12 Fakta Hyena, Hewan Karnivora Buas yang Bisa “Tertawa” | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 12 Fakta Hyena, Hewan Karnivora Buas yang Bisa “Tertawa”

12 Fakta Hyena, Hewan Karnivora Buas yang Bisa “Tertawa”

Hyena adalah karnivora paling umum di Afrika. Mereka berkeliaran dari Afrika Utara ke ujung paling selatan benua itu dan hidup terutama di sabana dan gurun yang kering dan semak belukar. Ada empat spesies hyena: coklat, tutul, bergaris, dan aardwolf yang lebih kecil dan kurang dikenal. Sementara hyena tutul adalah spesies terbesar, semua hyena memiliki kepala besar, rahang kuat, dan kaki depan yang panjang.

Jenis Hyena

Hyena paling terkenal karena “tawa” mereka, yang digambarkan dalam berbagai bentuk media. Tapi selain tawa, masih banyak lagi yang perlu diketahui tentang mamalia yang menarik dan sering dicitrakan buruk ini. Dari bagaimana hyena tetap tenang hingga keberanian mereka saat berhadapan dengan singa lapar, berikut adalah daftar fakta menarik tentang hyena.

Fakta Unik Hyena

1. Hyena Terlihat Seperti Anjing Tapi Tidak Berkaitan

Dengan kepala persegi dan tubuh yang kuat, hyena terlihat mirip dengan ras anjing besar. Namun kenyataannya hyena tidak berhubungan dengan anjing. Mereka lebih dekat hubungannya dengan kucing, mongoose, dan musang, tetapi memiliki keluarga mamalia yang unik, Hyaenidae.

2. Hanya Beberapa dari Mereka yang “Tertawa”

Beberapa hyena benar-benar membuat suara yang terdengar seperti cekikikan orang gila. Tapi hanya hyena tutul yang mengeluarkan suara, dan itu tidak ada hubungannya dengan selera humor. Sebaliknya, “tawa” mereka merupakan indikasi kegembiraan yang gugup atau ketundukan pada hyena yang lebih dominan. Hyena tutul juga mengeluarkan berbagai suara, termasuk suara teriakan yang mereka gunakan untuk memanggil anak mereka.

3. Hyena Bergaris Bisa Membesarkan Ukurannya

Hyena Besar

Hyena bergaris biasanya diam, kecuali suara cekikikannya yang bisa naik menjadi lolongan. Saat takut, mereka dapat mengangkat rambut di sepanjang punggung mereka dan memperbesar ukurannya hampir dua kali lipat. Ini diyakini sebagai upaya terakhir untuk menakuti calon pemangsa yang terlalu besar untuk dijatuhkan dan terlalu dekat untuk melarikan diri.

4. Semua Hyena Berasal dari Berbagai Daerah di Afrika

Spesies hyena yang berbeda tinggal di lokasi Afrika yang berbeda. Sementara hyena bergaris lebih menyukai tanah kering dan berbatu di Afrika utara, hyena coklat dan tutul hidup di sub-Sahara Afrika. Aardwolf lebih suka hutan semak yang ditemukan di bagian selatan dan timur Afrika.

5. Hyena Tutul Tidur di Air agar Tetap Dingin

Hyena tutul adalah penghuni sub-Sahara Afrika, salah satu bagian terpanas di dunia. Sementara hewan lain mungkin bersembunyi di sarang agar tetap dingin, hyena tutul tidur di genangan air di lubang berair atau di bawah semak-semak. Mereka juga memiliki pilihan untuk berburu di malam hari, tetapi mereka biasanya mendinginkan diri di malam hari.

6. Mereka Kadang Berhadapan dengan Singa

Singa dan hyena berburu makanan yang sama, jadi tidak mengherankan jika mereka terkadang bersaing untuk mendapatkan makanan yang sama. Ketika itu terjadi, perkelahian bisa pecah. Singa biasanya menang, sering melukai atau membunuh hyena — tetapi hyena dapat meminta bantuan saat terancam. Jika hyena bergabung dengan sekelompok teman, hyena mungkin bisa mengusir singa.

7. Mereka Makan Hampir Apa Saja

Fakta Hyena

Hyena memiliki rahang dan gigi yang kuat yang memungkinkan mereka memakan bangkai (mamalia yang sudah mati) termasuk tulang, tanduk, dan giginya. Mereka kemudian memuntahkan tanduk, rambut, dan kuku. Hyena juga bersedia mengais tanaman, terutama buah-buahan, dari daerah pertanian terdekat, dan mereka tidak akan ragu menyantap katak, kumbang, atau belalang.

8. Hyena Tutul Betina Memiliki Pseudopenis

Sangat sulit untuk membedakan hyena jantan dan betina hanya dengan melihat mereka. Itu karena hyena tutul betina memiliki alat kelamin yang tampilan dan fungsinya hampir sama persis dengan penis jantan. Struktur ini disebut penis-klitoris dan disertai dengan struktur yang disebut pseudoskrotum.

Hyena betina kawin, buang air kecil, dan melahirkan melalui penis-klitorisnya. Cukup banyak hyena betina yang mati selama proses melahirkan dan anaknya yang terjebak di jalan lahir yang sangat panjang bisa mati lemas.

9. Hyena Jantan Dewasa Makan Terakhir

Hyena betina lebih besar, lebih kuat, dan lebih tangguh daripada rekan jantan mereka. Hyena hidup dalam klan besar, dan ketika makanan tersedia, betina dan anaknya makan terlebih dahulu. Setelah anak jantan cukup umur untuk mandiri (pada usia dua atau tiga tahun), mereka akan diusir dari klan mereka dan harus mencari yang baru. Semua tergantung pada betina untuk memutuskan apakah akan menerima pejantan baru ke dalam kelompok mereka atau tidak.

10. Hyena Mungkin Secerdas Monyet

Binatang hyena

Para peneliti yang menyelidiki kecerdasan hyena masih berusaha menemukan batasnya. Hyena hidup dalam masyarakat yang kompleks dan memiliki aturan sosial yang rumit. Mereka mampu menggunakan pengalihan dan penipuan untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan dalam hal makanan dan seks. Mereka bahkan dapat memecahkan teka-teki kompleks (terkadang lebih efisien daripada primata), membuka kotak makan siang, dan mengakali manusia yang mempelajarinya.

11. Keganasan Mereka Dibesar-besarkan di Media

Hyena disebut memakan anak-anak dan menjarah kuburan. Hyena dianggap sebagai penipu jahat dan pengikut budak. Hyena selalu dilekatkan dengan mitos yang tidak menyenangkan. Sementara hyena adalah karnivora dan pemakan bangkai dan mereka diketahui gemar mencuri makanan dari pemangsa lain, kemungkinan mereka menyerang manusia sama besarnya seperti mamalia lain.

12. Aardwolf Tidak Selalu Dianggap Hyena

Aardwolf diklasifikasikan dalam keluarga mereka sendiri, Protelid, tetapi hari ini mereka diakui sebagai anggota keluarga hyena. Mereka terlihat mirip dengan hyena bergaris dengan surai tebal yang membentang dari kepala ke ekor, tetapi ukurannya hanya sekitar seperempat. Tidak seperti sepupu hyena mereka, aardwolf tidak makan apa-apa selain rayap. Faktanya, aardwolf bisa memakan hingga 300.000 rayap per malam.

Komentar