Lysine untuk Kucing: Manfaat, Dosis, Efek Samping, Pro Kontra | Si Binatang
Home » Kucing » Lysine untuk Kucing: Manfaat, Dosis, Efek Samping, Pro Kontra

Lysine untuk Kucing: Manfaat, Dosis, Efek Samping, Pro Kontra

Manfaat L-Lysine

Di masa lalu, pemberian L-lysine untuk kucing dianggap bisa membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh sekaligus menangkal infeksi pernapasan – khususnya, virus herpes kucing, juga dikenal sebagai FHV-1.

Lisin untuk kucing

L-lysine untuk kucing dianggap membantu meringankan:

  • Masalah pernapasan: terengah-engah, batuk, kesulitan bernapas
  • Konjungtivitis (radang konjungtiva)
  • Masalah sinus: bersin, hidung tersumbat, keluarnya cairan dari sinus
  • Kelesuan
  • Demam
  • Sakit tenggorokan
  • Luka flu, lepuh demam, dan sariawan
  • Kehilangan nafsu makan

Dosis Lysine untuk Kucing

L-lysine oral (250mg dua kali sehari) adalah salah satu pilihan pengobatan untuk kambuhnya FHV-1. Dokter hewan biasanya meresepkan L-lysine untuk kucing untuk menghilangkan infeksi pernapasan karena asumsi bahwa asam amino mengurangi gejala dan mencegah kambuh di masa depan. Sebelumnya, dokter hewan mengira L-lysine mengganggu replikasi virus FHV-1 dengan mengganggu penyerapan asam amino, arginin.

Mengapa L-lysine bermanfaat untuk kucing?

  • Mendukung sistem kekebalan tubuh dengan membantu mengobati gejala infeksi pernapasan.
  • Secara alami mengobati penyakit dengan mengurangi gejala dan mencegah kambuh di masa depan.
  • L-lysine adalah senyawa organik yang dimiliki setiap kucing, tetapi beberapa kucing tidak memiliki cukup itu.
  • Virus herpes kucing membutuhkan asam amino arginin untuk bereproduksi. Lysine adalah asam amino yang dianggap ‘menipu’ virus dengan tidak membiarkannya bereproduksi dan bereplikasi seefisien mungkin.

Lysine untuk Kucing: Manfaat yang Masih Dipertanyakan

Kucing Lysine

Penelitian terbaru menguji bahwa L-lysine mungkin tidak bermanfaat untuk mengobati kucing dengan virus herpes kucing seperti yang diyakini sebelumnya.

Baca Juga:  Gejala Keracunan pada Kucing dan Pertolongan Pertamanya

The Merck Veterinary Manual menyatakan, “Sebelumnya L-lysine oral seumur hidup (250/500 mg per hari) direkomendasikan untuk membantu mencegah atau mengurangi keparahan infeksi virus herpes kucing. Namun penelitian terbaru menunjukkan bahwa L-lysine oral dapat memperburuk virus herpes kucing.

Pada tahun 2009, sebuah artikel yang diterbitkan dalam American Journal of Veterinary Research meneliti 261 ekor kucing dan menetapkan bahwa suplementasi lisin makanan tidak berpengaruh dalam mengendalikan atau mencegah penyakit infeksi saluran pernapasan atas [ada kucing. Studi ini selanjutnya menunjukkan bahwa L-lysine adalah alat manajemen yang tidak efektif untuk mengobati gejala atau peningkatan FHV-1, dan bahkan dapat memperburuk infeksi.

Kemudian pada tahun 2015, BMC Veterinary Research Journal menerbitkan sebuah penelitian yang mempertentangkan bahwa L-lysine untuk kucing tidak efektif.

Mengapa L-lysine untuk kucing tidak mendukung pengobatan/pencegahan FHV-1:

  • Percobaan telah gagal untuk membuktikan kemanjuran suplemen L-lysine.
  • L-lysine tidak memiliki sifat antivirus.
  • L-lysine secara tidak diinginkan menurunkan kadar arginin, dan karena kucing tidak dapat mensintesis asam amino itu sendiri, kekurangan arginin dapat menyebabkan hiperamonemia.
  • Tidak ada penelitian yang menunjukkan bahwa arginin intraseluler harus pada tingkat yang cukup rendah untuk benar-benar menghambat sintesis FHV-1.
  • Studi in vitro dengan FHV-1 tidak menunjukkan efek penghambatan kelebihan L-lysine pada replikasi virus.
  • Alergi L-lysine dapat terjadi dan menyebabkan efek samping yang tidak nyaman.
Baca Juga:  Kenapa Kucing Muntah? Penyebab, Perawatan, dan Pencegahan

Apa Efek Samping Lysine?

Seiring dengan penelitian L-lysine yang saling bertentangan, alergi L-lysine dapat menjadi ancaman ketika sistem kekebalan tubuh bereaksi berlebihan, menyebabkan kulit menjadi meradang dan gatal. Akar alergi L-lysine dengan cepat dapat diatasi dan diselesaikan dengan menghilangkan L-lysine dari makanan kucing sama sekali.

Kemungkinan efek samping L-lysine pada kucing:

  • Mual, muntah
  • Menggaruk, gatal, menjilat, menggigit kulit
  • Diare
  • Kejang
  • Gusi pucat

Praktisi kucing asal Texas, Gary D. Norsworthy, DVM, Dipl ABVP, yang ikut mengedit The Feline Patient, 4th Edition, mengatakan, “Beberapa kucing memiliki respons yang meyakinkan terlepas dari apa yang dikatakan sains. Saya tidak merekomendasikannya sebagai pengobatan lini pertama untuk virus herpes kucing, tetapi saya juga tidak melarangnya… Penggunaannya harus berdasarkan respons kucing, baik ilmiah atau tidak.”

Komentar