Jenis Rubah yang Ada di Dunia dan Ciri-cirinya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Jenis Rubah yang Ada di Dunia dan Ciri-cirinya

Jenis Rubah yang Ada di Dunia dan Ciri-cirinya

Semua rubah termasuk dalam keluarga Canidae. Rubah berkerabat dekat dengan canid lain, seperti anjing, jackal, dan serigala. Morfologi dan penampilan mereka telah menyesuaikan diri dengan lingkungan penting mereka. Ada sekitar 13 spesies rubah “sejati” di dunia. Jika Anda ingin tahu lebih banyak tentang jenis rubah yang ada, di mana mereka tinggal, dan bagaimana mereka berperilaku, baca terus artikel kami ini untuk menggali informasi lebih lanjut.

Gambar rubah

Karakteristik rubah

Rubah adalah hewan yang cerdas. Morfologi hewan ini membuat mereka menjadi pemburu yang hebat, cepat, dan efektif. Rubah adalah hewan omnivora dan pada saat kelaparan mereka akan memakan bangkai hewan mati lainnya. Mereka dikenal sebagai hewan oportunistik. Mereka berburu mangsa yang lebih besar dari tubuh mereka sendiri, tetapi makanan pilihan mereka adalah hewan pengerat. Rubah adalah nokturnal dan karena itu aktif di malam hari.

Secara fisik, semua jenis rubah mirip dengan anjing, sifat perilakunya yang membedakannya. Misalnya, rubah tidak menggonggong seperti anjing. Rubah adalah hewan soliter tidak seperti anjing dan canid lain yang hidup dalam kawanan. Ancaman terbesar bagi rubah adalah manusia, yang memburu mereka untuk mendapatkan kulit, hiburan, dan kontrol.

Ada berapa jenis spesies rubah?

Berapa spesies rubah yang ada di dunia? Di sepanjang sejarah kita telah menemukan lebih dari 20 jenis rubah yang berbeda, meskipun beberapa di antaranya sudah punah. Dengan demikian, menurut data yang diberikan oleh Daftar Merah Spesies Terancam dari IUCN, saat ini terdapat sekitar 13 spesies rubah, beberapa di antaranya masih belum diketahui. Berikut beberapa di antaranya:

Rubah biasa atau rubah merah (Vulpes vulpes)

Gambar rubah merah

Rubah merah atau rubah biasa adalah yang paling populer dari spesies rubah. Mereka mendapat nama ini karena bulunya yang berwarna oranye kemerahan yang terkadang tampak coklat. Industri bulu adalah alasan mengapa rubah merah dianiaya dan diburu selama bertahun-tahun.

Kita dapat menemukan rubah ini di seluruh belahan bumi utara, di pegunungan, dataran, hutan, pantai, bahkan gurun atau daerah beku. Kita juga dapat menemukan spesimen ini di belahan bumi selatan, tetapi tidak sesering di utara. Pada abad ke-19, mereka diperkenalkan di Australia dan terus berkembang hingga sekarang. Mereka bahkan dianggap sebagai masalah bagi fauna lokal.

Rubah merah adalah hewan soliter yang hanya berkumpul selama musim reproduksi, selama bulan-bulan musim dingin. Pemeliharaan bayi rubah merah dilakukan oleh kedua orang tuanya, jantan tetap bertugas membawakan makanan untuk betina. Di penangkaran rubah ini dapat hidup hingga 15 tahun, tetapi di alam liar mereka hanya hidup selama 2 atau 3 tahun.

Rubah Arktik (Vulpes lagopus)

Rubah Arktik

Rubah Arktik terkenal dengan bulu musim dingin putihnya yang spektakuler dan rapi. Warna buluya berubah menjadi coklat selama bulan-bulan hangat, saat salju mencair dan suhu bumi meningkat. Hewan ini ditemukan di seluruh Kutub Utara, dari Kanada hingga Siberia. Mereka adalah salah satu dari sedikit spesies yang dapat bertahan hidup pada suhu serendah itu. Berkat kulitnya yang tebal dan bulunya yang sangat tebal, tubuh mereka telah dipersiapkan dengan baik dalam menjaga panas tubuh.

Karena lingkungan dingin tempat hewan-hewan ini hidup, tidak banyak hewan lain yang hadir. Oleh karena itu, rubah ini harus memanfaatkan sumber daya yang ada sebaik-baiknya, terpaksa berburu hewan yang hidup di bawah salju tanpa benar-benar dapat melihatnya. Mangsa paling umum mereka adalah lemming, tetapi mereka juga memakan anjing laut dan ikan.

Musim kawin mereka berlangsung hampir sepanjang tahun, kecuali pada bulan Juli dan Agustus. Hewan-hewan ini juga soliter, tetapi sekali pasangan kawin untuk pertama kalinya, mereka akan melakukannya setiap musim sampai salah satu dari keduanya mati. Inilah mengapa hewan-hewan ini dikategorikan sebagai salah satu hewan paling setia di dunia.

Rubah swift (Vulpes velox)

Gambar rubah swift

Rubah swift memiliki kemiripan dengan rubah merah, khususnya dalam hal bulu coklat jingga. Namun bodinya lebih ringan dan ukurannya lebih kecil.

Mereka biasanya ditemukan di seluruh padang rumput Amerika Utara, baik di Amerika Serikat dan Kanada. Mereka adalah hewan gurun dan dataran. Musim kawin mereka meliputi bulan-bulan musim dingin dan sebagian musim semi. Rubah swift betina mempertahankan wilayahnya, sementara jantan hanya mengunjungi wilayah ini selama musim kawin. Setelah keturunannya mandiri, pejantan akan pergi.

Harapan hidup rubah swift di alam liar agak lebih tinggi daripada rubah lainnya, bertahan hingga sekitar 6 tahun.

Rubah fennec (Vulpes zerda)

Rubah fennec

Rubah fennec memiliki wajah yang sangat khas, dengan mata yang sangat kecil dan telinga besar yang berlebihan. Anatomi ini adalah konsekuensi dari lingkungan gurunnya. Telinga mereka yang besar memungkinkan pelepasan panas internal yang lebih besar, membantu tubuh mendingin untuk menjaga suhu tubuh yang optimal. Bulunya berwarna krem ​​atau krem ​​muda, membantunya dalam menyamar dengan baik di lingkungannya.

Kita dapat menemukan hewan ini tersebar di Afrika Utara, yang sebagian besar mendiami gurun Sahara. Mereka juga dapat ditemukan di Suriah, Irak, dan Arab Saudi. Rubah nokturnal ini memakan hewan pengerat, serangga, dan burung. Mereka bisa minum, tapi tidak perlu. Ini karena mereka mendapatkan sebagian besar air yang mereka butuhkan dari mangsanya.

Rubah fennec mengalami reproduksi selama bulan Maret dan April, dan pengasuhan anak dilakukan oleh betina dan jantan.

Rubah abu-abu (Urocyon cinereoargenteus)

Rubah abu abu

Terlepas dari namanya, rubah abu-abu tidak abu-abu. Bulu mereka berganti-ganti antara rambut hitam dan putih yang memberikan tampilan abu-abu. Selain itu, di belakang telinganya kita bisa melihat rona kemerahan. Rubah abu-abu adalah salah satu spesies rubah terbesar.

Mereka tersebar di hampir seluruh Amerika, dari Kanada hingga Venezuela. Salah satu ciri yang paling mencolok, berkat cakarnya yang kuat dan tajam, adalah mereka dapat memanjat pohon. Selain itu, mereka juga bisa berenang. Kedua kualitas ini memberi rubah abu-abu kapasitas besar untuk berburu. Mereka biasanya mengejar mangsanya dari jarak jauh, membawa mereka ke air, di mana lebih mudah untuk membunuhnya.

Musim kawin mereka berlangsung selama bulan-bulan hangat. Setelah dua rubah abu-abu kawin, mereka akan melakukannya seumur hidup.

Rubah kit (Vulpes macrotis)

Rubah kit

Rubah kit terlihat sedikit berbeda dari spesies rubah lainnya. Mereka memiliki tubuh yang sangat kurus dan ramping, bulu berwarna abu-abu kemerahan, dan telinga yang besar. Ini adalah spesies rubah terkecil. Rubah kit dapat ditemukan di daerah padang rumput kering di negara bagian barat daya dan Meksiko. Rubah ini aktif di malam hari dan diurnal, oleh karena itu mereka memiliki pilihan varietas yang lebih banyak untuk mangsanya.

Musim kawin rubah ini adalah bulan Oktober dan November. Betina akan merawat dan memberi makan anakan, sedangkan jantan bertugas menyediakan makanan.

Tags:

Komentar