21 Ikan Air Tawar Kecil Terbaik untuk Akuarium Nano (Mini) | Si Binatang
Home » Ikan » 21 Ikan Air Tawar Kecil Terbaik untuk Akuarium Nano (Mini)

21 Ikan Air Tawar Kecil Terbaik untuk Akuarium Nano (Mini)

Ada begitu banyak jenis ikan nano kecil yang bisa dipelihara di akuarium air tawar sehingga sulit untuk memutuskan mana yang tepat untuk Anda. Untungnya, panduan ini akan menjawab masalah itu. Di dalamnya, Anda akan belajar tentang ikan-ikan terbaik untuk akuarium kecil. Semua ikan nano air tawar di bawah ini sangat menyenangkan dan nyaman untuk dipelihara karena ukurannya.

Akuarium nano kecil

Mari lihat daftar berikut ini dan pilih ikan kecil favorit Anda!

Jenis Ikan Kecil Terbaik untuk Akuarium Nano

1. Neon Tetra

Neon Tetra

Anda pasti pernah melihat Neon Tetra sebelumnya. Ikan berukuran mini ini sangat populer di seluruh dunia dan terlihat hidup bahagia di akuarium besar atau akuarium nano. Neon Tetra dinamai menurut warnanya. Mereka menampilkan garis-garis biru dan merah cerah di seluruh tubuhnya. Jantan cenderung lebih cerah daripada betina. Tapi semua Neon Tetra itu indah tak terbantahkan.

Secara alami, Neon Tetra menyenangkan untuk ditonton. Mereka tumbuh paling baik dalam kelompok besar karena mereka adalah spesies kawanan. Saat mereka berkelompok, ikan ini menciptakan petak warna yang bergerak dengan anggun di seluruh akuarium Anda.

Salah satu alasan utama mengapa ikan ini sangat populer adalah karena perawatannya yang mudah. Mereka tidak rewel dan cukup kuat dibandingkan dengan spesies lain. Neon Tetra lebih menyukai suhu di kisaran 21 sampai 27 derajat Celsius. Mereka juga menyukai keseimbangan pH 7,0 atau kurang.

2. Cupang

Ikan cupang

Ikan cupang, terutama jantan, dikenal agresif. Perilaku ini tidak hanya berlaku untuk ikan lain, tetapi juga manusia. Cupang seringkali memamerkan warna dan siripnya kepada siapa pun yang melihat keindahannya!

Ikan nano ini adalah salah satu yang paling cantik. Ada beberapa variasi warna di luar sana. Ikan cupang yang Anda lihat dijual di toko-toko ikan paling sering adalah ikan cupang jantan. Ikan cupang jantan memiliki sirip panjang yang terlihat seperti melayang tertiup angin. Betina juga cantik, namun mereka biasanya tidak memiliki warna-warna cerah dan ekor seperti sutra.

Ikan cupang sangat kuat dan tidak membutuhkan banyak ruang untuk berkembang. Itulah mengapa Anda melihatnya dijual dalam wadah kecil. Namun itu tidak berarti bahwa mereka dapat dipelihara di air ledeng yang sarat kaporit. Seperti ikan lainnya, mereka membutuhkan lingkungan bersih yang terus terjaga. Jika tidak, ikan ini bisa mengalami penyakit seperti busuk sirip.

3. Cardinal Tetra

Cardinal Tetra

Mirip dengan Neon Tetra, Cardinal Tetra adalah spesies terpisah dengan kebutuhan perawatannya sendiri. Meskipun mereka memiliki warna biru dan merah yang sama, beberapa perbedaan halus dalam bentuk dan pola membuat ikan ini mudah dibedakan dari yang lain.

Awalnya ditemukan di Amerika Selatan, ikan akuarium nano ini lebih suka dipelihara dalam kelompok besar. Seperti saudara Neon mereka, Cardinal Tetra adalah ikan kawanan yang sering bergerak di sekitar akuarium sebagai satu kesatuan. Meskipun demikian, mereka menikmati waktu sendirian sesekali.

Cardinal Tetra tumbuh paling baik di lingkungan alami yang dipenuhi tempat persembunyian organik. Tanaman terapung, kayu apung, dan gua batu semuanya diperbolehkan. Ikan ini lebih menyukai air hangat yang bersuhu antara 22 dan 27 derajat Celsius. Mereka juga menyukai air yang memiliki sisi asam. Mereka dikenal bisa beradaptasi baik dalam air dengan keseimbangan pH serendah 4,6. Faktanya, sebagian besar aquarist mengatur pH sekitar 6.0 untuk ikan ini.

4. Pygmy Corydoras

Pygmy Corydoras

Pygmy Corydoras adalah ikan lucu yang cocok dengan kebanyakan teman seakuarium. Mereka cenderung sibuk dengan diri mereka sendiri. Biasanya, ikan ini akan tetap berada di dasar akuarium. Anda biasanya dapat menemukannya bersembunyi di antara puing-puing tanaman dan kayu apung.

Mereka suka tinggal dalam kelompok dan sering menunjukkan perilaku bergerombol. Namun alih-alih berenang dan menjelajah, kelompok itu lebih sering menghabiskan waktu untuk mencari makanan.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, ikan ini tidak seperti pemakan alga tradisional. Mereka bisa memakan detritus tumbuhan dari waktu ke waktu, tetapi mereka lebih menyukai camilan berbasis protein. Mereka menyukai cacing darah, larva serangga, dan artemia.

Pygmy Corydoras memiliki tampilan yang sangat berbeda. Mereka memiliki tubuh bulat besar. Biasanya dilapisi dengan warna coklat perak metalik. Garis hitam yang menonjol membentang di sepanjang tubuh. Di arah kepalanya, Anda akan melihat satu set barbel kecil yang digunakan ikan untuk menjelajahi akuarium.

5. Harlequin Rasbora

Harlequin Rasbora

Harlequin Rasbora adalah ikan kecil yang sangat menyenangkan untuk dilihat. Mereka endemik di perairan blackwater di Asia Tenggara. Sejak ikan ini ditemukan, mereka telah menjadi komoditas populer di komunitas aquarist.

Ini adalah ikan bergerombol yang lebih suka tinggal dalam kelompok besar. Sebagai pedoman umum, dua ekor ikan dapat dipelihara untuk setiap 4 liter air yang dapat ditampung akuarium Anda. Paling tidak, mereka harus dipelihara sebanyak enam ekor untuk memastikan mereka merasa aman dan percaya diri di akuarium.

Ikan nano ini dinamai berdasarkan penampilannya yang mencolok. Tubuhnya diselimuti warna oranye kemerahan. Namun bagian bawah tubuh mereka menampilkan bercak hitam berbentuk segitiga tebal., seperti pola yang Anda lihat pada kostum badut abad pertengahan.

Sebagian besar, ikan Harlequin Rasboras mudah dirawat. Selama air bersuhu sekitar 23 derajat Celsius dan memiliki pH sekitar 6,5, seharusnya tidak ada masalah bagi mereka untuk tetap sehat.

6. Otocinclus

Ikan Oto

Juga dikenal sebagai “pengisap kerdil,” ikan oto alias Otocinclus adalah tambahan yang bagus untuk akuarium nano. Ikan lele kecil ini tidak hanya menjadi spesimen yang menarik untuk dilihat, tetapi juga akan memainkan peran penting dalam menjaga ekosistem.

Ikan Otocinclus menghabiskan sebagian besar waktunya untuk mencari alga. Seperti ikan pengisap lainnya, mereka memiliki mulut yang lebar yang membantu mereka menempel ke permukaan. Anda sering dapat melihatnya menempel di sisi akuarium atau tergantung di kayu apung. Berkat ukurannya yang kecil, mereka bahkan dapat menempel di daun tanaman besar.

Meskipun mereka menyukai ganggang, ikan ini tetap membutuhkan makanan tambahan. Otocinclus adalah herbivora. Mereka tidak makan camilan berbahan dasar daging. Namun mereka menyukai sayuran rebus dan wafer alga. Ikan Otocinclus adalah ikan yang sangat jinak. Mereka lebih suka hidup berkelompok dan sering bersembunyi di dekorasi akuarium seperti gua setiap kali mereka tidak sedang makan.

7. Guppy

Guppy

Ikan guppy adalah ikan kecil lainnya dengan penampilan yang mencolok secara visual. Ikan ini memiliki ekor yang panjang dan mengalir. Sirip ekornya sedikit menyebar, menciptakan kilatan warna di akuarium Anda.

Seperti ikan cupang, ikan guppy tersedia dalam berbagai warna dan corak. Anda bisa menemukan spesimen berwarna solid dengan warna cerah seperti merah, biru, atau oranye. Namun sebagian besar memiliki beberapa jenis pola striping atau bintik.

Guppy hias adalah ikan yang sangat damai yang lebih suka tinggal di atas kolom air. Mereka tidak dikenal suka bertarung. Namun warnanya yang menarik membuat mereka menjadi target predator.

Ikan ini sangat mudah berkembang biak. Faktanya, guppy dikenal mampu berkembang biak tanpa intervensi apa pun. Selama kondisi airnya baik dan mereka memiliki tempat yang aman untuk bertelur, mereka akan melakukannya. Guppy adalah livebearer. Burayak tumbuh di dalam tubuh betina. Ketika mereka lahir, mereka keluar sebagai bayi ikan alias burayak yang sudah terbentuk sempurna.

8. Zebra Danio

Zebra Danio

Zebra Danio adalah spesies ikan air tawar berwarna-warni yang tumbuh sangat baik di akuarium nano. Mereka memiliki ciri ikonik Danio yang sama. Namun ikan ini memiliki warna yang relatif netral dibandingkan dengan spesies lain.

Meski begitu, ikan ini sama sekali tidak terlihat membosankan. Sesuai namanya, Zebra Danio terselubung dalam garis-garis hitam dan putih. Garis-garis itu melintang secara horizontal, menciptakan efek keren saat melesat ke seluruh akuarium.

Zebra danio harus hidup dalam kelompok besar. Mereka diketahui hidup relatif singkat jika dibiarkan sendiri. Ini adalah ikan yang sangat sosial yang suka berkumpul dan berenang bersama.

Mereka menunjukkan hierarki sosial yang unik. Beberapa ikan akan menggunakan dominasi pada yang lain untuk mempertahankan tangga kekuasaan. Namun perilaku ini sebagian besar bersifat main-main dan jarang menyebabkan cedera.

Biasanya, Zebra Danio akan tinggal di tengah kolom air. Konon, mereka dikenal hiperaktif dan menempati seluruh akuarium jika dirawat dalam kelompok yang sangat besar.

9. Asian Stone Catfish

Asian Stone Catfish

Asian Stone Catfish adalah salah satu spesies ikan lele terkecil yang pernah ada. Mereka menjadi tambahan yang bagus untuk akuarium nano dan akan cocok dengan sebagian besar spesies ikan yang lembut.

Tubuh Asian Stone Catfish sangat unik. Mereka ahli dalam menyamar berkat warna tubuh netral mereka. Bercak coklat, hitam, dan abu-abu menciptakan tampilan bertekstur yang indah. Mereka berbaur dengan sangat baik di antara bebatuan dan puing-puing, karena itulah namanya demikian.

Ikan lele ini tidak terlalu sulit dirawat. Mereka baik-baik saja hidup dalam kondisi akuarium rumah standar. Faktanya, mereka membutuhkan oksigenasi yang baik agar tetap sehat. Jadi, Anda mungkin perlu membeli alat pembuat gelembung udara untuk membuat mereka senang.

Ini adalah ikan nokturnal yang menghabiskan sebagian besar waktunya dengan bersembunyi. Setelah lampu padam, mereka menjadi sangat aktif dan menghabiskan waktu mencari makanan. Mereka bisa mengemil alga, tetapi paling baik mereka diberi makanan hidup atau beku.

10. Chili Rasbora

Chili Rasbora

Juga dikenal sebagai Mosquito Rasbora, Chili Rasbora adalah tambahan warna-warni dan salah satu ikan terbaik untuk akuarium kecil. Mereka berpenampilan dalam nuansa warna merah muda dan merah, membuatnya menonjol dengan latar belakang alami. Biasanya, warna dasar dilengkapi dengan garis hitam yang kontras.

Meskipun penampilannya menarik perhatian, ikan ini bisa sangat pemalu. Saat pertama kali diperkenalkan ke lingkungan baru, mereka biasanya menghabiskan waktu dalam persembunyian. Perilaku ini mereda saat mereka merasa nyaman.

Cara terbaik untuk membuat ikan ini merasa percaya diri dengan lingkungannya adalah dengan memeliharanya dalam kelompok. Chili Rasbora adalah ikan kawanan yang akan menghabiskan hari-hari mereka bersama. Seringkali, ikan ini akan berenang dalam satu gerakan yang mengalir, memberikan pertunjukan yang bagus untuk setiap penonton.

Anda dapat memberi Chili Rasbora makanan kering komersial sebagai makanan pokok utama mereka. Namun mereka adalah predator mikro di alam liar. Jadi, mereka menyukai protein! Artemia, daphnia, dan cacing mikro tubifex dapat membuat mereka tetap sehat dan bahagia.

11. Rummy Nose Tetra

Rummy Nose Tetra

Berasal dari Amazon River Basin, Rummy Nose Tetra adalah pilihan yang baik untuk akuarium nano. Tidak hanya kecil, mereka juga memiliki tampilan yang menonjol. Ikan ini diberi nama yang tepat sesuai dengan warna kepalanya yang cerah. Sebagian besar tubuhnya transparan, memungkinkan Anda untuk melihat tulangnya. Namun kepalanya tertutup warna merah menyala.

Ekornya juga memiliki beberapa detail unik yang menampilkan garis-garis hitam dan putih. Seperti banyak spesies tetra populer, Rummy Nose adalah makhluk pasif yang paling baik hidup dalam kelompok. Umumnya ikan nano ini menempati bagian tengah kolom air. Mereka bisa berenang ke atas secara berkala untuk makan, tetapi mereka merasa paling aman di tengah.

Berbicara soal makanan, Rummy Nose Tetra adalah omnivora yang akan memakan apapun yang mereka temukan. Anda sering dapat melihat mereka memakan detritus di antara waktu makan.

12. Peacock Gudgeon

Peacock Gudgeon

Peacock Gudgeon adalah ikan asli perairan Papua Nugini, Selandia Baru, dan Australia. Ikan ini memiliki profil yang mirip dengan ikan gobi air tawar. Akibatnya, mereka sering salah diidentifikasi. Peacock Gudgeon sebenarnya termasuk dalam genus yang sama sekali berbeda.

Ikan ini memiliki tubuh yang ramping dan kepala yang bulat. Sirip punggung dan duburnya memanjang, menciptakan siluet menarik yang menonjol. Dalam hal warna, Peacock Gudgeon sangat cerah.

Warnanya bervariasi, tetapi sebagian besar menampilkan warna dasar biru cerah yang ditutupi garis-garis merah cerah. Di ekornya, ikan ini memiliki bercak hitam yang menonjol. Bentuk sirip ekornya tampak seperti ciri burung merak.

Peacock Gudgeon adalah ikan damai yang paling bahagia dalam kelompok. Meskipun mereka umumnya mudah dirawat, ikan ini bisa sangat pilih-pilih dalam hal makanan. Mereka lebih suka makanan hidup atau beku. Makanan kaya protein seperti artemia atau cacing darah adalah suatu keharusan.

13. Apistogramma

Apistogramma

Apistogram adalah ikan yang melepaskan diri dari konvensi yang diikuti sebagian besar aquarist. Juga dikenal sebagai Dwarf Cichlid, ikan air tawar yang cantik ini adalah bagian dari keluarga Cichlidae. Namun mereka tidak memiliki temperamen seperti saudara mereka yang lebih besar.

Ini adalah ikan kecil yang damai yang mudah bergaul dengan sebagian besar spesies non-agresif. Mereka hidup dengan sangat baik dalam kelompok dan dapat hidup bersama di lingkungan dengan ikan yang menempati bagian atas akuarium. Ikan Apistogramma biasanya menghabiskan waktunya di dekat substrat.

Dari sudut pandang penampilan, ini adalah ikan yang benar-benar menakjubkan. Ada beberapa variasi warna yang tersedia. Anda mungkin melihat beberapa ikan yang diselimuti warna biru, kuning, dan merah. Di lain waktu, Anda mungkin melihat spesimen dengan sirip punggung seperti mohawk!

Meski banyak yang menyebut Apistogramma sebagai spesies tunggal, sebenarnya ada lebih dari 90 varietas berbeda. Bahkan ada ikan Apistogramma yang baru ditemukan yang masih diteliti oleh komunitas ilmiah.

14. Endler’s Livebearer

Endlers Livebearer

Selama bertahun-tahun, Endler’s Livebearer hanya menjadi varian warna dari guppy standar. Beberapa komunitas aquarist masih menganggap mereka sebagai bagian dari keluarga guppy. Namun ini adalah spesies unik dalam dirinya sendiri.

Mereka menampilkan profil yang mirip dengan guppy dan memiliki warna cerah yang sama. Pola warna yang tepat dapat bervariasi secara dramatis, tetapi Anda sering dapat melihat bercak warna fluorescent menutupi tubuh mereka. Seperti kebanyakan spesies, jantan lebih menyala daripada betina.

Seperti yang bisa Anda tebak dari namanya, ikan ini adalah livebearer. Mereka cukup mudah berkembang biak dan akan sering mulai berpasangan tanpa campur tangan dari pemiliknya. Ini hal yang baik, karena strain liar dari Endler’s Livebearer dianggap punah. Ini adalah ikan damai yang menempati bagian atas kolom air. Mereka hidup dengan baik dalam kelompok dan dapat berkembang dalam lingkungan komunitas.

15. White Cloud Mountain Minnow

White Cloud Mountain Minnow

White Cloud Mountain Minnow adalah hewan endemik di daerah pegunungan di Cina dan Vietnam. Mereka adalah ikan nano yang populer di komunitas aquarist dan sering dianggap sebagai alternatif Neon Tetra yang lebih terjangkau.

Ikan ini sangat mirip dengan Neon Tetra. Mereka memiliki corak biru cerah yang menonjol secara horizontal di sepanjang tubuh. Namun mereka tidak memiliki garis merah seperti yang dimiliki Neon Tetra. Sebaliknya, pewarnaan merah tersebut tersebar ke seluruh bagian ekor dan sirip.

White Cloud Mountain Minnow adalah ikan yang sangat baik untuk pemula. Mereka tidak terlalu menuntut. Meski begitu, mereka memang membutuhkan beberapa parameter air tertentu agar tetap sehat. Ikan ini lebih menyukai air yang berada di sisi yang lebih dingin. Suhunya harus sekitar 15 derajat Celsius dengan pH antara 6,0 dan 8,0.

Seperti spesies ikan kecil lainnya. White Cloud Mountain Minnow akan hidup dengan baik dalam kelompok yang terdiri atas setidaknya enam ekor. Mereka adalah makhluk yang sangat sosial dan menyenangkan yang membutuhkan teman untuk benar-benar berkembang.

16. Celestial Pearl Danio

Celestial Pearl Danio

Celestial Pearl Danio adalah ikan lain yang mudah dirawat. Di alam liar, ikan ini hidup di sungai dan kolam dangkal yang dipenuhi tumbuhan. Ini adalah lingkungan yang sempurna untuk meniru akuarium nano Anda. Ikan ini lebih menyukai vegetasi yang lebat dan perairan hangat. Mereka hidup paling baik pada suhu antara 22 hingga 26 derajat Celsius. Keseimbangan pH juga harus relatif netral.

Seperti Danio lainnya, Celestial Pearl memiliki tubuh bulat dan mata besar seperti manik-manik. Mereka mendapatkan namanya dari pola mirip galaksi di tubuh mereka. Warna utama ikan adalah hitam., tapi itu diisi dengan beberapa bintik putih kecil. Anda mungkin juga melihat warna merah di sekitar sirip dan perut. Beberapa spesimen bahkan memiliki sirip bergaris.

Meskipun mereka bukan ikan kawanan sejati, Celestial Pearl Danio suka dipelihara dalam kelompok. Mereka biasanya tidak agresif. Namun jantan diketahui sering memperebutkan betina secara teratur. Ini bisa menjadi buruk, jadi usahakan untuk meminimalisir populasi jantan.

17. Bluefin Notho

Bluefin Notho

Selanjutnya, ada Bluefin Notho. Juga dikenal sebagai Rachovi Killifish, ikan ini sangat vibrant. Sayangnya, umur ikan ini biasanya tidak terlalu lama.

Ini adalah ikan tahunan yang ditemukan di rawa-rawa di seluruh Afrika. Mereka dianggap ikan tahunan karena muncul pada musim hujan. Sebagian besar spesimen liar akan menyelesaikan siklus hidupnya hanya dalam setahun. Mereka diketahui bisa hidup hingga dua tahun di penangkaran.

Ini adalah ikan berwarna cerah. Jantan ditutupi dengan warna merah cerah, biru neon, dan hitam. Betina lebih redup, menampilkan rona perak dengan sedikit kilau warna-warni. Bluefin Notho adalah makhluk damai yang menjalani hidup dengan cepat! Mereka mencapai kematangan cukup cepat dan mudah berkembang biak. Ikan ini memiliki pola perkembangbiakan yang unik, yang menarik untuk disimak. Mereka sering mengubur telur di substrat agar tetap terlindungi saat dewasa.

18. Sparkling Gourami

Sparkling Gourami

Ini adalah ikan lain untuk akuarium kecil yang mungkin pernah Anda lihat sebelumnya. Mereka dijual di toko ikan hias ternama dan toko-toko kecil. Tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Ini adalah ikan lembut yang disukai aquarist.

Salah satu alasan terbesar mengapa orang sangat menyukai ikan ini adalah penampilan mereka. Sparkling Gourami terlihat seperti cangkang yang mengapung di air. Tubuh mereka tercakup dalam pola yang menakjubkan.

Biasanya, pejantan memiliki bercak merah cerah atau coklat. Ini dilengkapi dengan serangkaian titik biru cerah yang menghasilkan kilau warna-warni. Sparkling Gourami pada dasarnya sangat damai. Mereka tidak mencari masalah dan akan cukup senang hanya dengan menjelajahi akuarium. Ikan ini sering mengunjungi permukaan air untuk mencari udara, yang merupakan perilaku unik yang tidak dimiliki oleh banyak spesies ikan.

19. Least Killifish

Least Killifish

Ikan ramah pemula ini endemik di Amerika Serikat bagian selatan. Mereka dapat ditemukan di perairan tawar di seluruh Carolina Selatan dan Louisiana. Least Killifish adalah ikan yang sangat pemalu. Karena ukurannya yang kecil, mereka sering menjadi sasaran predator akuarium. Karena itu, mereka paling baik dipelihara di akuarium spesies tunggal.

Kabar baiknya adalah Anda bisa memelihara beberapa ikan bersama-sama. Mereka hidup bahagia dalam koloni kecil. Sepanjang hari, Anda akan menyaksikan semua jenis perilaku kelompok yang unik.

Ikan ini dikenal sebagai ikan kawanan. Ini berarti mereka tetap berkelompok dan menghabiskan banyak waktu dengan satu sama lain. Terkadang, mereka bahkan akan bergerombol dan berenang serempak di seluruh akuarium Anda. Sungguh pemandangan yang unik untuk disaksikan!

Hal unik lain yang menarik tentang Least Killifish adalah mereka adalah livebearer. Ini sangat kontras dengan Killifish sejati yang bertelur. Least Killifish sangat mudah berkembang biak. Tidak hanya itu, ikan dewasa bisa hidup dengan burayak tanpa masalah.

20. Bumblebee Goby

Bumblebee goby

Bumblebee Goby yang menggemaskan adalah ikan unik dengan beberapa penampilan berbeda. Mereka diberi nama tepat sesuai garis-garis kuning dan hitam mencolok yang menutupi tubuh mereka. Meskipun mereka mungkin kecil, warnanya memastikan bahwa ikan ini selalu terlihat.

Bumblebee Goby adalah ikan damai yang lebih suka tinggal di dasar kolom air. Mereka akan mengklaim suatu daerah dan melindunginya dengan keras. Untungnya, sebagian besar pertengkaran tidak mengakibatkan cedera serius. Ini adalah ikan air payau. Artinya, mereka membutuhkan sedikit garam laut dalam ekosistemnya untuk benar-benar berkembang. Diperlukan tingkat berat jenis sekitar 1,002 hingga 1,006.

Ikan Bumblebee goby air tawar memang ada, tetapi mereka jauh lebih jarang daripada varietas payau tradisional. Saat membeli salah satu ikan ini, Anda perlu memastikan bahwa Anda meniru lingkungan tempat mereka dibesarkan untuk memastikan bahwa ikan tetap sehat.

21. Scarlet Badis

Scarlet badis

Ikan Scarlet Badis adalah salah satu ikan air tawar paling populer untuk akuarium nano. Coba lihat sekali dan tidak sulit untuk mengetahui alasannya. Ini ikan yang indah! Warna utama dari Scarlet Badis biasanya oranye atau merah. Biasanya, bentuk yang lebih terang dilengkapi dengan garis vertikal yang lebih gelap. Tak hanya itu, aksen biru neon yang cerah bisa ditemukan di sirip punggung.

Sebagian besar ikan Scarlet Badis bersifat damai dan tidak agresif. Namun mereka adalah predator mikro. Itu berarti mereka akan berburu larva serangga, krustasea kecil, dan sumber protein lain yang dapat mereka temukan. Anda dapat membuat ikan Anda kenyang dengan diet protein tinggi berupa makanan hidup dan beku.

Karena perilaku predatornya terhadap makhluk yang lebih kecil, ini bukan jenis ikan nano air tawar yang bisa Anda pelihara bersama udang. Meski ukurannya kecil, Scarlet Badis sangat mampu berburu dan memakan udang hias.

Penutup

Yang mana yang paling Anda sukai? Sekarang Anda tahu setiap ikan air tawar terbaik untuk akuarium kecil, Anda harus memilih favorit Anda. Mungkin ada beberapa yang sudah menarik perhatian Anda, jadi mengapa Anda tak mencoba mencarinya di pasar ikan terdekat?

Anda mungkin bukan merupakan penggemar berat ikan nano di akuarium. Tapi melihat makhluk kecil berwarna-warni ini bergerak-gerak akan membuat Anda ketagihan untuk menontonnya. So Anda pasti akan sangat suka dengan mereka!

Komentar