5 Penyebab Sisik Ikan Manfish Mengelupas dan Solusinya | Si Binatang
Home » Ikan » 5 Penyebab Sisik Ikan Manfish Mengelupas dan Solusinya

5 Penyebab Sisik Ikan Manfish Mengelupas dan Solusinya

Penghobi ikan hias pemula terkadang akan menghadapi beberapa situasi tak terduga saat merawat ikan manfish atau angelfish mereka. Salah satu situasi seperti itu mengacu pada ikan yang kehilangan sisiknya alias sisik mengelupas karena itu bukan hal normal di akuarium ikan mana pun.

Sisik Manfish Rusak

Jadi, apakah ikan manfish Anda kehilangan sisiknya dan apa penyebabnya? Mari pelajari bersama.

Apakah Manfish Merontokkan Sisiknya?

Tidak, manfish tidak merontokkan sisiknya seperti reptil atau serangga. Sisik sebenarnya memainkan peran penting dalam kesehatan ikan, yaitu:

Perlindungan

Sisik ikan terbuat dari kombinasi enamel dan dentin, yang merupakan dua bahan pembentuk gigi. Mereka kuat tetapi juga fleksibel, mampu melindungi ikan dari predator dan parasit. Ikan juga akan mengeluarkan lendir yang akan menyebar ke seluruh sisik, membuat ikan licin dan sulit ditangkap.

Membantu Pergerakan

Sisik meningkatkan kecepatan ikan di dalam air. Sisik memberi ikan permukaan yang mulus dan tertutup lendir yang mengurangi gesekan air dan meningkatkan aquadinamik. Jadi, ikan akan bergerak lebih cepat dan lebih lancar di air, menggunakan kecepatannya untuk melampaui berbagai predator.

Sisik dapat dihilangkan satu per satu, tetapi ketidakhadirannya akan memengaruhi mekanisme perlindungan ikan dan memengaruhi kemampuan berenangnya. Jadi, ikan tidak akan merontokkan sisiknya dengan sengaja. Jika manfish Anda kehilangan sisiknya, Anda perlu menyelidiki situasinya secepatnya.

Alasan Sisik Ikan Manfish Rontok / Mengelupas

Ada beberapa alasan mengapa ikan manfish kehilangan sisiknya:

1. Kerusakan Fisik

Ini adalah hasil eksklusif dari benturan atau gesekan dengan dekorasi akuarium yang tajam atau kasar. Ikan mungkin mengalami luka, goresan, dan kehilangan sisiknya dalam proses tersebut. Masalah ini juga tidak hanya terjadi pada manfish.

Banyak ikan lain akan kesulitan mempertahankan keutuhan sisik mereka dalam akuarium yang penuh dekorasi. Cupang adalah contoh yang baik dengan siripnya yang lebar dan panjang, yang selalu rentan terhadap insiden seperti itu.

Masalah ini lebih umum di antara aquarist pemula yang lebih mementingkan aquascaping daripada kesehatan ikan mereka. Batuan vulkanik adalah penyebab biasa karena sering memiliki tepi bergerigi yang bisa mengiris sirip, ekor, atau tubuh ikan.

Beberapa jenis kayu apung (driftwood) juga hadir dengan masalah serupa. Spesies kayu apung spider, Manzanita, dan tiger perlu mendapat perhatian yang signifikan karena cabangnya yang tajam dan panjang.

Solusi

Anda pada dasarnya memiliki dua opsi di sini yang tidak harus saling eksklusif. Pertama, hindari dekorasi akuarium yang berbahaya. Pilih opsi yang lebih aman karena kesehatan dan keutuhan tubuh ikan lebih penting daripada beberapa poin estetika tambahan.

Kedua, Anda dapat merawat elemen-elemen itu sendiri. Poles tepi batu yang bergerigi dan potong serta ratakan kayu apung dan dekorasi lainnya. Ini akan membuat mereka lebih aman bagi ikan Anda untuk menghindari cedera dalam jangka panjang.

2. Tankmate Agresif

Manfish adalah spesies ikan semi-agresif yang dapat mengendalikan dirinya sendiri di akuarium komunitas. Namun mereka hanya akan tumbuh hingga 7-10 cm, sehingga mereka dapat dengan mudah menjadi korban pembullyan. Ikan yang lebih besar, lebih agresif, dan lebih kuat akan menggertak, menyerang, dan bahkan memakan manfish dalam beberapa kasus.

Dalam banyak kasus, cedera juga dapat terlihat karena serangan atau manfish ingin melarikan diri dari serangan dan menabrak batu dalam prosesnya. Belum lagi, intimidasi dan ketegangan yang terus-menerus akan membuat manfish stres, yang berdampak negatif pada nafsu makan, perilaku, dan sistem kekebalannya.

Baca Juga:  Seberapa Besar Ikan Manfish Bisa Tumbuh?

Jadi, ikan Anda mungkin mengalami masalah kesehatan sebagai akibatnya.

Solusi

Hanya pasangkan manfish dengan spesies lain yang memiliki ukuran dan perilaku yang sama. Mereka harus memiliki preferensi yang sama untuk parameter air dan makanan untuk memastikan mereka bisa hidup bersama dengan damai. Beberapa pilihan yang cocok meliputi cichlid kerdil, gurami kerdil, pleco, molly, dan manfish lainnya.

Hindari ikan yang terlalu pemalu karena manfish Anda akan menggertak mereka.

3. Penyakit Menular

Kerusakan Sisik Manfish

Jika ikan manfish Anda kehilangan sisiknya karena penyakit menular, situasinya agak suram. Ich adalah kondisi seperti itu, tetapi gangguan bakteri atau parasit lainnya mungkin juga bertanggung jawab. Jika ikan Anda mulai kehilangan sisiknya, pertimbangkan hal berikut:

Karantina ikan segera – Sebagian besar kondisi ikan adalah virus, sehingga mereka akan menyebar ke ikan lain dengan cepat. Karantina diperlukan untuk mencegah penyebaran dan memberi Anda waktu untuk menilai kondisi ikan.

Mendiagnosis penyakit secara akurat – Ini mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan, mengingat banyak gangguan ikan yang mematikan pada tahap akhir. Mereka juga memiliki banyak kesamaan gejala, menyebabkan kebingungan di antara aquarist pemula yang mencoba membedakannya secara akurat dan cepat.

Sediakan kondisi air yang optimal – Ikan yang sakit perlu ditempatkan di akuarium karantina dengan kondisi air yang optimal. Ini meliputi 0 amonia dan nitrit, suhu dan pH stabil, dan oksigenasi tinggi. Anda mungkin perlu melakukan penggantian air parsial setiap hari untuk menjaga habitat manfish tetap stabil, aman, dan bersih.

Pastikan perawatan yang optimal – Perawatan akan tergantung pada sifat dan spesifikasi gangguan. Menambahkan sedikit garam ikan atau menggunakan kondisioner air akan sangat bermanfaat bagi ikan Anda. Ini akan meningkatkan produksi lendir, meningkatkan kemampuan penyembuhan alami ikan. Kondisioner air yang baik juga akan memperkaya air dengan vitamin dan mineral yang diperlukan ikan Anda untuk tetap sehat dalam jangka panjang.

Tergantung pada kondisinya, Anda mungkin perlu menggunakan antibiotik, dalam hal ini kami sarankan untuk berbicara dengan ahli ikan. Ini akan membantu Anda menghindari potensi masalah yang terkait dengan penyalahgunaan obat.

4. Parasit Eksternal

Parasit eksternal umum ditemukan pada ikan dan umumnya berbahaya karena dapat membunuh inangnya dan menyebar ke ikan lain dengan cepat. Hexamita, Ich, dan Gill Flukes disebutkan di sini karena seberapa umum dan agresifnya mereka. Ikan Anda akan menunjukkan tanda-tanda spesifik saat terinfeksi parasit kulit.

Beberapa dari tanda-tanda ini meliputi perilaku menggaruk, kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, insang merah dan meradang, lendir kulit yang berlebihan, dan lainnya. Dalam beberapa kasus, Anda benar-benar dapat mengamati parasit yang bergerak pada kulit ikan. Dalam hal ini, perawatan segera diperlukan untuk mengatasi masalah tersebut.

Solusi

Ketika berurusan dengan parasit kulit, pertimbangkan metode perawatan berikut:

Karantina – Ini cukup jelas karena kita telah membahas manfaat dari mengkarantina ikan yang sakit.

Meningkatkan suhu air – Yang ini rumit karena kenaikan suhu air dapat mempengaruhi ikan. Meningkatkan suhu air akuarium akan mempercepat siklus hidup parasit dan meningkatkan efektivitas pengobatan.

Baca Juga:  Inilah Dua Jenis Ikan Manfish Termahal di Dunia

Idealnya, Anda harus meningkatkan suhu air hingga 30-32 derajat Celsius selama manfish Anda bisa menerimanya. Kami sarankan untuk meningkatkan suhu air secara perlahan setiap hari hingga Anda mencapai nilai target. Jangan menaikkan suhu air secara tiba-tiba karena itu akan membunuh ikan Anda.

Penggantian air setiap hari – Mengganti 20-25% air akuarium setiap hari sangat penting untuk mengganggu siklus hidup parasit. Penggantian air akan menghilangkan telur parasit yang mengambang di air akuarium, bersama dengan patogen yang telah terlepas dari inangnya.

Garam ikan – Sebagian besar parasit kulit tidak dapat bertahan hidup ketika garam ikan ditambahkan ke lingkungan mereka. Misalnya, dalam kasus Ich, satu sendok teh garam untuk setiap 20 liter air sudah cukup untuk membasmi parasit. Nilai-nilai ini dapat bervariasi untuk organisme lain.

Antibiotik – Ini mungkin diperlukan jika ikan Anda menunjukkan tanda-tanda infeksi sekunder. Ini sebenarnya umum ketika berhadapan dengan parasit kulit karena cacing ini menyebabkan pecahnya kulit yang berfungsi sebagai pintu gerbang bagi berbagai mikroorganisme bakteri yang berenang di air.

Anda juga harus memberi manfish Anda makanan yang bersih dan seimbang dan memantau perkembangannya setiap hari. Kami merekomendasikan agar ikan dikarantina selama sekitar 3-4 minggu untuk memastikan kondisinya stabil.

5. Parameter Air Buruk

Air akuarium yang tercemar dapat menyebabkan bencana bagi manfish Anda. Amonia, nitrit, klorin, nitrat berbahaya, semua ini akan berdampak langsung pada perilaku dan kesehatan ikan Anda. Manfish pertama-tama akan menunjukkan tanda-tanda stres seperti kehilangan nafsu makan, perilaku bersembunyi, apatis, kesulitan berenang, dan lainnya.

Seiring perkembangan situasi, ikan mungkin juga menunjukkan bercak kulit merah, insang berdarah, penurunan berat badan yang parah, kembung, dan lainnya. Ketika itu terjadi, situasinya agak ekstrem, dan ikan Anda bisa mati.

Solusi

Pertimbangkan hal berikut:

  • Lakukan penggantian air sesering mungkin, sebaiknya setiap minggu, tergantung pada berapa banyak ikan yang Anda miliki dan ukuran akuarium
  • Buang kotoran ikan dan sisa makanan bila perlu
  • Jaga kebersihan lingkungan untuk mencegah endapan alga
  • Siapkan alat uji air setiap saat untuk memantau parameter air yang relevan

Langkah-langkah ini akan menjaga air akuarium tetap bersih, jernih, dan teroksigenasi dengan baik serta meningkatkan kualitas hidup dan umur manfish Anda.

Akankah Manfish Menumbuhkan Sisiknya?

Ya, manfish akan menumbuhkan kembali sisiknya jika Anda memperbaiki masalah yang menyebabkan mereka kehilangan sisiknya. Manfish adalah ikan yang kuat dan akan sembuh dengan relatif cepat. Nilai masalahnya, perbaiki, dan ikan akan segera mendapatkan kembali sisiknya.

—oOo—

Manfish dapat beradaptasi dan kuat di sebagian besar kondisi, tetapi meski begitu mereka tetap akan menghadapi beberapa masalah kesehatan sesekali. Sisik ikan sangat penting untuk kelangsungan hidupnya karena melindungi ikan dari parasit dan predator dan meningkatkan kemampuan berenangnya.

Jika ikan Anda mulai kehilangan sisiknya, segera periksa masalahnya. Ini akan mencegah situasi meningkat dan memberi ikan Anda perawatan segera untuk memperbaiki kerusakan.

Tags:

Komentar