5 Spesies Kucing Terbesar di Dunia, Salah Satunya Sudah Punah | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 5 Spesies Kucing Terbesar di Dunia, Salah Satunya Sudah Punah

5 Spesies Kucing Terbesar di Dunia, Salah Satunya Sudah Punah

Kucing rumahan adalah bintang internet yang tidak perlu diragukan lagi, tapi jangan lupakan kerabat mereka yang lebih besar dan liar. Spesies kucing besar masih memiliki banyak kesamaan dengan kucing yang kita pelihara di rumah. Mari kita lihat lebih dekat.

Keluarga kucing terbesar

Kucing Besar

Bahkan meski mereka hidup di seluruh belahan bumi, hampir semua spesies kucing besar termasuk dalam keluarga yang sama. Selain ukurannya yang besar, mereka memiliki kesamaan lain, seperti kebiasaan karnivora mereka. Selain itu, mereka adalah satu-satunya kucing yang mampu mengaum dan mereka adalah pemburu yang aktif.

Namun perilakunya berbeda-beda. Beberapa dari kucing besar ini hidup dan berburu secara berkelompok, sementara yang lain merupakan hewan soliter. Beberapa telah beradaptasi dengan daerah kering dan lainnya tinggal di hutan belantara. Masing-masing telah berkembang sesuai dengan kebutuhan lingkungannya.

Ditemukan bahwa mereka juga memiliki kesamaan dengan kucing lain, termasuk kucing piaraan: mereka dapat mendengkur ketika mereka senang atau merasa nyaman dan mereka juga sangat menyukai kotak kardus!

Berikut adalah lima spesies kucing terbesar di dunia.

5. Macan tutul

Kucing Besar Macan Tutul

Dari semua spesies kucing terbesar, macan tutul ada di posisi kelima. Biasanya macan tutul dan black panther dipandang sebagai dua spesies yang berbeda, tetapi kenyataannya mereka adalah hewan yang sama dengan warna bulu yang berbeda. Bila yang satu memiliki pola bulu roset berwarna coklat, yang satunya benar-benar hitam.

Macan tutul memiliki kemampuan beradaptasi yang hebat dan dapat bertahan hidup di banyak habitat yang berbeda. Saat ini, mereka ditemukan terutama di Afrika bagian selatan, tetapi telah terlihat hampir di seluruh benua itu -kecuali di gurun- dan juga di Asia Selatan.

Baca Juga:  Bentuk-bentuk Adaptasi Hewan di Iklim Panas Ekstrim

Adapun untuk tingginya, macan tutul bisa berukuran antara 60 dan 110 cm sampai bahu. Panjangnya hampir 2 meter, belum termasuk ekornya. Spesimen dewasa memiliki berat antara 30 dan 90 kilogram. Perbedaan berat yang besar ini adalah konsekuensi dari dimorfisme seksual yang mencolok dari spesies ini.

4. Jaguar

Kucing Besar Jaguar

Jaguar dulunya hidup di hampir seluruh Amerika Selatan dan Tengah, tetapi karena populasinya menurun, sekarang mereka hanya dapat ditemukan di bagian utara Amerika Selatan. Habitatnya sangat terfragmentasi akibat ulah manusia, meski banyak spesimen hidup dengan aman di cagar alam.

Hewan ini juga memiliki perbedaan besar dalam ukuran dan berat saat dewasa. Biasanya, beratnya bervariasi antara 60 dan 90 kilogram, namun spesimen yang hanya berbobot 35 kilogram telah ditemukan. Tingginya sekitar 70 sentimeter dan panjangnya antara 1,5 hingga 2 meter tanpa menghitung ekornya

3. Singa

Kucing Besar Singa

Pada zaman prasejarah, singa adalah mamalia darat yang paling tersebar luas. Namun saat ini habitatnya terbatas di sub-Sahara Afrika dan wilayah kecil di Asia Selatan. Sayangnya mereka menghilang dari Eropa, Eurasia, dan bahkan Amerika Utara.

Singa adalah salah satu spesies kucing terbesar, dengan berat antara 160 dan 260 kilogram. Panjangnya antara 180 dan 270 sentimeter, tidak termasuk ekornya, yang membuatnya jauh lebih kuat daripada jaguar. Selain itu, ekornya dapat berukuran lebih dari 1 meter sendiri.

2. Saber-toothed cat: Salah satu spesies kucing terbesar, sekarang punah

Kucing Besar Bertaring Tajam Punah

Kucing besar ini sekarang punah, tetapi pernah menjadi salah satu kucing terbesar di bumi. Faktanya, mereka hampir menjadi kucing terbesar dalam sejarah. Kucing bertaring tajam (Saber-toothed cat), juga dikenal sebagai Smilodon, sebenarnya adalah keluarga yang dibentuk oleh tiga kucing besar, dengan sedikit perbedaan di antara mereka.

Baca Juga:  9 Fakta Menakjubkan Lobster, Salah Satu Krustasea Tertua di Bumi

Bergantung pada spesiesnya, Smilodon dewasa dapat memiliki berat hingga 300 kilogram. Varietas terbesar, Smilodon populator, memiliki tinggi hingga 1,5 meter hingga bahu. Belakangan, spesies kucing besar ini hidup bersama manusia. Teori yang paling diterima tentang kepunahan mereka menyatakan bahwa manusia memburu mangsa yang sama dengan kucing bertaring tajam, oleh karena itu kurangnya makanan akhirnya membuat mereka punah.

1. Harimau: Spesies kucing terbesar yang masih ada

Kucing Besar Harimau

Dari semua spesies kucing terbesar yang masih ada, atau yang pernah ada, harimau adalah rajanya. Kucing ini, yang bercirikan belang-belang, juga memiliki ukuran yang berbeda tergantung tempat tinggalnya. Jadi, spesimen terbesar mencapai berat hingga 250 kilogram dan panjangnya lebih dari 3 meter jika kita menghitung ekornya. Sampai bahu, mereka memiliki tinggi 122 sentimeter.

Meski laporan terbaru menggembirakan, harimau masih dalam bahaya kepunahan. Dua abad yang lalu, harimau menghuni seluruh Asia Tenggara, tetapi hari ini mereka hanya bertahan di wilayah terfragmentasi kecil di Asia Selatan.

Hampir semua spesies kucing besar berkerabat dekat. Satu-satunya pengecualian adalah kucing bertaring tajam, yang seperti yang kami katakan, telah punah ribuan tahun yang lalu. Hewan-hewan ini memiliki banyak kesamaan, dan hanya dengan melihat ciri-ciri mereka -kecuali warnanya-, Anda dapat menebak bahwa mereka berkerabat. Meskipun demikian, mereka hidup tersebar di seluruh planet.

Komentar