10 Contoh Jenis Hewan yang Hidup di Pohon, Ciri-ciri dan Gambarnya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10 Contoh Jenis Hewan yang Hidup di Pohon, Ciri-ciri dan Gambarnya

10 Contoh Jenis Hewan yang Hidup di Pohon, Ciri-ciri dan Gambarnya

Hewan dan serangga tersebar di seluruh dunia pada habitat yang sangat berbeda. Namun 80% spesies tumbuhan dan hewan dunia hidup di hutan dan rimba, lingkungan yang ditandai dengan kepadatan pohon yang tinggi. Faktanya, ada banyak spesies yang menghabiskan sebagian besar waktunya di pohon dan jarang bersentuhan dengan tanah karena pohon menyediakan tempat berteduh, makanan, dan tempat untuk berkembang biak.

Pada artikel ini, kami akan memperkenalkan beberapa contoh hewan yang hidup di pepohonan dan menjelaskan ciri-ciri utamanya.

Hewan yang Hidup di Pohon (Arboreal)

1. Koala

Koala

Koala, atau secara tidak tepat disebut beruang koala (Phascolarctos cinereus), adalah hewan berkantung herbivora asli Australia. Ini adalah satu-satunya anggota keluarga Phascolarctidae yang masih hidup dan kerabat terdekatnya yang masih hidup adalah wombat.

Koala biasanya hidup di hutan eukaliptus terbuka, yang daunnya merupakan makanan utama mereka. Hal ini dikarenakan makanan kayu putih ini memiliki kandungan gizi dan kalori yang terbatas.

Selain itu, kayu putih bersifat racun, sehingga sistem pencernaan koala harus bekerja keras untuk mencernanya, memecah racun, dan mengekstrak nutrisi yang terbatas. Untuk alasan ini, koala sebagian besar tidak banyak bergerak dan dikenal bisa tidur hingga 20 jam sehari.

Koala paling nyaman berada di puncak pohon dan hanya turun ke tanah untuk berganti pohon atau pindah ke daerah lain.

2. Kanguru pohon

Kanguru Pohon

Kanguru pohon adalah hewan berkantung (marsupial) lainnya dari genus Dendrolagus yang berasal dari hutan hujan tropis Papua Nugini dan Queensland timur laut jauh serta beberapa pulau di wilayah itu. Tergantung pada spesiesnya, beratnya rata-rata antara 5 sampai 15 kg.

Karena sebagian besar gaya hidup mereka terdiri atas memanjat dan melompat di antara pepohonan, mereka telah mengembangkan beberapa adaptasi fisik, seperti kaki belakang yang lebar, kaki depan dengan cakar melengkung, dan ekor yang panjang.

Mereka juga telah mengembangkan cara bergerak yang efektif. Kanguru pohon memang lambat dan kikuk di tanah, namun di pepohonan mereka berani dan gesit. Mereka memanjat dengan melilitkan kaki depannya di sekitar batang pohon, dan sambil menggeser kaki depannya, mereka melompat ke atas pohon dengan kaki belakangnya yang kuat.

Kanguru pohon adalah pelompat yang ahli; lompatan sejauh 9 meter dari satu pohon ke pohon lain telah tercatat, dan mereka memiliki kemampuan luar biasa untuk melompat 18 meter tanpa cedera. Musuh alami mereka adalah adalah ular piton amethyst, yang juga hidup dan memanjat di puncak pohon.

3. Orangutan

Orangutan

Orangutan adalah kera besar asli hutan hujan Indonesia dan Malaysia. Saat ini, tiga spesies orangutan diketahui, yang dikelompokkan dalam genus Pongo.

Orangutan adalah kera besar yang paling arboreal dan menghabiskan sebagian besar waktunya di pepohonan. Mereka memiliki lengan yang relatif panjang dan kaki yang pendek, dan tubuh mereka ditutupi dengan rambut coklat kemerahan. Biasanya, betina memiliki berat sekitar 35 kg, sedangkan jantan dapat mencapai hingga 75 kg.

Di antara kera besar, orangutan lebih suka tinggal di pohon, tempat mereka makan terutama buah-buahan, selain juga serangga, telur, madu, dan tanaman. Orangutan adalah salah satu primata paling cerdas. Mereka menggunakan berbagai alat canggih dan membangun sarang tidur yang rumit dari dahan dan dedaunan setiap malam.

Ketiga spesies orangutan ini dianggap sangat terancam punah. Aktivitas manusia telah menyebabkan penurunan populasi dan wilayah habitat yang parah. Ancaman terhadap populasi orangutan liar meliputi perburuan liar, perusakan habitat dan penggundulan hutan, dan perdagangan hewan peliharaan ilegal.

4. Katak Terbang

Katak Terbang

Katak terbang adalah katak yang memiliki kemampuan meluncur, yaitu dapat turun dari pohon dengan sudut kurang dari 45°. Ada beberapa katak yang bisa turun dengan sudut lebih besar dari 45°. Namun ini tidak dianggap katak terbang dan kemampuan ini disebut terjun payung.

Spesies ini dapat mencapai kemampuan aerodinamis yang luar biasa ini berkat beberapa adaptasi fisik. Ini meliputi tangan dan kaki yang membesar, kaki berselaput penuh di antara semua jari tangan dan kaki, lipatan kulit lateral pada lengan dan kaki, dan bobot per panjang kaki yang lebih rendah dibandingkan dengan katak lainnya. Perkembangan paralel ini diduga sebagai adaptasi terhadap kehidupan mereka di pepohonan, tinggi di atas tanah.

Katak sangat beragam dan tersebar luas, dari daerah tropis hingga subarktik.

5. Bajing Terbang

Bajing terbang

Bajing terbang (secara ilmiah disebut Pteromyini atau Petauristini) adalah suku yang terdiri atas 50 spesies bajing dalam famili Sciuridae.

Terlepas dari namanya, mereka tidak bisa terbang, setidaknya tidak seperti burung. Namun mereka mampu meluncur dari satu pohon ke pohon lain menggunakan patagium, selaput kulit berbulu seperti parasut. Mereka juga dapat mengarahkan dan mengontrol jalur meluncur mereka dengan anggota badan dan ekornya.

Secara anatomis, hewan ini sangat mirip dengan bajing lain, dengan sejumlah adaptasi agar sesuai dengan cara hidup mereka. Mereka tidak hanya memiliki patagium, tetapi anggota badan mereka juga lebih panjang, sementara tulang tangan dan kaki serta vertebra distal mereka lebih pendek.

Tapi bajing terbang bukan satu-satunya bajing arboreal. Secara umum, bajing menghabiskan banyak waktunya untuk memanjat pohon. Beberapa bajing bahkan hidup di dalam pohon, menggunakan rongganya untuk membangun liangnya.

6. Kungkang (Sloth)

Kungkang

Kungkang dua jari Hoffmann (Choloepus hoffmanni), juga dikenal sebagai kungkang dua jari Utara, adalah spesies kungkang dari Amerika Tengah dan Selatan. Kungkang dua jari hidup di puncak pohon di hutan hujan tropis. Beratnya maksimum sekitar 8 kg dan hidup hampir secara eksklusif hidup di pohon. Hewan ini makan, kawin, dan tidur di dahan pohon. Sebagian besar kegiatan bahkan berlangsung tergantung terbalik.

Mereka hanya turun sekitar lima hari sekali untuk buang air besar di tanah. Makhluk-makhluk ini juga turun ke tanah ketika mereka mencari pohon baru untuk ditinggali atau untuk mencari sumber makanan baru. Mereka bergerak sangat lambat di antara cabang-cabang pohon, biasanya berjalan tidak lebih dari 30 meter per hari.

7. Binturong

Binturong

Binturong adalah spesies vivipar yang hidup di berbagai hutan tinggi di Asia. Mamalia ini adalah yang terbesar dari kelompoknya, dengan berat rata-rata 15 kg.

Binturong panjang dan berat dengan kaki yang pendek dan kuat. Mereka jarang melompat, tetapi mampu memanjat dengan terampil. Dan meskipun lambat, mereka bisa bergerak dengan mudah dan percaya diri di sepanjang puncak cabang pohon atau bergelantung terbalik di bawahnya.

Mereka mengandalkan ekor prehensile (ekor yang dapat memegang), yang hampir sepanjang tubuh mereka. Karena binturong tidak terlalu gesit, mereka harus turun ke tanah relatif sering ketika bergerak di antara pepohonan.

Binturong adalah omnivora, memakan mamalia kecil, burung, ikan, cacing tanah, serangga, dan buah-buahan. Karena kurangnya karakteristik mamalia pemangsa, sebagian besar makanan binturong terdiri atas materi tanaman. Binturong merupakan penyebar biji yang penting, terutama buah ara pencekik, karena dapat menggores kulit luar bijinya yang keras.

Binturong diklasifikasikan sebagai hewan terancam punah dalam Daftar Merah IUCN karena populasinya diperkirakan telah menurun lebih dari 30% sejak pertengahan 1980-an.

8. Owa

Owa

Owa atau gibbon termasuk dalam kelompok primata yang mencakup empat genera dan 20 spesies serta beberapa subspesies. Mereka juga disebut kera kecil. Owa berbeda dengan kera besar (simpanse, bonobo, gorila, orangutan, dan manusia) dalam hal mereka lebih kecil, memiliki dimorfisme seksual yang rendah, dan tidak membangun sarang.

Kera kecil ini mendiami hutan tropis dan subtropis di Asia, termasuk negara-negara seperti Cina, India, Bangladesh, dan Indonesia (Pulau Sumatera).

Mereka bergerak menggunakan metode penggerak yang dikenal sebagai brachiation, yang memerlukan ayunan di antara cabang-cabang pohon. Mereka sangat gesit dan dapat bergerak cepat melalui vegetasi. Bahkan, mereka bisa bergerak dengan kecepatan hingga 55 km/jam.

Owa juga dapat membuat lompatan hingga 8 mwtwr dan berjalan secara bipedal dengan tangan terangkat untuk menjaga keseimbangan. Mereka adalah yang tercepat dari semua mamalia yang hidup di pohon dan tidak terbang.

9. Boa Pohon Amazon

Boa pohon Amazon

Corallus hortulana adalah spesies boa tidak berbisa yang ditemukan di Amerika Selatan. Meskipun dapat hidup di sabana dan hutan kering, mereka lebih menyukai hutan hujan Amazon, terutama di daerah lembab di negara-negara seperti Kolombia dan Venezuela serta di pulau-pulau seperti Trinidad dan Tobago. Ular dewasa tumbuh dengan panjang rata-rata 2 meter. Spesies ini memiliki banyak variasi warna dan pola.

Ular boa pohon Amazon dapat ditemukan di tanah atau di sungai, tetapi habitat utamanya adalah 1 atau 2 meter di atas pohon atau jenis vegetasi lainnya. Makanan utamanya adalah mamalia (termasuk hewan pengerat dan kelelawar) dan burung. Contoh lain dari ular pohon yang memiliki kebiasaan yang sama dengan spesies di atas adalah ular boa zamrud (Collarus caninus).

Ular adalah hewan yang menarik. Warnanya yang mencolok, cara bergeraknya yang aneh, dan nafsu makannya yang tak terpuaskan dapat membuat siapa pun terkesan. Sejak zaman kuno, reptil ini telah menjadi bagian dari budaya banyak masyarakat dan merupakan salah satu hewan paling terkenal yang dipelajari oleh sains.

10. Semut Allomerus decemarticulatus

Semut Allomerus decemarticulatus

Semut ini, asli daerah tropis Amerika Selatan, hidup di kantong daun spesies tanaman inang yang disebut Hirtella physophora. Makanan mereka sebagian besar terdiri atas serangga besar yang memangsa tanaman, tetapi mereka juga memakan nektar tanaman.

Semut Allomerus decemarticulatus mampu menangkap mangsanya, yang jauh lebih besar dari dirinya sendiri, dengan membangun platform yang berfungsi sebagai perangkap bagi mangsa yang lengah. Semut ini cenderung bersembunyi di dalam perangkap dan menyerang ketika ada serangga hinggap di perangkap tersebut.

Di sisi lain, tanaman juga mendapat manfaat dari semut ini karena mereka melindungi tanaman dengan keras terhadap hewan apa pun atau bahkan tanaman lain yang mungkin membahayakannya.

Singkatnya, kita dapat mengatakan bahwa planet kita penuh dengan organisme dan hewan luar biasa yang dapat hidup di semua jenis lingkungan. Dan tugas penting kita adalah melestarikan mereka agar tidak sampai punah.

Komentar