8 Jenis Hewan yang Pendengarannya Paling Buruk | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 8 Jenis Hewan yang Pendengarannya Paling Buruk

8 Jenis Hewan yang Pendengarannya Paling Buruk

Hewan biasanya digambarkan secara fisik lebih unggul daripada manusia. Saat masih kecil, kita selalu mendengar guru mengajarkan bagaimana hewan memiliki penglihatan yang lebih baik, bentuk fisik yang lebih baik, atau pendengaran yang lebih baik.

Hewan Tuli

Namun uniknya, di dunia ini ada banyak hewan yang pendengarannya buruk. Contoh hewan yang memiliki pendengaran buruk akan kami bahas di bawah ini. Berbagai faktor mempengaruhi kemampuan pendengaran hewan, beberapa yang paling umum adalah struktur tulang tengkorak dan gen.

Tapi, hewan ini punya cara lain untuk beradaptasi dengan pendengarannya yang lemah. Mereka menggunakan indera lain dengan bantuan bagian tubuh mereka.

Mari kita mengenal mereka lebih jauh!

Daftar Hewan dengan Pendengaran Buruk

Armadillo

Gambar Armadillo

Armadillo menderita ketulian dan kebutaan yang hampir sempurna karena genetika. Mamalia ini mengandalkan penciumannya yang kuat untuk berburu mangsa tanpa pendengaran atau penglihatan. Indera penciuman armadillo sangat kuat sehingga mereka bisa mencium benda-benda hingga 20 cm di bawah tanah. Kemampuan ini sangat cocok untuk berburu mangsa favoritnya, semut.

Selain menggunakannya untuk melihat mangsa, armadillo juga menggunakan indra penciumannya untuk memantau sekelilingnya. Di samping itu, dengan bulunya yang panjang, mereka bisa merasakan apa yang mereka lewati. Ini memiliki peran yang mirip dengan kumis kucing.

Jadi, bahkan jika mereka tidak dapat mendengar apa yang terjadi di sekitarnya, armadillo dapat memahami dan merespon situasi dengan segera menggunakan indra mereka yang lain.

Gurita

Gurita

Di bawah laut, beberapa makhluk menunjukkan tanda-tanda tuli, termasuk gurita. Gurita secara teknis adalah hewan tanpa telinga; sebaliknya, mereka memiliki sirip floppy yang terlihat seperti telinga. Bahkan tanpa telinga atau kemampuan mendengar, gurita adalah makhluk yang sangat cerdas.

Gurita memiliki cara lain untuk merasakan suara di sekitar mereka. Mereka mendeteksi frekuensi suara di dalam air. Dengan sistem somatosensori mereka, binatang ini dapat menggunakan tubuh mereka untuk merasakan frekuensi. Sistem ini adalah jaringan struktur saraf di otak dan tubuh. Ini adalah alternatif yang sangat baik untuk telinga yang berfungsi penuh.

Salamander

Salamander

Anggota reptil dalam daftar hewan dengan pendengaran terburuk adalah salamander. Faktanya, salamander tidak dapat mendengar suara. Mereka pada dasarnya adalah makhluk tuli. Namun salamander masih bisa mendeteksi suara.

Ketika mereka menyentuh tanah, salamander dapat menafsirkan getaran sebagai suara. Menariknya, mereka juga bisa mendeteksi getaran di udara. Ini membuat para ilmuwan mengklaim bahwa salamander tertentu dapat “mendengar” suara melalui paru-paru mereka.

Makhluk-makhluk ini tidak dapat mendengar karena ketiadaan telinga luar dan tengah. Selain tidak bisa mendengarkan suara, salamander juga tidak bisa mengeluarkan suara. Pada akhirnya, mereka secara teknis disebut tuli karena tidak memiliki organ pendengaran.

Cumi-cumi

Cumi

Hewan laut lain dengan pendengaran yang buruk adalah cumi-cumi. Namun cephalopoda ini dapat mendengar di bawah air. Diduga cumi-cumi menggunakan organ yang disebut statocyst, selain organ pendengaran biasa. Udang adalah hewan pertama yang dilaporkan menggunakan statocyst dalam pendengaran.

Setelah penelitian yang berhasil, dipastikan bahwa cumi-cumi menggunakan organ yang sama seperti udang untuk mendengar. Menariknya, cumi-cumi mendengar lebih baik daripada gurita. Teori menunjukkan bahwa cumi-cumi memiliki kemampuan pendengaran untuk menghindari pemangsa atau berkomunikasi di antara mereka sendiri.

Tikus Mol Telanjang

Tikus Mol Telanjang

Tikus mol telanjang, seperti beberapa sepupu mereka, adalah hewan dengan pendengaran yang buruk. Hewan ini memiliki gangguan pendengaran karena genetika dan anatominya. Mereka memiliki sel rambut luar tidak teratur yang tidak dapat memperkuat suara. Pendengaran mereka yang buruk juga dapat dikaitkan dengan habitat mereka, yang mendorong hewan ini untuk berevolusi.

Mamalia yang satu ini hidup di bawah tanah dan menghabiskan sebagian besar waktu mereka dalam kegelapan. Tikus mol telanjang tidak hanya hampir tuli, tetapi mereka juga buta. Tikus mol telanjang yang hidup di bawah tanah dapat mengeluarkan suara yang keras dan menusuk. Eksperimen telah dilakukan untuk memeriksa sejauh mana hewan ini dapat mendengar.

Hasil penelitian menunjukkan bahwa tikus mol telanjang tidak dapat merasakan suara yang pelan dan hanya mendengar 0,5 dan 4 kiloHertz. Sebagai perbandingan, manusia dapat mendengar suara antara 0,02 dan 20 kiloHertz.

Ular

Ular

Ular dapat mendengar, tetapi mereka memiliki indera pendengaran yang sangat tidak berkembang. Namun penglihatan mereka yang luar biasa menebus kekurangan ini. Perlu dicatat bahwa kemampuan pendengaran ular dipengaruhi oleh telinga yang kurang berkembang. Mereka tidak memiliki telinga luar, saluran telinga, atau gendang telinga luar.

Untungnya, telinga internal ular cukup berkembang, yang memungkinkan mereka untuk mendengarkan. Ular dapat mendengar orang berbicara karena suara manusia berada dalam jangkauan pendengaran mereka. Penyakit telinga umum abses aural juga dapat menyebabkan gangguan pendengaran. Kondisi itu bisa berasal dari kekurangan vitamin A atau infeksi bakteri.

Cacing Tanah

Cacing tanah

Cacing tanah adalah hewan tanpa kaki yang tidak dapat mendengar. Mereka tidak memiliki indikasi eksternal bahwa mereka memiliki telinga. Namun seperti cephalopoda, cacing tanah mengandalkan indera lain untuk mendengar. Mereka mendengarkan menggunakan reseptor sentuhan dan getaran.

Cacing tanah juga tidak memiliki mata, sehingga tidak dapat melihat sekelilingnya. Itu sebabnya makhluk-makhluk ini menghabiskan sebagian besar waktunya di bawah tanah. Namun mereka masih bisa menghindari predator dengan reseptornya. Banyak dari pemangsa mereka mengeluarkan suara yang membuat getaran. Cacing tanah kemudian merasakannya sebagai peringatan untuk melarikan diri.

Kepiting

Kepiting

Kepiting adalah hewan yang tidak memiliki telinga luar. Namun mereka memiliki telinga internal yang memungkinkan mereka untuk mendengar pemangsa di dekatnya. Itu cukup untuk mendengarkan, tetapi tidak dapat diandalkan seperti telinga hewan lain. Kepiting masih bisa merespons suara yang mereka deteksi.

Hewan ini juga memiliki respons neurologis terhadap apa yang mereka dengar (atau, lebih tepatnya, rasakan). Dengan kata lain, kepiting dapat merasakan tingkat frekuensi yang berbeda. Mereka juga mengandalkan isyarat kimia di sekitar lingkungannya. Namun kepiting mungkin bertindak berbeda di air daripada di darat. Di dalam air, mereka memiliki cara yang lebih masuk akal untuk mendengar sekelilingnya.

Nah itulah beberapa hewan yang memiliki pendengaran paling buruk. Beruntung bagi hewan-hewan ini, mereka masih memiliki senjata lain untuk merasakan dunia di sekitarnya!

Komentar