10 Hewan yang Memiliki Banyak Otak | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10 Hewan yang Memiliki Banyak Otak

10 Hewan yang Memiliki Banyak Otak

Otak makhluk hidup adalah massa jaringan saraf yang mengontrol seluruh tubuh. Sebagian besar hewan memiliki satu otak. Namun demikian, ada beberapa jenis hewan yang punya banyak otak. Untuk menjernihkan kebingungan ini, itu sebenarnya tergantung pada bagaimana Anda melihatnya.

Hewan berotak ganda

Jika Anda melihat secara anatomis, semua hewan memang hanya memiliki satu otak, tetapi beberapa spesies memiliki bagian (atau belahan) yang dikenal sebagai ganglia, yang berfungsi secara independen dari otak utama. Ganglia ini dapat dibagi menjadi banyak bagian berbeda yang beroperasi secara independen satu sama lain.

Jika Anda melihatnya dengan cara ini, hewan dengan bagian dan belahan seperti itu dapat dikategorikan memiliki banyak otak. Ini karena setiap ganglion berfungsi secara otonom. Ada beberapa hewan dengan lebih dari satu otak. Jadi mari selami dan lihat 10 hewan dengan banyak otak berikut.

10 Contoh Hewan dengan Banyak Otak

1. Lintah

Lintah

Jumlah Otak: 32

Lintah adalah annelida, artinya termasuk dalam kategori hewan dengan tubuh tersegmentasi. Tubuh lintah terdiri atas 32 ruas. Masing-masing dari 32 segmen itu memiliki otaknya sendiri-sendiri. Setiap otak memiliki ganglion neuron independen yang bertanggung jawab untuk mengendalikan segmen masing-masing.

2. Gurita

Gurita

Jumlah Otak: 9

Gurita memiliki 9 otak, satu untuk setiap tentakel dan satu di kepala. Otak utama berada di kepala, sementara otak lainnya saling berhubungan sebagai ganglia yang menyatu, dengan masing-masing otak memiliki rangkaian neuronnya sendiri. Dengan lebih dari 500 juta neuron, hanya 30 persen di antaranya terletak di otak utamanya.

Meskipun setiap ganglion tidak memerlukan izin dari otak pusat, neuron di otak yang terpisah berfungsi secara efektif. Ini memungkinkan pemrosesan input sensorik sambil memperkuat indera. Tungkai gurita tidak hanya sensitif terhadap cahaya dan warna, tetapi juga sangat responsif terhadap sentuhan dan suhu. Gurita termasuk hewan tercerdas di dunia setelah manusia.

3. Gastropoda (Keong atau Siput)

Siput

Jumlah Otak: 3

Anda pasti pernah menemukan siput di halaman belakang Anda, merangkak di sekitar perabot kayu tua Anda. Atau Anda pernah melihat beberapa dari mereka berjalan pelan di halaman yang basah. Tapi tahukah Anda bahwa moluska bertubuh lunak ini memiliki tiga otak?

Baca Juga:  8 Jenis Ikan yang Mampu Memakan Burung

Meskipun lambat dan rentan terhadap dehidrasi (karenanya perlu mencari daerah basah), siput memiliki tiga pasang ganglia yang terletak di kerongkongan. Tiga otak itu adalah bukal, serebral, dan pleura. Bukal mengontrol rongga bukal dan radula, keduanya digunakan untuk makan.

Serebral bertanggung jawab untuk mengendalikan gerakan anggota badan, penglihatan, dan organ sensorik lainnya. Dan terakhir, pleura mengkoordinasikan rongga mantel, yang digunakan untuk pernapasan.

4. Cumi-cumi

Cumi-cumi

Jumlah Otak: 3

Otak cumi-cumi terdiri atas tiga bagian ganglia: otak pusat dan dua lobus optik. Fakta bahwa dominasi fungsi otak adalah optik menunjukkan betapa pentingnya penglihatan bagi cumi-cumi. 80 persen dikhususkan untuk informasi visual.

Otak cumi-cumi berbentuk donat dan ukurannya sangat kecil dibandingkan dengan rasio tubuh. Sementara dua lobus optik menerima dan memproses informasi sensorik melalui kerongkongan, otak utama mengontrol mantel, mulut, dan gerakan.

5. Kecoa

Kecoak

Jumlah Otak: 2

Ketika berbicara tentang kecoak, salah satu otaknya berada di dalam tengkorak, sedangkan otak kedua terletak di punggungnya, dekat perut. Karena berotak ganda, kecoa memiliki kepekaan yang meningkat. Misalnya, respons serangga ini adalah 1/20 detik.

Mungkin itulah sebabnya sangat sulit untuk menindih kecoa menggunakan sandal. Pada saat Anda mengangkat sandal, kecoa sudah hilang.

6. Nyamuk

Nyamuk

Jumlah Otak: 3

Nyamuk hampir sama dengan kecoa. Kedua serangga ini mengandalkan kepekaan untuk bertahan hidup. Otak ganglia utama nyamuk berada di kepalanya, sedangkan otak lainnya terletak di perut dan sayap. Otak perifer efektif dalam mengendalikan masing-masing segmen nyamuk.

7. Sotong

Sotong

Jumlah Otak: 3

Sotong adalah Cephalopoda, artinya termasuk hewan laut moluska besar seperti cumi-cumi dan gurita. Hewan ini dikenal karena ciri dan kemampuannya yang seperti sihir. Sotong dapat mengubah penampilannya sesuka hati, terutama untuk tujuan penyamaran.

Mereka juga bisa meniru bebatuan dan vegetasi yang mengambang di dasar laut. Setiap kali bahaya mengancam, sotong juga bisa berenang dengan sangat cepat dan dengan kecepatan yang luar biasa. Sotong dapat mencapai prestasi seperti itu karena banyak otaknya.

Baca Juga:  10 Fakta Menarik Tentang Gorila yang Perlu Diketahui

Ketiga otak sotong beroperasi secara independen dan diberi peran yang berbeda, seperti mengendalikan gerakan, menyamar, makan, dan bahkan fungsi komputasi. Studi terbaru menunjukkan bahwa sotong memiliki memori episodik. Akibatnya, hewan laut ini dapat mengingat pengalaman sebelumnya dengan mengaitkan sensasi peristiwa dengan waktu, lokasi, emosi, dan orang.

8. Ngengat Ulat Sutra

Ngengat Ulat Sutra

Jumlah Otak: 11

Ngengat ulat sutra terutama dikenal karena bentuk tahap larvanya. Pada fase ini, mereka memakan tanaman muda sebelum matang untuk panen nanti. Namun begitu ngengat menjadi dewasa, bentuk dewasanya tidak hidup lama. Umurnya hanya 5 hingga 10 hari.

Ngengat ulat sutera beroperasi hanya berdasarkan insting, berkat otaknya yang canggih. Hal ini memungkinkan ngengat untuk bertahan hidup yang singkat tanpa makan atau minum. Kesebelas otak ganglia memiliki fungsi yang berbeda, seperti belajar dan menciptakan mekanisme pertahanan melalui racunnya dan mengembangkan duri yang dapat menusuk kulit manusia.

Fakta unik tentang ngengat ulat sutra adalah bahwa satu-satunya tujuan mereka sebagai organisme hidup adalah mencari pasangan dan bereproduksi.

9. Belalang

Belalang

Jumlah Otak: 3

Tanpa ragu, belalang memiliki reaksi yang cepat. Dan itu dikaitkan dengan banyak otaknya. Anda tidak dapat menangkap satu belalang dengan tangan kosong. Sistem sarafnya terbuat dari ganglia neuron. Mereka dihubungkan oleh tali saraf yang mengalir melalui segmen tubuh. Segmen tubuh dibagi menjadi tiga wilayah utama – kepala, perut, dan dada. Hal yang sama berlaku untuk otak ganglia.

10. Lebah Bumblebee

Bumblebee

Jumlah Otak: 3

Meskipun lebah bumblebee memiliki otak yang lebih kecil dan lebih sederhana dibandingkan dengan otak manusia, otak tersebut mampu melakukan fungsi yang kompleks. Lebah bumblebee dapat menggunakan otak mereka untuk belajar dan mengenali warna dan pola. Serangga ini juga dapat menemukan jalan pulang dari jarak berkilo-kilometer jauhnya. Semua ini dikaitkan dengan banyak otaknya.

Komentar