9 Kepiting Hias Air Tawar Tercantik untuk Akuarium Anda | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 9 Kepiting Hias Air Tawar Tercantik untuk Akuarium Anda

9 Kepiting Hias Air Tawar Tercantik untuk Akuarium Anda

Kepiting hias air tawar adalah pilihan yang sering diabaikan oleh banyak aquarist karena lebih suka memelihara ikan, udang, siput, dan lainnya. Tapi kepiting itu luar biasa! Makhluk menarik ini memiliki banyak kepribadian dan menyenangkan untuk ditonton. Mereka membawa nuansa unik ke setup akuarium apa pun yang Anda miliki.

Kepiting hias akuarium

Jadi kita mulai dari mana?

Karena tidak banyak orang yang mengetahui pilihan kepiting air tawar terbaik, kami rasa akan lebih baik jika Anda mengetahui daftarnya. Ini akan membantu Anda mengetahui spesies kepiting apa yang ada di luar sana dan menentukan sendiri spesies mana yang paling Anda sukai!

Kepiting Air Tawar Hias Terbaik

1. Kepiting Fiddler

Kepiting Fiddler

Kepiting fiddler adalah krustasea kecil menggemaskan yang punya banyak kepribadian. Hanya memiliki rentang kaki 5 hingga 7,5 cm, mereka tidak tumbuh terlalu besar. Tapi mereka tetap berperilaku seperti makhluk yang lebih besar.

Ciri yang paling menonjol dari kepiting ini adalah capitnya yang besar. Pejantan biasanya memiliki satu capit besar yang mereka gunakan untuk mengintimidasi pemangsa potensial. Ini juga digunakan untuk ritual kawin.

Tampilan kepiting air tawar ini bervariasi tergantung spesiesnya. Istilah “fiddler crab” sebenarnya mengacu pada genus yang lebih besar yang mencakup lebih dari 100 spesies berbeda. Beberapa memiliki rona cerah sementara yang lain lebih redup. Yang pasti sebagian besar mereka memiliki ukuran dan bentuk umum yang sama.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, kepiting fiddler tidak sepenuhnya akuatik. Mereka membagi waktu mereka dengan cukup merata antara berada di bawah air dan bersantai di darat. Yang cukup menarik, kepiting ini memiliki insang dan paru-paru primitif untuk mendukung gaya hidupnya itu.

Kepiting ini membutuhkan air payau agar tetap sehat. Salinitas harus berada di antara 1,001 dan 1,008. Suhu harus antara 24 sampai 30 derajat Celsius. Sementara itu, keseimbangan pH perlu sedikit basa, antara 8,0 dan 8,3.

2. Kepiting Thai Devil

Kepiting Thai Devil

Kepiting Thai devil adalah penghuni yang bagus untuk setup paludarium. Seperti kepiting lainnya, makhluk ini membutuhkan akses ke tanah kering dan air. Ini adalah kepiting air tawar, jadi memeliharanya dalam kondisi air yang baik relatif mudah.

Dari segi penampilan, kepiting Thai devil memang memukau. Mereka dapat memiliki berbagai warna. Yang paling umum Anda lihat adalah ungu. Seringkali, bagian atau kepala dan capit mereka tertutupi warna merah cerah yang kontras.

Di atas kepala mereka, Anda akan menemukan mata seperti antena panjang. Meskipun penampilan dan namanya menakutkan, kepiting air tawar ini cukup damai. Mereka dapat menunjukkan agresi terhadap ikan yang lebih kecil, tetapi itu biasanya hanya terjadi ketika mereka merasa terancam.

Kepiting Thai devil adalah omnivora yang akan memakan alga akuarium dan detritus tanaman. Makanan kecil berbasis protein juga bagus. Mereka suka artemia dan akan sering memakan sisa pelet yang jatuh ke dasar akuarium.

Berbicara tentang akuarium, kepiting ini membutuhkan ruang persembunyian. Mereka paling nyaman ketika memiliki banyak akses ke pasir lembut sehingga mereka dapat menggali sendiri untuk mengamankan dirinya.

3. Kepiting Vampir

Kepiting Vampir

Ini mungkin adalah salah satu kepiting akuarium air tawar paling menarik yang bisa Anda dapatkan, Kepiting vampir pasti menjadi bintang akuarium Anda. Mereka memiliki penampilan menakjubkan yang menonjol dengan latar belakang alam.

Kepiting ini ditutupi warna ungu tua. Beberapa variasi warna kecil juga bisa ada. Kebanyakan kepiting ini menampilkan capit merah muda atau bercak putih di punggungnya. Mata kuning cerah di atas kepala melengkapi penampilan unik mereka.

Saat dewasa, kepiting vampir hanya memiliki lebar sekitar 5 cm dengan rentang kaki mereka. Tubuh mereka hanya sekitar 2,5 cm, membuat mereka sangat kecil. Mereka membutuhkan lingkungan yang lebat dengan akses ke darat dan air. Kedua area perlu ditutupi tanaman. Kepiting ini tidak hanya memakan material tanaman, tetapi vegetasi juga akan memberikan perlindungan.

Baca Juga:  Tips Penting untuk Merawat Kepiting Hias Air Tawar

Untuk kualitas air, kepiting ini cukup kuat untuk beradaptasi dengan berbagai kondisi. Mereka paling cocok hidup dalam suhu antara 21 hingga 27 derajat Celsius. Kelembaban yang tinggi juga merupakan suatu keharusan. Kepiting ini diberi nama yang tepat. Mereka sebagian besar aktif di malam hari dan akan menghabiskan sebagian besar siang hari untuk bersembunyi. Agresi bisa menjadi masalah, jadi sebaiknya pelihara krustasea ini dalam akuarium spesies tunggal.

4. Kepiting Capit Merah

Kepiting capit merah

Kepiting capit merah (red claw crab) adalah invertebrata populer lainnya di komunitas akuarium. Mereka bisa menjadi sedikit pemalu dan gugup. Namun kepiting ini pada akhirnya akan keluar dari sarangnya dan menghabiskan lebih banyak waktu menjelajahi akuarium saat mereka merasa nyaman.

Krustasea ini berasal dari Asia dan paling sering ditemukan di sungai-sungai yang mengarah ke lautan. Oleh karena itu, mereka membutuhkan air payau agar tetap sehat. Air harus memiliki berat jenis sekitar 1,005 dan suhu antara 21 sampai 31 derajat Celsius .

Akses tanah juga penting. Namun mereka tidak membutuhkannya sebanyak kepiting lain. Rasio air dan tanah 3 banding 1 sangat ideal. Seperti biasa, banyak tempat persembunyian lebih disukai. Namun Anda harus berhati-hati memasukkan terlalu banyak tanaman hidup ke habitatnya. Kepiting akuarium air tawar ini terkenal suka mencabik-cabik dan mencabuti daun tanaman.

Capit kepiting ini tajam dan kuat. Mereka sepenuhnya mampu melakukan beberapa kerusakan. Sesuai namanya, capit mereka biasanya ditutupi dengan warna merah cerah. Ini kontras yang bagus dengan rona redup di seluruh tubuh mereka. Kepiting capit merah adalah makhluk berukuran sedang, berukuran sekitar 10 cm lebar dengan rentang kaki mereka. Karapas biasanya hanya berukuran 5 hingga 6 cm.

5. Kepiting Panther

Kepiting panther

Kepiting yang terlihat seram ini adalah tambahan yang menarik untuk akuarium air tawar. Tidak seperti kepiting lain yang akan Anda temui, kepiting panther menghabiskan sebagian besar waktunya di bawah air. Mereka masih membutuhkan sepetak kecil tanah untuk keluar sesekali, tetapi mereka akan menghabiskan sebagian besar waktu mereka hidup di air.

Selama Anda menjaga suhu antara 24 sampai 27 derajat Celsius, Anda tidak akan kesulitan menjaga kepiting panther tetap sehat. Mereka cukup kuat dan mampu beradaptasi dengan baik di sebagian besar habitat.

Kepiting panther sangat cantik. Warna dasarnya adalah cokelat atau krem. Namun mereka ditutupi bintik-bintik hitam dan coklat. Seperti kepiting fiddler, kebanyakan kepiting panther jantan juga memiliki satu capit besar. Hal ini mungkin juga terjadi pada kepiting betina, tetapi capitnya tidak sebesar kepiting jantan.

Spesies ini adalah salah satu kepiting air tawar yang cukup besar untuk akuarium, berukuran antara 7,5 sampai 12 cm lebarnya. Akibatnya, capit besar mereka mampu melakukan beberapa kerusakan. Kepiting ini dikenal sangat agresif dan tidak berkembang baik dalam kelompok. Mereka dapat dipelihara berpasangan, tetapi meskipun demikian Anda harus tetap waspada.

6. Kepiting Pom Pom Air Tawar

Kepiting pom pom

Kepiting pom pom air tawar relatif baru dalam dunia akuarium hias. Mereka masih cukup langka. Tetapi jika Anda bisa mendapatkannya, mereka bisa menyenangkan untuk dirawat.

Kepiting ini benar-benar akuatik. Mereka menghabiskan seluruh waktunya terendam air, jadi Anda tidak perlu membuat bagian tanah apa pun di akuarium Anda. Kami merekomendasikan untuk menjaga level air tetap rendah. Kepiting pom pom air tawar terkenal sebagai ahli melarikan diri.

Secara keseluruhan, krustasea ini tidak pilih-pilih. Untuk tetap sehat, mereka membutuhkan suhu antara 20 sampai 25 derajat Celsius. Keseimbangan pH air harus sekitar 6,2 hingga 7,2. Bagian paling keren dari kepiting ini adalah penampilannya. Mereka adalah makhluk kecil. Sebagian besar berukuran kurang dari 2,5 cm saat Anda pertama kali mendapatkannya. Paling-paling, mereka akan tumbuh menjadi sekitar 4,3 cm termasuk kakinya.

Baca Juga:  Tips Penting untuk Merawat Kepiting Hias Air Tawar

Meskipun cukup kecil, kepiting pom pom air tawar memiliki beberapa ciri menarik. Yang paling ikonik adalah tambalan rambut yang tumbuh di capit mereka. Makanan terkumpul di dalam serat, sehingga memudahkan kepiting ini untuk mengumpulkan sisa-sisa tanaman dan ganggang.

7. Kepiting Thai Micro

Kepiting mikro Thai

Jika Anda hanya memiliki akuarium kecil, kepiting Thai Micro mungkin merupakan spesies yang cocok untuk Anda. Tubuh mereka hanya memiliki lebar 1 cm. Mereka adalah salah satu spesies kepiting terkecil dalam dunia akuarium.

Kepiting ini terkadang sulit dikenali. Mereka ditutupi dengan warna coklat keabu-abuan yang samar. Kaki tipis seperti laba-laba mereka bisa sedikit membesar ukurannya, tetapi ukurannya yang kecil memungkinkan mereka bersembunyi di mana saja. Tempat persembunyian bagus untuk spesies ini. Mereka cukup rentan terhadap serangan, jadi mereka suka menghabiskan waktunya untuk tetap aman di antara tanaman, kayu apung, dan batu.

Anda sama sekali tidak membutuhkan akuarium yang terlalu besar. Mereka akan baik-baik saja hidup dalam akuarium kecil bervolume 18 liter. Sebaiknya Anda memelihara mereka dalam kelompok berisi lima ekor. Kepiting ini juga dapat hidup nyaman dengan udang kecil dan invertebrata damai lainnya.

Untuk makanannya, kepiting air tawar ini adalah omnivora. Rambut-rambut kecil menutupi kaki mereka. Ini digunakan untuk menangkap mikroorganisme atau partikel makanan yang mengambang di air. Kepiting ini juga dapat memakan alga atau larva serangga.

8. Kepiting Matano

Kepiting matano

Berasal dari Danau Matano di Sulawesi Selatan, Indonesia, kepiting Matano telah menyebar luas dalam beberapa dekade terakhir. Mereka relatif mudah dirawat dan memiliki penampilan yang mencolok. Ini adalah kepiting besar, berukuran sekitar 7,5 sampai 12 cm dengan rentang kaki mereka. Karapasnya kira-kira 4 hingga 6 cm ketika sudah dewasa.

Kepiting Matano jauh lebih tebal daripada beberapa spesies kepiting lainnya. Mereka memiliki tubuh berbentuk persegi dan perut berbentuk T. Sedangkan untuk warna, kepiting ini berbalut warna ungu cerah. Sendi di sekitar kaki mereka biasanya berwarna putih, memberi mereka tampilan yang unik.

Hal menarik tentang kepiting Matano adalah mereka sepenuhnya akuatik. Mereka baik-baik saja menghabiskan seluruh hidup mereka tanpa keluar dari air. Konon mereka tidak takut untuk melakukan sedikit eksplorasi tanah. Menyediakan sebidang kecil tanah itu baik, tetapi itu bukan persyaratan wajib untuk merawat kepiting ini.

Kondisi air sangat penting bagi Kepiting Matano. Suhu harus antara 25 sampai 30 derajat Celsius. Mereka membutuhkan pH yang sedikit lebih tinggi juga, antara 7,8 dan 8,2.

9. Kepiting Rainbow Land

Kepiting rainbow land

Kepiting rainbow land adalah raksasa dibandingkan dengan spesies lain. Berukuran 15 hingga 20 cm melintasi karapas, kepiting ini membutuhkan banyak ruang. Gabungkan ukurannya dengan sifat pemulungnya dan sebaiknya pelihara mereka dalam akuarium besar agar tetap sehat.

Selain itu, kepiting rainbow land menghabiskan banyak waktu di luar air. Mereka membutuhkan kombinasi air dan tanah yang sehat untuk berkembang, tetapi sebagian besar waktu mereka akan dihabiskan untuk menggali lumpur. Kabar baiknya adalah kepiting ini cocok dengan air tawar. Mereka bisa hidup di lingkungan payau, tapi itu bukan persyaratan wajib.

Ini adalah kepiting akuarium yang menawan yang memiliki banyak warna. Karapas biasanya ditutupi dengan warna biru tua atau ungu. Sementara itu, kaki mereka berwarna oranye terang, menciptakan kontras yang bagus. Kepiting rainbow land mudah makan. Mereka suka mengais material tanaman. Namun mereka akan mau memakan apa saja. Anda bisa memberikan pelet, cacing darah, daging ikan, atau buah-buahan.

Untuk mengetahui panduan lengkap cara merawat kepiting hias air tawar, silakan baca artikel ini: Tips Penting untuk Merawat Kepiting Hias Air Tawar

Komentar