Mengapa Induk Kucing Bisa Memakan Bayinya Sendiri? | Si Binatang
Home » Kucing » Mengapa Induk Kucing Bisa Memakan Bayinya Sendiri?

Mengapa Induk Kucing Bisa Memakan Bayinya Sendiri?

Jumlah anak kucing yang terus bertambah dapat membuat pemilik kucing kewalahan. Kelahiran bayi kucing baru juga bisa menjadi saat yang emosional dan menyenangkan. Jika Anda merasa deg-degan ketika kucing kesayangan Anda akan melahirkan bayi, kemungkinan besar Anda telah melakukan semua yang Anda bisa untuk membuat hari pertamanya menyenangkan.

Kucing dan anaknya

Inilah sebabnya mengapa melihat induk kucing memakan satu atau lebih bayinya yang baru lahir bisa menjadi hal yang menyedihkan. Kadang-kadang dia juga mungkin memakan seluruh bayinya. Peristiwa ini biasanya menimbulkan keterkejutan, frustasi, bahkan rasa jijik.

Mengetahui jawaban atas pertanyaan “mengapa kucing memakan bayinya?” akan membantu kita mengetahui cara merespons situasi ini dengan benar. Biarkan kami menjelaskan lebih lanjut dengan memberikan alasan mengapa seekor ibu kucing terlibat dalam perilaku ini.

Anak kucing yang lemah, sakit, atau cacat

Ketika seekor hewan memakan hewan dari spesies yang sama, baik bayi maupun dewasa, itu dikenal sebagai kanibalisme. Kata tersebut memang bisa menimbulkan reaksi yang kuat. Jika kita menerapkan kata ini pada perilaku manusia, maka kita mungkin merasa jijik. Namun adalah salah jika menerapkan rasionalisasi dan moral manusia yang sama pada kerajaan hewan. Kanibalisme adalah kejadian yang relatif umum di dunia hewan.

Kadang-kadang satu atau lebih anak kucing yang baru lahir akan lahir dengan penyakit, kekurangan, kelainan bentuk, atau masalah kesehatan lainnya. Mungkin saja masalah ini tidak terlihat oleh mata telanjang manusia. Indra penciuman kucing jauh lebih tajam daripada indra kita, jadi mereka mungkin bisa mendeteksi masalah yang tidak bisa kita deteksi. Dalam kasus ini, induk kucing berasumsi bahwa anak kucing tidak dapat bertahan hidup hingga dewasa. Karena itulah kucing akan memakan anak kucing tersebut.

Alasan mengapa seekor kucing memakan anak kucing yang dia anggap tidak dapat bertahan hidup sangat berkaitan dengan naluri alaminya. Kucing di alam liar memiliki kehidupan yang lebih sulit daripada kucing domestik yang membesarkan anaknya. Mereka lebih rentan terhadap predator dan elemennya. Bahkan ribuan tahun domestikasi tidak membuat kucing rumahan kehilangan sebagian dari naluri ini.

Di alam liar, jika bayi kucing tidak dapat bertahan hidup setelah dilahirkan, tubuhnya dapat menarik predator. Pembusukannya juga menimbulkan risiko kebersihan yang serius bagi bayi lain yang masih hidup. Dengan memakan anak kucing yang lemah, induknya dapat berusaha memberikan kesempatan bertahan hidup yang lebih baik bagi bayi yang lain. Seekor kucing juga akan memakan plasenta dan bayinya untuk memberikan nutrisi tambahan untuk produksi ASI. Memakan anak kucing baru lahir yang lemah atau mati juga berfungsi sama.

Proses ini mungkin tampak kejam, tetapi ini adalah perilaku yang memiliki dorongan biologis yang penting bagi kucing. Namun ada alasan lain mengapa kucing memakan bayinya dan kita perlu mewaspadainya jika dia dalam perawatan kita.

Baca Juga:  Mengapa Kucing Tidak Suka Dibelai atau Disentuh Ekornya

Stres

Kucing domestik jarang memakan bayinya karena stres, tetapi kemungkinan ini tidak boleh dikesampingkan. Jika lingkungan selama atau setelah persalinan kucing membuat stres, maka hal itu dapat memicu perilaku gugup pada induk kucing. Pemicu stres lingkungan mungkin termasuk lalu lintas pejalan kaki yang konstan di dalam ruangan, suara keras, manipulasi kucing yang berlebihan, atau apa pun yang mungkin tampak mengancam.

Kegugupan yang ditimbulkan pada kucing tidak hanya untuk dirinya sendiri dan keselamatannya sendiri, tetapi juga karena ketakutan akan apa yang dapat terjadi pada anak-anaknya. Kucing mungkin takut anaknya akan diambil darinya atau bahwa penyebab stres membuat bayinya lebih rentan terhadap predator. Dalam beberapa kasus, akibatnya bisa jadi induk kucing memakan bayinya karena stres. Ini juga dapat terjadi jika ada hewan lain di sekitarnya yang dianggapnya sebagai ancaman, terutama jika dia belum bersosialisasi dengan mereka.

Semua ini paling sering terjadi pada kucing yang pertama kali mengandung. Ini karena stres melampaui naluri alami mereka dan membuat mereka membuat interpretasi yang salah. Karena itulah penting bagi kita untuk memberikan perawatan terbaik bagi ibu kucing yang sedang hamil untuk menyediakan lingkungan yang rileks, tenang, dan bebas stres.

Kurangnya naluri keibuan

Ada kemungkinan induk kucing tidak memiliki naluri keibuan. Dia mungkin tidak tahu apa yang harus dilakukan saat bayinya lahir dan akan memakan anaknya karena kebingungan. Ini juga tidak mengejutkan dan alasannya tidak diketahui. Mungkin saja mereka disapih terlalu cepat dari ibunya sendiri atau mereka memiliki jenis kekurangannya sendiri.

Untuk mencegah seekor ibu kucing memakan bayinya karena kurangnya naluri keibuan, kita perlu waspada setelah anak kucing tersebut lahir. Kita harus memantau perilaku kucing. Jika Anda melihat induknya tidak memiliki naluri keibuan (misalnya, mereka mungkin tidak tahu cara membuka kantung ketuban anak kucing), maka hal itu menempatkan nyawa anak kucing dalam bahaya serius.

Jika Anda melihat induk kucing mengabaikan anak kucing atau segera mencoba memakannya tanpa berusaha merawatnya, kita mungkin perlu turun tangan. Jika tidak, maka Anda harus mengurus kebutuhan anak kucing. Ini termasuk memberi makan anak kucing yang baru lahir.

Mastitis kucing

Mastitis adalah infeksi yang hanya terjadi pada mamalia. Ini karena mastitis adalah peradangan pada kelenjar susu dan hanya mamalia yang memilikinya. Ada berbagai penyebab mastitis pada kucing yang berpotensi mengancam nyawa anak kucing. Ini karena infeksi dapat menular dari ibu ke bayi dan keadaan rentannya membuat sistem kekebalan mereka tidak dapat menanganinya.

Baca Juga:  Mengapa Anjing Umumnya Tidak Suka Kucing dan Sebaliknya?

Saat induk kucing mencoba menyusui bayinya, itu bisa sangat menyakitkan. Rasa sakit ini dapat menyebabkan induk kucing menolak atau bahkan memakannya. Jika Anda mencurigai hal ini mungkin terjadi pada kucing peliharaan Anda, Anda perlu memperhatikan gejala mastitis padanya untuk mengetahui cara bertindak. Biasanya, Anda harus memisahkan anak kucing dari induknya.

Induk kucing tidak mengenali anaknya

Ada kemungkinan kucing tidak mengenali anaknya. Ini bisa terjadi saat kucing melahirkan bayinya melalui operasi caesar. Ketika ini terjadi, banyak hormon yang berhubungan dengan kelahiran yang mengikat ibu dengan anak kucing tidak dilepaskan. Akibatnya, sang induk tidak mengenali anak kucing itu sebagai miliknya dan dia memakannya karena takut atau bingung.

Demikian pula, dalam beberapa kasus kucing yang baru pertama kali menjadi ibu mungkin salah mengira bayinya sebagai mangsa dan bukan sebagai bayinya sendiri. Ini adalah alasan lain mengapa kita perlu memastikan kita tidak terlalu banyak memanipulasi anak kucing. Bau manusia dapat membuat induk kucing tidak dapat mengenali anaknya, meskipun hal ini relatif jarang terjadi.

Apa yang harus dilakukan jika kucing memakan bayinya

Hal pertama yang harus dilakukan jika Anda melihat kucing memakan anak kucingnya adalah tetap tenang. Kita tahu betapa mengejutkannya hal itu, tetapi jika kita bereaksi berlebihan, kita dapat memperburuk situasi. Meskipun tampak tidak wajar bagi kita, perilaku ini memiliki alasannya sendiri dan kita tidak boleh menentangnya terhadap kucing.

Alih-alih menolak kucing, kita perlu mencoba mencari tahu mengapa kucing itu memakan bayinya. Anda dapat mendasarkan interpretasi Anda pada alasan yang kami sajikan di sini, tetapi Anda perlu membawanya ke dokter hewan untuk mendapatkan diagnosis yang lebih akurat. Kucing mungkin tidak sehat dan telah menularkan penyakit kepada anaknya. Mendiagnosis penyakit adalah langkah pertama untuk menangani masalah tersebut.

Jika salah satu anak kucing dalam kelompok anakan bertahan hidup atau jika mereka sehat dan Anda melihatnya belum dimakan induknya, Anda harus memisahkannya dari induknya. Anda harus merawat mereka dalam hal memberi makan, menjaga keamanan, dan banyak lagi. Akhirnya, Anda perlu menyapihnya ke dalam makanan padat. Konsultasikan dengan dokter hewan Anda dan mereka akan memberikan beberapa nasihat praktis.

Demikian pula, jika kucing telah memakan bayinya, Anda harus mensterilkan / memandulkan kucing tersebut. Anda perlu mencegah hal ini terjadi lagi. Selain itu, sterilisasi memiliki manfaat umum untuk kucing dan komunitas kucing yang lebih besar.

Komentar