6 Jenis Kucing dari Mesir yang Cantik dan Menakjubkan | Si Binatang
Home » Kucing » 6 Jenis Kucing dari Mesir yang Cantik dan Menakjubkan

6 Jenis Kucing dari Mesir yang Cantik dan Menakjubkan

Kita semua tahu bahwa kucing dihormati di peradaban Mesir Kuno. Tidak hanya ada bukti artistik dan fosil untuk ini, orang Mesir Kuno bahkan menyembah seekor kucing dalam bentuk Bastet, dewi penyembuhan dan kewanitaan berkepala kucing, pelindung rumah.

Jadi tidak mengherankan jika kucing domestik berkembang dari populasi kucing liar Afrika di Mesir dan Timur Dekat. Oleh karena itu, semua ras kucing dapat dianggap asli Mesir. Namun dalam artikel kali ini kita akan melihat ras kucing Mesir masa kini, baik ras domestik maupun spesies kucing liar.

Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang ras kucing unik dari Mesir, rumah kuno dari kucing dunia!

Kucing Domestik Mesir

1. Abyssinian

Gambar kucing Abyssinian

Asal-usul kucing Abyssinian masih menjadi misteri. Penampilan menawan dari jenis ini mirip dengan patung Mesir Kuno, dan menurut TICA Abyssinian adalah salah satu ras kucing tertua. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa mereka mungkin sebenarnya berasal dari Asia Selatan, tetapi kemiripan mereka dengan kucing Mesir dan kemungkinan persilangan yang berbeda telah membuat diskusi terbuka untuk diperdebatkan.

Nama Abyssinian berasal dari nama Ethiopia di bawah pemerintahan Inggris, Abyssinia. Di sinilah diyakini bahwa spesimen pertama dari trah ini dibawa ke Inggris. Trah ini lalu dikembangkan dengan standar saat ini di Inggris.

Kucing Abyssinian dicirikan oleh penampilan mirip cougar, dengan kepala segitiga, telinga lebar, dan warna bulu pasir. Mereka atletis, gesit, dan dikenal sebagai jenis kucing yang sangat suka bermain. Mereka juga sangat cerdas dan merupakan teman yang menarik dan aktif.

2. Egyptian Mau

Gambar kucing Egyptian Mau

Egyptian Mau adalah yang paling populer dari semua ras kucing Mesir. Mereka adalah satu-satunya kucing rumahan yang memiliki bintik-bintik alami, memberi mereka penampilan yang eksotis. Kucing tutul yang tampak serupa digambarkan dalam lukisan Mesir Kuno dan dalam hieroglif, menunjukkan bahwa Egyptian Mau berasal dari saat-saat ketika kucing pertama kali dijinakkan.

Nama ‘Mau’ berasal dari nama Mesir untuk menyebut kucing, yang juga terdengar seperti suara mengeong kucing. Menariknya, kucing-kucing ini juga dikenal dengan tanda ‘M’ yang khas di dahi mereka, kadang-kadang disebut “tanda scarab.”

Baca Juga:  Asal-usul Kucing Bengal, Kucing Cantik Berbintik Indah

Egyptian Mau hadir dalam warna abu-abu keperakan, smoke, atau coklat, dengan bintik-bintik bening di tubuh dan garis-garis di ekor dan ekstremitas. Mereka adalah kucing yang anggun namun sangat atletis. Faktanya, Mau telah tercatat sebagai ras kucing domestik tercepat, berkat kantong bulu di belakang kaki mereka yang memungkinkan mereka untuk melangkah lebih panjang. Egyptian Mau membangun ikatan khusus dengan pemiliknya, menjadikannya sahabat yang sangat setia. Namun mereka bisa menyendiri dan waspada terhadap orang asing.

3. Chausie

Gambar kucing Chausie

Chausie adalah jenis kucing Mesir lainnya, meskipun itu adalah kucing hibrida dan tidak dikenali oleh asosiasi seperti CFA. Seperti kucing Abyssinian, kucing ini menyerupai cougar, meskipun sebenarnya mereka adalah persilangan antara kucing hutan (Felis chaus) dengan kucing domestik. Trah ini pertama kali muncul di Mesir, di mana kucing hutan dan kucing domestik tampaknya memiliki catatan perkawinan sejak beberapa abad lalu.

Chausie mirip dengan kucing hutan. Warisan hibrida mereka juga menyebabkan Chausie menjadi salah satu ras kucing terbesar di dunia. Kucing Chausie aktif, cerdas, dan mandiri. Mereka mempertahankan beberapa naluri berburu kucing liar, tetapi penuh kasih sayang dan suka bermain, mengembangkan ikatan yang kuat dengan manusia.

Kucing liar Mesir

Sejauh ini, tiga ras yang telah kita lihat di atas adalah satu-satunya ras kucing Mesir domestik yang diakui. Namun ada juga spesies kucing liar luar biasa yang ditemukan di Mesir, seperti berikut ini:

4. Kucing hutan

Gambar Kucing Hutan

Kucing hutan (Felis chaus), seperti yang telah kami katakan, adalah spesies kucing liar yang mana Chausie berasal. Meskipun disebut kucing ‘hutan,’ spesies yang dapat beradaptasi ini hidup di lahan basah, padang rumput, dan hutan semak di berbagai bagian Timur Tengah, Asia Selatan dan Tenggara termasuk, tentu saja, Mesir. Sisa-sisa mumi dari apa yang tampak seperti kucing ini telah ditemukan di Mesir, menunjukkan bahwa mereka mungkin termasuk yang pertama didomestikasi oleh orang Mesir Kuno.

Baca Juga:  Fakta Tentang Kucing British Shorthair dan Ciri-cirinya

Kucing hutan memiliki bulu coklat pasir dan merupakan spesies Felis atau kucing liar terbesar. Mereka saat ini terdaftar sebagai Least Concern (tidak berisiko punah) dalam Daftar Merah IUCN, tetapi populasinya menurun tajam di negara-negara seperti Mesir. Perburuan dan perdagangan kucing hutan dilarang di beberapa negara berdasarkan perjanjian CITES.

5. Kucing pasir

Gambar kucing pasir

Kucing Sand Dune atau kucing Pasir (Felis margarita) adalah satu-satunya kucing yang tinggal di gurun pasir. Mereka memiliki adaptasi khusus seperti bulu di kakinya yang memungkinkannya berjalan di pasir, dan dapat menahan suhu panas dan dingin yang ekstrim yang merupakan karakteristik gurun.

Hanya ada sedikit informasi tentang spesies yang sukar dipahami ini, meskipun diketahui menempati wilayah Asia Barat Daya dan Tengah serta Afrika Utara. Penampakan terakhir kucing pasir yang tercatat di Mesir terjadi pada 1980-an, dan meskipun ada dugaan penampakan sejak itu, hal ini belum dikonfirmasi. Populasi spesies saat ini sulit untuk dinilai, meskipun IUCN mencantumkan status mereka sebagai Least Concern pada tahun 2016.

6. Kucing liar Afrika

Gambar kucing liar Afrika

Meskipun masih ada perdebatan seputar masalah ini, hipotesis yang paling diterima adalah bahwa kucing domestik berevolusi dari populasi kucing liar Afrika Timur Dekat dan Mesir (Felis lybica). Kucing liar Afrika adalah spesies kecil dengan berat sekitar 7 kilogram. Mereka memiliki bulu pendek berwarna kuning, abu atau pasir, dengan garis-garis gelap dari belakang ke ekor.

Spesies kucing liar dikenal karena sifatnya yang ramah dan sebagai pemburu yang baik, mangsa utamanya adalah mamalia kecil dan hewan pengerat. Kedua ciri inilah yang membuatnya cocok menjadi kucing rumahan pertama. Kucing liar Afrika adalah spesies cerdas dan penelitian menunjukkan bahwa mereka mungkin, pada kenyataannya, telah menjinakkan diri sendiri di tempat-tempat seperti Mesir.

Komentar