10 Fakta Tentang Kelelawar dan Manfaatnya bagi Kehidupan | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10 Fakta Tentang Kelelawar dan Manfaatnya bagi Kehidupan

10 Fakta Tentang Kelelawar dan Manfaatnya bagi Kehidupan

Kelelawar memiliki reputasi yang buruk. Mereka sering dianggap sebagai hama yang tampak seram, penghisap darah, pembawa rabies, penghuni gua, hama yang bergantung terbalik, dan lainnya; namun mamalia terbang yang beragam dan tersebar luas ini sebenarnya sangat bermanfaat bagi ekosistem tempat mereka (dan kita) hidup.

Fakta kelelawar

Ordo Chiroptera mencakup lebih dari 1.400 spesies kelelawar, yang merupakan bagian yang cukup besar dari seluruh kelas mamalia. Mereka adalah satu-satunya mamalia yang mampu terbang dan dapat ditemukan hampir di mana saja di dunia.

Yuk cari tahu apa saja yang ada di balik telinga runcing dan sayap berurat kelelawar yang menjadikan mereka salah satu hewan terpenting di muka bumi ini.

1. Kelelawar Menyumbang Seperempat dari Semua Spesies Mamalia

Dengan lebih dari 1.300 spesies yang termasuk dalam ordo Chiroptera, kelelawar mewakili salah satu ordo mamalia terbesar, membentuk lebih dari 20 persen kelas mamalia. Mereka hanya dilampaui oleh ordo Rodentia, yang memiliki lebih dari 2.000 spesies, mewakili 40 persen dari semua spesies mamalia.

Chiroptera dipisahkan menjadi dua subordo: megabat dan mikrobat. Megabat umumnya dikenal sebagai kelelawar buah atau rubah terbang, yang memiliki penglihatan sangat baik dan memakan buah dan nektar. Sedangkan mikrobat dicirikan oleh penggunaan ekolokasi dan kesukaan terhadap serangga dan darah.

Baca Juga: 25 Jenis Kelelawar Paling Lucu dan Imut di Dunia

2. Kelelawar Ditemukan di Seluruh Planet

Seperti halnya burung, sayap kelelawar memungkinkan mereka melakukan perjalanan ke seluruh penjuru dunia, dari Afrika hingga Australia sampai Kanada. Namun mereka cenderung menghindari daerah kutub. Kelelawar umumnya bertengger di gua, celah atau retakan, dedaunan, dan bangunan buatan seperti loteng atau di bawah jembatan.

3. Kelelawar Menggunakan Ekolokasi untuk Berburu Mangsa

Meskipun mikrobat tidak buta, kekuatan persepsi mereka yang sebenarnya terletak pada kemampuan mereka untuk menggunakan ekolokasi.

Mirip dengan tikus, lumba-lumba, dan beberapa burung yang tinggal di gua, kelelawar mencari makanan dengan memancarkan aliran suara bernada tinggi yang hanya terdengar oleh kelelawar lain. Ketika gelombang suara bertabrakan dengan serangga atau objek di dekatnya, gelombang yang terputus bergema kembali, menghasilkan representasi sonik akut dari lingkungan kelelawar. Mereka dapat mendeteksi benda setipis rambut manusia.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan Kelelawar? Berikut Daftar Lengkapnya

4. Koloni Kelelawar Menyelamatkan Miliaran Manusia dalam Pengendalian Hama

Tidak perlu menggunakan pestisida berbahaya jika Anda memiliki koloni kelelawar yang kuat di sekitar. Beberapa individu dapat memakan lebih dari 600 serangga per jam – menjadikan kelelawar pilihan yang sempurna untuk pengendalian hama organik.

Departemen Dalam Negeri AS menempatkan nilai agrikultural dari ‘layanan’ kelelawar ini antara 3,7 sampai 53 miliar dolar AS. Para ilmuwan memperkirakan ini dapat berubah dalam dekade berikutnya karena populasi kelelawar Amerika Utara menghadapi ancaman yang muncul seperti hilangnya habitat dan penyakit.

5. Beberapa Kelelawar Memang Minum Darah

Gambar kelelawar terbang

Bertentangan dengan namanya, kelelawar vampir tidak benar-benar menghisap darah, tetapi mereka menggunakan gigi setajam silet mereka untuk membuat sayatan kecil di kulit hewan yang sedang tidur, kemudian meminum darahnya saat mengalir dari luka. Mereka hanya membutuhkan sekitar dua sendok makan darah per hari, sehingga kerugian korban dapat diabaikan dan jarang menyebabkan kerusakan.

6. Kelelawar Menggantung Terbalik untuk Menghemat Energi

Kelelawar berevolusi untuk menggantung terbalik untuk waktu yang lama. Nenek moyang kelelawar mengembangkan cakar untuk menggantung untuk menunggu serangga muncul di pohon.

Posisi menggantung yang unik ini juga menghemat energi. Berbeda dengan melawan gravitasi dan berdiri tegak, tidak ada energi yang harus dikeluarkan saat menggantung karena struktur ringan dari otot dan tulang kaki mereka yang dikembangkan untuk terbang.

7. Kelelawar Adalah Satu-satunya Mamalia Terbang

Meski beberapa mamalia seperti bajing terbang, sugar glider. dan colugo dapat meluncur di udara untuk jarak pendek, kelelawar mampu terbang dengan benar dan berkelanjutan. Tidak seperti burung yang menggerakkan seluruh sayapnya, kelelawar terbang dengan mengepakkan jari-jarinya yang berselaput. Selaput sayap kelelawar sangat sensitif dan halus, dan meskipun mudah robek, ini dapat dengan mudah tumbuh kembali.

8. Kelelawar Memiliki Rentang Hidup yang Sangat Panjang

Mamalia yang lebih besar cenderung memiliki metabolisme yang lebih lambat dan karenanya rentang hidupnya lebih lama, tetapi ada pengecualian. Menurut sebuah studi dari tahun 2019 yang diterbitkan di Nature Ecology & Evolution, ada 19 spesies mamalia yang hidup lebih lama dari manusia, relatif terhadap ukuran tubuhnya, dan 18 di antaranya adalah kelelawar.

Baca Juga:  25 Jenis Kelelawar Paling Lucu dan Imut di Dunia

Kelelawar Brandt, misalnya, beratnya hanya 4 hingga 8 gram, namun mereka dapat hidup selama 40 tahun. Studi ini mengidentifikasi beberapa kemungkinan penyebab umur panjang mereka yang terlalu besar, termasuk sifat genetik yang sudah diketahui memperpanjang rentang hidup serta gen baru yang belum dikaitkan dengan penuaan yang sehat.

9. Kelelawar Berbagi Tempat dengan Ribuan Kelelawar Lain

Koloni kelelawar alami terbesar di dunia adalah Gua Kelelawar Bracken di Texas, yang dilaporkan menampung 20 juta ekor kelelawar. Selama satu malam, seluruh koloni dapat mengkonsumsi beberapa ton serangga terbang. Mereka begitu banyak sehingga ketika mereka secara kolektif meninggalkan gua mereka untuk mencari makan, tubuh mereka menciptakan awan tebal yang terlihat di radar cuaca.

10. Kelelawar Berada dalam Masalah

International Union for Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN) mencantumkan lebih dari 100 spesies kelelawar sebagai Rentan, lebih dari 50 spesies sebagai Terancam Punah, dan 30 spesies sebagai Sangat Terancam Punah, dengan risiko kepunahan yang akan segera terjadi karena perusakan berkelanjutan habitat alami mereka, perburuan, dan penyakit. Sebagai akibat dari deforestasi dan kondisi ekosistem hutan hujan yang rapuh, kelelawar pemakan nektar sangat rentan terhadap kepunahan.

Sindrom hidung putih, yang ditandai dengan jamur putih yang menumpuk di sekitar moncongnya, merupakan ancaman utama bagi kelelawar yang sedang berhibernasi. Penyakit ini menyebar dengan cepat setelah ditemukan pada tahun 2006 dan sekarang didokumentasikan di ratusan koloni kelelawar di seluruh Amerika Utara. Dengan tingkat kematian setinggi 99 persen di beberapa koloni, penyakit ini bertanggung jawab atas kematian setidaknya 6 juta ekor kelelawar.

Komentar