Daftar Hewan yang Berkembang Biak dengan Cara Bertelur (Ovipar) | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Daftar Hewan yang Berkembang Biak dengan Cara Bertelur (Ovipar)

Daftar Hewan yang Berkembang Biak dengan Cara Bertelur (Ovipar)

Hewan ovipar adalah mereka yang keturunan atau anaknya lahir dari telur. Singkatnya, mereka adalah hewan yang bertelur. Meskipun kelompok hewan ini sebagian besar terdiri atas burung dan serangga, sebagian besar ikan, reptil, dan amfibi juga merupakan bagian dari kelompok ini.

Gambar hewan yang bertelur

Tidak seperti hewan vivipar yang mengandung anak mereka untuk jangka waktu tertentu di dalam rahim, hewan ovipar bertelur. Tergantung pada spesiesnya, pembuahan dapat terjadi baik di dalam maupun di luar tubuh betina. Misalnya, pada katak pembuahan terjadi di luar, tidak seperti pada ayam. Ingin mempelajari lebih lanjut? Baca terus artikel ini!

Hewan ovipar

Perkembangan keturunan terjadi di luar induknya dan bentuk perkembangbiakan ini sangat mendukung kelangsungan hidup spesies tersebut. Akibatnya, telur memungkinkan lebih banyak keturunan untuk dilahirkan daripada spesies hewan lainnya. Selain itu, struktur sel telur mencegah janin mengering di daerah hangat dan pecah jika di dalam air.

Perlu dicatat bahwa ada hewan hibrida, artinya mereka tidak sepenuhnya ovipar atau vivipar. Jenis hewan ini disebut “ovovivipar.” Dalam kasus ini, setelah betina dibuahi oleh jantan, telur tetap berada di dalam rahimnya sampai mereka menyelesaikan perkembangannya. Ini terjadi pada spesies hiu tertentu.

Setelah dibuahi, hiu betina mengerami telur di dalam tubuhnya hingga embrio cukup berkembang. Telur kemudian menetas di dalam rahim ibu dan bayi sudah selesai berkembang setelah keluar dari telur.

Perawatan telur

Hewan ovipar merawat telurnya dengan cara yang berbeda dari spesies lain. Misalnya, burung membuat sarang di cabang pohon, di antara bebatuan atau bahkan di tanah. Setelah bertelur, mereka menghabiskan beberapa hari atau minggu merawat telur (kadang betina, kadang jantan) sampai siap menetas.

Penyu menggali lubang besar di pasir dan mengubur telurnya agar aman dari pemangsa selama perkembangannya. Setelah membiarkan telurnya tersembunyi dengan baik, mereka berpisah sampai tukik lahir. Di sisi lain amfibi dan ikan bertelur di air dan juga ‘meninggalkan’ mereka untuk berjuang hidup sendiri.

Beberapa contoh hewan ovipar

Semut

Telur semut

Semut merupakan serangga yang termasuk dalam daftar hewan ovipar berdarah dingin. Saat telurnya dibuahi, keturunan betina akan lahir, sedangkan jika tidak dibuahi, akan lahir keturunan jantan. Saat lahir, larva diberi makan dan dirawat oleh semut pekerja.

Lebah

Telur lebah

Setelah pembuahan, betina menyimpan sperma dan dengan demikian mengontrol berapa banyak sel telur yang akan dibuahi. Setiap telur yang dia tempatkan dapat disimpan dalam sel yang sebelumnya telah diberi serbuk sari dan nektar, atau di ruang “bersama” dengan betina lain. Selain itu, semua lebah betina akan bertanggung jawab untuk memberi makan lebah yang baru lahir, terlepas dari apakah mereka bertelur atau tidak.

Buaya

Telur buaya

Reptil besar ini menyimpan sekumpulan telur setelah menggali lubang di pasir dan juga bisa membangun sarang menggunakan vegetasi. Aspek yang sangat mencolok dari hewan ini adalah suhu inkubasi akan menentukan jenis kelamin keturunannya. Oleh karena itu, jika suhu sekitar 30 °C, anaknya kemungkinan besar adalah betina. Jika suhunya lebih tinggi dari itu, mereka adalah laki-laki.

Ayam

Telur ayam

Kita semua tentu tahu bahwa ayam adalah petelur. Beberapa ras ayam sangat produktif hingga mereka sering dipelihara di rumah atau dijadikan ayam petelur yang memproduksi telur dalam jumlah besar di peternakan. Telur ayam sangat bergizi dan biasa kita konsumsi. Ayam betina akan mengerami telurnya selama 21 hari sampai menetas, kemudian anak-anaknya akan mengikuti induknya ke mana saja.

Kadal

Telur kadal

Seperti ular, kadal juga bertelur, meski tidak semuanya bertelur. Sekitar 10% kadal melahirkan anak hidup. Spesies kadal yang paling umum dipelihara di penangkaran akan bertelur. Telur kadal dapat memakan waktu hingga 90 hari untuk menetas, tetapi ini sangat bervariasi tergantung pada spesies kadal.

Mamalia ovipar

Ekidna dan platipus adalah satu-satunya mamalia yang termasuk dalam kelompok hewan ovipar. Keduanya benar-benar langka di dunia hewan dan penampilan mereka sangat tidak biasa. Ekidna terlihat seperti landak dan sebagai hewan yang bertelur, perlu dicatat bahwa mereka hanya akan mengeluarkan satu telur dalam sekali masa bertelur. Platipus, di sisi lain, tampak seperti persilangan antara bebek, beaver, dan berang-berang. Selain itu, ini adalah mamalia berbisa yang biasanya hanya bertelur dua telur, namun bisa juga menghasilkan satu atau tiga telur.

Singkatnya, hewan ovipar adalah semua hewan yang bertelur. Namun telur-telur itu tidak selalu menetas di luar rahim ibu. Oviparitas tidak selalu terjadi di alam dengan cara yang sama, oleh karena itu, tidak semua hewan ovipar sama. Nah, sekarang sudah jelas kan apa itu hewan ovipar dan apa saja contohnya.

Komentar