Fakta Kukang Kerdil: Ciri, Habitat, Makanan, Populasi, Konservasi | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Fakta Kukang Kerdil: Ciri, Habitat, Makanan, Populasi, Konservasi

Fakta Kukang Kerdil: Ciri, Habitat, Makanan, Populasi, Konservasi

Kukang kerdil (Nycticebus pygmaeus) adalah makhluk kecil dan kompak dengan ekor pendek, moncong pendek bulat, mata bulat yang mengarah ke depan, dan bulu yang pendek dan padat. Mereka sebagian besar berwarna coklat, abu-abu, atau coklat kemerahan. Di antara mata mereka ada garis putih, dengan tanda gelap melingkarinya, dan garis medial samar di ubun-ubun. Tangan mereka lebar dan mereka memiliki ibu jari yang berlawanan. Kedua jenis kelamin mirip dalam penampilannya.

Slow Loris Kerdil

Harapan hidup: 20 tahun

Berat: 360-580 gram

Panjang: 19-23 cm

Persebaran

Kukang kerdil muncul di timur Sungai Mekong Vietnam, di timur Kamboja, Laos, dan provinsi Yunnan di selatan Cina. Mereka mendiami hutan hujan primer dan sekunder serta habitat terdegradasi, dan juga muncul di hutan hijau di Laos dan semak bambu di Vietnam.

Kebiasaan

Kukang kerdil adalah hewan berkaki empat yang aktif di malam hari. Mereka tetap berada di pohon hampir secara eksklusif, kecuali pada kesempatan langka ketika calon pemangsa mengancam mereka.

Mereka diperkirakan bergerak hampir secara konstan sepanjang malam selama bulan-bulan hangat. Pada bulan-bulan musim dingin, mereka dapat memasuki keadaan torpor, hidup dari lemak yang tersimpan di tubuh mereka. Pada saat itu, kukang mengurangi aktivitas mereka, tidak mencari makan, dan menurunkan suhu tubuh dan tingkat metabolismenya. Perilaku seperti hibernasi ini terjadi di alam liar maupun di penangkaran.

Karena kukang kerdil sangat sedikit dipelajari di alam liar, banyak aspek perilaku spesies ini yang masih belum diketahui. Umumnya dianggap soliter, kukang kerdil kadang-kadang digambarkan sebagai hewan yang “supel” karena perilaku kawin mereka.

Makanan

Foto Slow Loris Kerdil

Kukang kerdil adalah omnivora, pemakan semut, serangga, dan berbagai macam buah-buahan dan tumbuhan. Mereka lebih menyukai buah-buahan dan getah lunak, meskipun mereka akan dengan mudah memakan pucuk-pucuk lembut dan bagian tumbuhan lainnya.

Baca Juga:  Hewan-hewan yang Hidup di Padang Rumput

Kebiasaan kawin

Spesies ini poligini. Wilayah pejantan biasanya mencakup beberapa betina yang dikawininya. Individu berkomunikasi satu sama lain melalui peluit. Aroma digunakan sebagai isyarat untuk mencari jodoh.

Kukang kerdil betina melahirkan setiap 12 hingga 18 bulan dari Juli hingga Oktober. Masa kehamilan berlangsung sekitar enam bulan, dan satu sampai dua anak lahir, umumnya dua. Kelahiran terjadi di tempat terbuka. Bayi dilahirkan dalam bentuk utuh dan tertutup bulu dan matanya terbuka.

Begitu lahir, bayi akan menempel di perut ibu mereka. Kemudian, para ibu “memarkir” bayi mereka di tempat yang aman saat mereka mencari makan. Bayi disusui rata-rata selama 4,5 bulan, meskipun terkadang penyapihan terjadi setelah 8 bulan. Betina matang secara seksual pada usia sekitar 9 bulan dan jantan pada usia 18 hingga 20 bulan.

Populasi

Ancaman populasi

Kukang kerdil berada di bawah ancaman degradasi habitat yang parah di daerah tempat tinggalnya. Misalnya, di Yunnan di Cina, tutupan hutan telah berkurang 42 persen sejak pertengahan 1990-an, dan di Vietnam, akibat perang, hanya tersisa 30 persen tutupan hutan asli.

Dampak hilangnya habitat dari penebangan, penyemprotan defoliant, dan kegiatan militer semakin diperburuk dengan perburuan spesies ini untuk makanan, perdagangan hewan peliharaan, dan untuk digunakan dalam pengobatan tradisional orang Khmer Kamboja.

Jumlah populasi

Menurut IUCN, kukang kerdil tersebar luas di seluruh jangkauannya tetapi tidak ada perkiraan populasi secara keseluruhan yang tersedia. Saat ini jumlah spesies ini semakin berkurang dan diklasifikasikan sebagai Rentan (VU) pada Daftar Merah IUCN.

Baca Juga:  10+ Hewan di Dunia yang Berbulu Putih

Ceruk ekologis

Karena mengonsumsi banyak buah, kukang kerdil mungkin memiliki peran dalam penyebaran biji.

Fakta menarik kukang kerdil

~ Kukang kerdil disebut “slow loris” karena gerakannya yang lambat, tetapi pengamatan di Duke Lemur Center menunjukkan bahwa, pada kenyataannya, mereka bergerak lebih cepat daripada spesies kukang lainnya.

~ Kukang kerdil bergerak di sepanjang cabang dengan tangan, bukan kaki. Mereka membentangkan tangan dari satu cabang ke cabang lainnya.

~ Nama “loris” mungkin berasal dari bahasa Belanda “loeres” yang berarti “lamban” atau mungkin dari “loeris,” sebuah istilah yang digunakan di masa lalu oleh pelaut Belanda yang berarti “badut.”

~ Kukang kerdil sering menggantung terbalik dengan kaki mereka dari cabang untuk menggunakan kedua tangannya untuk makan.

~ Kukang adalah salah satu primata paling langka di planet ini, menyimpang sekitar 40 juta tahun yang lalu dari kerabat terdekat mereka, bush baby Afrika.

~ Meski tergolong lamban, kukang sering “berjalan cepat” dan mampu bergerak sejauh 8 km per malam. Mereka juga dapat tetap diam selama berjam-jam jika diperlukan.

~ Kukang kerdil adalah satu-satunya primata “beracun” yang kita ketahui. Di bawah sikunya terdapat sepetak racun yang dapat digunakan untuk perlindungan terhadap pemangsa. Dalam hal ini dia akan menjilat sikunya dan menyebarkan racun ke giginya. Racun diberikan ketika menggigit musuhnya.

~ Kukang kerdil juga menggunakan racunnya untuk melindungi keturunannya. Dengan cara menyelimuti bayinya dengan racun, sang ibu menjauhkan predator darinya saat dia mencari makanan.

Tags:

Komentar