Apakah Singa Laut Berbahaya dan Bisa Menyerang Manusia? | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Apakah Singa Laut Berbahaya dan Bisa Menyerang Manusia?

Apakah Singa Laut Berbahaya dan Bisa Menyerang Manusia?

Kita mungkin sering melihat singa laut di video-video dokumenter tentang dunia binatang. Dalam video-video tersebut, mereka selalu digambarkan sebagai hewan yang lucu, manis, dan menggemaskan. Pada dasarnya, mereka lucu bagaikan anjing di laut lepas.

Gambar singa laut dan anaknya

Namun kita mungkin bertanya-tanya, apakah singa laut berbahaya? Umumnya, singa laut tidak berbahaya bagi manusia. Namun mereka adalah predator karnivora besar yang dilengkapi dengan gigi tajam dan rahang yang kuat, dan ada kasus serangan pada manusia. Jadi, meskipun singa laut bukanlah ancaman aktif bagi manusia, disarankan untuk menghindari kontak dekat dengan mereka.

Sekarang, mari kita pelajari lebih lanjut tentang makhluk air yang unik ini.

Apakah Singa Laut Agresif?

Singa laut biasanya tidak agresif terhadap manusia. Sebelum mereka menjadi agresif, hewan ini menggunakan suara keras untuk memperingatkan pemangsa mereka. Namun itu bukan cara manusia diserang oleh singa laut yang agresif.

Singa laut tidak dikenal buas, dan jika mereka bertemu dengan manusia, mereka mungkin mendekat karena penasaran. Namun penting untuk dicatat bahwa singa laut jantan bersifat teritorial dan dapat mencoba secara fisik untuk melindungi ruang pribadi mereka.

Meski pada umumnya singa laut tidak agresif, bukan berarti mereka juga ramah. Jangan tertipu oleh wajah mereka yang tampak lugu seperti anak anjing. Namun bukan berarti mamalia laut ini tidak bisa menjalin persahabatan dengan manusia. Mereka bisa, tapi mungkin butuh waktu dan kesabaran.

Saat melatih singa laut untuk pertunjukan di kebun binatang, mereka dilatih mempertontonkan perilaku non-alami. Ini termasuk menyeimbangkan bola di moncong mereka dan melempar bola. Sama seperti banyak mamalia lainnya, singa laut adalah hewan sosial. Mereka menggonggong dan menggeram untuk berkomunikasi dengan singa laut lainnya.

Apakah Singa Laut Menyerang Manusia?

Ya, singa laut telah dilaporkan menyerang manusia. Namun serangan ini jarang terjadi. Paling umum, singa laut dapat menyerang seseorang saat melindungi wilayahnya dan selama musim kawin.

Singa laut, seperti banyak satwa liar, mempertahankan wilayah mereka dari penyusup. Jika Anda kebetulan membahayakan habitat aslinya, singa laut mungkin menganggap Anda sebagai ancaman dan melancarkan serangan.

Begitu pula saat musim kawin. Meskipun manusia bukanlah kompetitor kawin mereka, hormon mereka sedang tinggi, dan mamalia laut ini tidak menginginkan gangguan apa pun di depan mereka.

Teori lain juga menunjukkan bahwa singa laut mungkin tidak peka terhadap manusia. Dalam benak mereka, mamalia laut ini mungkin merasionalisasi bahwa menyerang adalah hal yang wajar.

Pada tahun 2017, seekor singa laut tercatat menyeret seorang gadis muda di dermaga British Columbia. Tampaknya keluarga itu telah memberi makan singa laut tersebut. Untungnya, seorang pria datang untuk menyelamatkan dan membawa gadis muda itu menjauh dari mamalia laut itu.

Baca Juga:  Seperti Inilah Cara Singa Laut Berkembang Biak

Pada tahun 2019, seorang remaja berusia 13 tahun sedang nongkrong di tepi pantai California ketika seekor singa laut yang marah menyerangnya. Remaja itu menderita luka yang dalam akibat serangan gigitan.

Para ilmuwan juga menemukan bahwa serangan aneh dan tidak biasa seringkali disebabkan oleh keracunan asam domoat. Diyakini bahwa keracunan terjadi ketika singa laut mengonsumsi terlalu banyak ganggang dari kerang dan ikan.

Apakah Singa Laut Memakan Manusia?

Gambar singa laut lucu

Tidak, singa laut tidak memakan manusia karena mereka tidak melihat manusia sebagai mangsanya. Meskipun ada beberapa serangan singa laut terhadap manusia, tidak satu pun dari kasus ini yang menunjukkan singa laut menyerang seseorang untuk memakannya.

Hal paling parah yang bisa dilakukan singa laut adalah melukai seseorang. Singa laut memangsa makarel, cumi-cumi, sarden, herring, dan gurita. Semua hewan ini hidup di laut. Jadi, anggapan bahwa singa laut memilih manusia daripada makanan laut tidak pernah terdengar.

Beberapa orang yang berkunjung di sepanjang garis pantai cenderung memberi makan singa laut. Mereka menganggap mamalia laut ini adalah hewan peliharaan yang menggemaskan. Namun otoritas setempat memperingatkan orang-orang untuk tidak memberi makan singa laut yang mereka temui.

Pertama, orang-orang ini tidak tahu bagaimana singa laut akan bereaksi terhadap makanan. Kedua, mereka dapat memberi makanan beracun untuk hewan ini. Ketiga, singa laut dapat bertindak kasar karena mereka mungkin menginginkan lebih banyak makanan.

Jadi sebaiknya hindari memberi mereka makan untuk mencegah potensi agresi. Para wisatawan harus mengagumi makhluk air ini dari jauh.

Apakah Singa Laut Menggigit?

Ya, singa laut menggigit. Gigitan singa laut sama dengan digigit oleh empat ekor anjing Doberman. Bahkan dengan penampilan luarnya yang menggemaskan, singa laut memiliki kekuatan rahang yang kuat, dan jika seseorang digigit singa laut, lukanya bisa parah.

Singa laut dapat menggigit tergantung pada keadaan sekitarnya. Meskipun sifatnya tidak agresif, ada kasus di mana singa laut terprovokasi untuk melakukan sesuatu yang tidak biasa (seperti menggigit).

Meskipun gigi mereka mungkin terlihat biasa saja dibandingkan dengan beberapa predator lain, gigi singa laut sebenarnya tajam karena mereka terutama menggunakannya untuk memotong mangsa.

Singa laut adalah karnivora, dan mereka memiliki total 34-38 gigi pengunyah. Di antara singa laut, gigi singa laut California memiliki ciri yang menarik. Gigi mereka awalnya berwarna putih, tetapi kemudian menjadi berpigmen hitam seiring bertambahnya usia. Penyebab pigmentasi adalah bakteri dan air liur singa laut yang berwarna gelap. Seiring waktu, keduanya mengubah pigmen warna gigi singa laut California.

Baca Juga:  Seperti Inilah Cara Singa Laut Berkembang Biak

Sebuah studi tahun 2019 yang diterbitkan oleh Elsevier Inc. mencakup empat kasus serangan gigitan singa laut yang terjadi di perairan terbuka. Insiden ini terjadi antara Desember 2017 hingga Januari 2018. Kajian tersebut menjelaskan bahwa insiden tersebut mungkin terjadi karena manusia semakin dekat dengan habitat singa laut.

Tanya Jawab

Mari kita jawab beberapa pertanyaan umum tentang singa laut.

Apakah Singa Laut Berbahaya untuk Diajak Berenang?

Tidak, berenang dengan singa laut tidak berbahaya. Namun disarankan untuk berenang bersama singa laut di bawah bimbingan seorang profesional. Saat berenang di samping singa laut, orang-orang diperingatkan untuk tidak menyentuhnya. Karena sifatnya yang tidak dapat diprediksi, lebih baik menjaga jarak dari mamalia laut ini.

Namun ada beberapa contoh di mana singa laut mungkin mulai bermain-main dengan penyelam. Jika ini masalahnya, mereka mungkin mencoba menggigit tangan Anda. Tetap tenang dan jangan menarik kembali tangan Anda.

Apakah Singa Laut Berbahaya bagi Anjing?

Bisa ya bisa tidak, tergantung situasinya. Anjing bukan bagian dari makanan biasa singa laut, dan tidak ada catatan kasus mereka menyerang anjing. Namun beberapa anjing dilaporkan telah terinfeksi oleh cairan tubuh singa laut, yang bisa berbahaya.

Cairan tubuh singa laut membawa leptospirosis, yang dapat menular ke anjing. Ada kemungkinan anjing akan menggigit atau menjilati singa laut yang sakit atau mati di sepanjang garis pantai.

Bagaimana Singa Laut Melindungi Diri?

Singa laut menggunakan taring tajam untuk menggigit musuh dan melindungi diri mereka sendiri. Saat berkelahi dengan satu sama lain, singa laut juga menggunakan tubuh mereka untuk membanting tubuh singa laut lainnya.

Ketika mereka tidak ingin menghadapi pemangsanya, singa laut terkadang memilih untuk melarikan diri dengan berenang cepat hingga 40 km per jam.

Kesimpulan – Apakah Singa Laut Berbahaya?

Singa laut biasanya tidak berbahaya, tetapi mereka dapat menunjukkan tanda-tanda agresi. Ada kasus langka di mana singa laut menyerang manusia, dan sebagian besar serangan dikaitkan dengan perubahan perilaku, keracunan makanan, atau gangguan wilayah. Untungnya, serangan singa laut tidak pernah mengakibatkan kematian manusia.

Mamalia laut ini umumnya adalah hewan yang penuh penasaran dan akan mendekati manusia. Mereka juga akan mencoba berenang bersama manusia saat mereka merasa nyaman. Tetapi pada saat yang sama, mereka memiliki perilaku yang tidak terduga. Oleh karena itu, petugas terus mengimbau dan mengingatkan wisatawan untuk menjaga jarak dengan singa laut.

Komentar