bambu menjadi makanan yang enak?

Kelinci mendambakan bahan-bahan ini dalam makanan sehari-hari mereka. Mereka membutuhkan banyak protein dan gula karena biasanya mereka adalah hewan yang sangat aktif membakar banyak kalori sepanjang hari. Pemilik yang memberi makan kelinci mereka dengan daun bambu secara teratur melihat lebih sedikit gangguan energi dan buang kotoran yang jauh lebih teratur.

Tergantung pada ukuran kelinci Anda, Anda harus memperhatikan dengan cermat ukuran bambu yang Anda berikan. Daunnya bertekstur keras, jadi ini mudah diproses oleh gigi kelinci yang tajam.

Batang bambu keras tetapi berongga, dan semakin muda bambu, semakin lunak batangnya. Jadi, jika Anda memutuskan untuk menggunakan bambu untuk mengikis gigi kelinci secara alami, Anda harus mempertimbangkan untuk memberi mereka batang bambu dari waktu ke waktu.

Perlu juga dicatat bahwa daun dan ranting bambu dalam jumlah besar dapat menyebabkan masalah pencernaan seperti diare dan muntah sesekali dalam beberapa kasus ekstrim. Beberapa orang mungkin bertanya-tanya, bisakah kelinci mengunyah bambu terlepas dari efek samping ini?

Beberapa orang kesulitan membedakan bambu asli dengan beberapa tanaman yang mirip bambu, yang benar-benar beracun dan berbahaya bagi kelinci. Bambu hoki adalah salah satu tanaman yang paling beracun dan harus dihindari dengan cara apa pun.

Tapi jangan khawatir. Sangat mudah untuk membedakan bambu asli dengan yang beracun. Bambu hoki berbentuk seperti semak dan tidak memiliki batang tebal yang biasa kita lihat pada bambu. Jika Anda melihat tanaman semak yang mirip bambu, Anda harus menghindari memberikannya pada kelinci Anda.

Bambu dan Cara Tumbuhnya

Sebagian besar spesies bambu secara historis berasal dari lingkungan tropis dan hangat. Meskipun di Asia Pasifik bambu banyak ditemukan, bambu juga ada di Amerika Tengah dan di seluruh AS bagian tenggara. Ini membuktikan bahwa spesies bambu yang berbeda dapat tumbuh di berbagai belahan dunia yang dipengaruhi oleh iklim dan kondisi yang berbeda.

Baca Juga:  Apakah Kelinci Herbivora? - Tanaman yang Baik dan Beracun untuk Kelinci

Tanaman serbaguna ini dapat memiliki kecepatan tumbuh yang sangat tinggi, menjadikannya sumber terbarukan yang baik. Beberapa jenis bambu bisa tumbuh 9 cm sehari! Bambu tidak hanya terbarukan, tetapi juga mudah ditanam dan dirawat. Selama berada di iklim yang tepat dan relatif sering diairi, mereka akan cepat tumbuh.

Bambu yang cocok untuk makanan hewan semuanya tumbuh secara alami di alam liar. Bahkan lemur bambu memakannya, dan mereka memiliki pola makan yang sangat mirip dengan kelinci!

Rumah Kelinci dari Bambu

Bisakah kelinci hidup dikelilingi bambu? Meskipun beberapa orang memilih bambu sebagai bahan pembuatan rumah kelinci mereka, beberapa orang lebih memilih untuk memberikannya sebagai makanan.

Pemilik yang membuat rumah kelinci dari bambu telah memperhatikan bahwa kelinci mereka perlahan-lahan mulai menggigiti rumah mereka sendiri! Ini karena adanya cabang-cabang kecil dengan daun yang ikut terbawa saat membangun rumah kelinci. Kelinci mulai mencicipinya dan mengetahui bahwa itu sangat enak.

Orang-orang yang menggunakan bambu dalam makanan kelinci telah melihat perubahan dalam pencernaan kelinci mereka. Bambu sebenarnya mengatur kotoran kelinci dan membuatnya lebih sehat. Ini karena sejumlah kecil seng yang ditemukan dalam daun bambu yang secara positif mempengaruhi saluran pencernaan.

Sifat Beracun dari Bambu

Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, ada jenis bambu tertentu yang beracun bagi kelinci. Tanaman tersebut harus dipelihara hanya sebagai hiasan dan jauh dari jangkauan hewan peliharaan Anda.

Selain jenis-jenis tersebut, diketahui bahwa bambu mengandung sedikit sianida atau tepatnya sebesar 25 mg kg⁻¹. Zat ini berbahaya tidak hanya untuk kelinci, tetapi juga untuk siapa saja dan semua orang yang mengonsumsinya. Sianida dalam bambu selalu ditemukan di rebung, yang dimaksudkan hanya untuk konsumsi manusia, dan tidak boleh diberikan kepada kelinci.

Hal lain yang harus diperhatikan, khususnya jika Anda membeli bambu dan tidak menanamnya sendiri, adalah memeriksa apakah bambu itu disemprot insektisida atau pestisida dengan cara apa pun. Ini relatif umum, karena ini adalah cara terbaik untuk menjaga bambu dan menyelamatkannya dari serangan serangga.

Bahan kimia ini berpotensi berbahaya bagi kelinci, jadi jika Anda membeli bambu, pastikan untuk mencucinya sampai bersih.

Kesimpulan

Jadi kesimpulannya, bisakah kelinci makan bambu? Dan jika mereka bisa, seberapa sering mereka harus memakannya?

Kami rasa itu cukup jelas. Selama Anda memastikan bahwa Anda tidak membeli salah satu bambu hias yang beracun bagi kelinci, mereka akan baik-baik saja. Juga, sangat disarankan jika Anda menanam bambu sendiri agar Anda melakukan penelitian tentang berbagai jenis bambu, memastikan bambu yang Anda tanam tidak berbahaya bagi kelinci.

Komentar