Contoh Hewan-hewan Bercangkang yang Ada di Dunia | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Contoh Hewan-hewan Bercangkang yang Ada di Dunia

Contoh Hewan-hewan Bercangkang yang Ada di Dunia

Cangkang adalah struktur luar yang menjalankan berbagai fungsi perlindungan bagi hewan. Untuk invertebrata seperti siput, cangkang bertindak sebagai kerangka luar, tempat organ dan otot internal. Untuk hewan penghuni darat seperti armadillo, cangkang mempermudah navigasi melalui lingkungan yang keras. Dan untuk makhluk bertubuh lunak seperti kelomang (ketam, kepiting pertapa), cangkang adalah perlengkapan yang diperlukan untuk bertahan hidup.

Perisai eksternal ini hadir dalam berbagai bentuk, dari cangkang spiral siput hingga pelat bersisik armadillo.

Penyu & Kura-kura

Penyu dan kura

Penyu dan kura-kura adalah makhluk bercangkang yang khas. Cangkang mereka bukan hanya berfungsi sebagai penutup luar, tetapi juga merupakan bagian dari kerangka mereka, yang terbentuk dari perpaduan banyak tulang. Cangkang melekat pada tulang belakang dan tulang rusuk, menjadikannya struktur permanen. Pelat keratin yang disebut scute menutupi permukaan.

Struktur tubuh kura

Cangkang memiliki tiga bagian utama: karapas, plastron, dan jembatan. Karapas adalah yang menutupi bagian punggung, bagian yang biasa kita lihat. Plastron adalah bagian yang menutupi bagian bawah tubuh. Jembatan, yang terletak di sisi kura-kura atau penyu, menghubungkan karapas dan plastron bersama-sama.

Meskipun komposisinya mirip, cangkang penyu dan kura-kura tidak identik. Penyu umumnya memiliki cangkang datar dan ringan yang cocok untuk navigasi bawah air dengan cepat. Kura-kura, di sisi lain, biasanya memiliki cangkang yang lebih berat dan lebih berbentuk kubah.

Beberapa penyu dapat menarik kembali kepala, ekor, dan kakinya ke dalam cangkangnya. Ini dikenal sebagai “penyu berleher tersembunyi.” Sebagian besar memiliki engsel yang memungkinkan karapas dan plastron untuk menutup setelah penyu masuk. Yang lain, yang disebut “penyu berleher samping,” tidak dapat masuk sepenuhnya, tetapi dapat menyelipkan kepala mereka ke samping ke dalam cangkang.

Fungsi cangkang kura-kura jelas: sebagai perlindungan dari pemangsa. Namun ini tidak selalu menjadi fungsi utamanya. Kura-kura paling awal membentuk cangkangnya yang lebar dan berusuk, terutama untuk mempermudah penggalian di bawah tanah. Mereka melakukan ini karena lingkungan Afrika Selatan tempat mereka tinggal saat itu terlalu tandus dan kering untuk bertahan hidup.

Cangkang penyu dan kura-kura modern berperan dalam pertahanan diri, pengaturan suhu tubuh, dan penyimpanan mineral penting.

Moluska

Moluska

Moluska adalah invertebrata bertubuh lunak yang biasanya berada di laut. Banyak spesies moluska yang bercangkang, meliputi siput, kerang, tiram, chiton, dan nautilus. Lebih dari 50.000 varietas cangkang moluska ada di dunia.

Baca Juga:  Seberapa Cerdas dan Emosional Babi? Berikut Penjelasan Lengkapnya

Mantel -dinding luar tubuh moluska- bertanggung jawab atas perkembangan, pemeliharaan, dan perbaikan cangkang. Ini mengeluarkan jaringan kalsium karbonat dan protein yang akhirnya mengeras menjadi penutup pelindung. Pembentukan cangkang biasanya terjadi selama tahap larva, dan mantel terus mengeluarkan kalsium karbonat saat ukuran moluska tumbuh selama masa hidupnya.

Siput adalah univalvia, artinya mereka memiliki cangkang satu bagian. Sifat ini dimiliki oleh penyu dan kura-kura. Kebanyakan cangkang siput berbentuk spiral, tetapi beberapa varietas, seperti keong, memiliki karapas berbentuk kerucut.

Selama kehamilan, siput membentuk protoconch -komponen paling awal dari cangkangnya. Saat siput tumbuh, cangkang mengembang dan melingkar di sekitar protoconch, membuat siput berada di tengah lingkaran cangkang.

Siput dapat menarik kembali tubuhnya sepenuhnya ke dalam cangkangnya untuk melindungi diri dari pemangsa dan, dalam kasus gastropoda darat, untuk bertahan dari panas yang ekstrem. Beberapa siput gurun memiliki cangkang berwarna putih yang memantulkan sinar matahari dan mengeluarkan lapisan lendir untuk mencegah dehidrasi.

Abalon, sejenis siput laut, memiliki salah satu cangkang terberat dari moluska lainnya. Kristal kalsium karbonat yang membentuk cangkang mereka terikat bersama dengan perekat polimer yang keras dan elastis, memberikan perlindungan optimal.

Selain siput, bivalvia dan chiton adalah dua moluska bercangkang umum lainnya. Kerang, tiram, remis, dan scallop semuanya adalah bivalvia -moluska dengan cangkang dua bagian. Bagian cangkang disatukan oleh ligamen elastis, dan dua otot adduktor memungkinkan cangkang untuk membuka atau menutup sesuai kebutuhan.

Chiton adalah moluska laut dengan cangkang yang terbagi menjadi delapan lempeng. Tidak seperti siput, mereka tidak dapat sepenuhnya menarik diri ke dalam cangkangnya. Sebaliknya, struktur cangkangnya yang berbentuk katup memungkinkan mereka untuk meringkuk menjadi bola, tidak seperti mekanisme pertahanan armadillo berpita tiga.

Selain itu, chiton dapat mengeraskan pelat mereka untuk menempel ke permukaan, mencegah predator dan arus kuat untuk menangkap mereka.

Kelomang (Kepiting Pertapa)

Kelomang

Kebanyakan krustasea memiliki eksoskeleton yang keras dan terkalsifikasi, tetapi bukan cangkang yang sebenarnya. Kepiting pertapa alias kelomang adalah pengecualian.

Kelomang tidak dapat mengembangkan cangkangnya sendiri; sebaliknya, mereka mencari dan menggunakan cangkang moluska lain yang ditinggalkan. Mengapa? Kelomang memiliki perut yang lebih lembut dan lebih panjang daripada krustasea lainnya, sehingga mereka membutuhkan perlindungan lebih.

Baca Juga:  10 Trah Kuda Lucu yang Perlu Anda Lihat

Kerangka luar yang lembut dan melengkung dari kelomang memungkinkannya untuk dengan aman memasukkan tubuhnya ke dalam cangkang spiral. Pelengkap di ujung perut yang disebut uropoda membantu menahan kelomang dengan aman di dalam cangkang.

Saat masuk ke dalam cangkangnya, kelomang dapat menggunakan satu capit untuk memblokir bukaan cangkang dan dengan demikian mencegah pemangsa menariknya keluar dengan mudah.

Armadillo

Armadillo

Nama “armadillo” diterjemahkan menjadi “si kecil bercangkang” dalam bahasa Spanyol, deskripsi yang tepat untuk makhluk unik ini. Mereka adalah satu-satunya mamalia bercangkang, dan susunan mereka berbeda dengan penyu dan moluska.

Armadillo memiliki cangkang seperti baju zirah yang menutupi sebagian besar tubuhnya. Lapisan atas cangkang terdiri atas pelat keratin, atau scute, yang terpasang di dalam kulit. Dasaran cangkangnya dibentuk oleh tulang padat yang memfosil yang disebut osteoderm. Armadillo dilahirkan dengan cangkang keratin lunak, mirip dengan kuku manusia. Cangkangnya tumbuh dan mengeras seiring waktu, mengeras menjadi karapas padat saat dewasa.

Meskipun cangkang melindungi sebagian besar tubuh, bagian bawah tubuh tetap terbuka. Hanya satu spesies, armadillo berpita tiga, yang mampu menggulung dirinya menjadi bola dan menjaga area yang rentan ini. Yang lain harus melarikan diri atau menggali ke tempat yang aman ketika terancam oleh pemangsa.

Diyakini bahwa cangkang armadillo awalnya berevolusi sebagai respons terhadap gaya hidup bawah tanah mereka. Mereka menghabiskan sebagian besar waktu mereka menggali dan mengais-ngais di bawah tanah, dan cangkang mereka berfungsi sebagai pelindung terhadap abrasi.

Armadillo memiliki sedikit predator alami, tetapi cangkangnya adalah mekanisme pertahanan diri yang berguna bagi mereka yang mengejarnya -termasuk manusia. Pada tahun 2017, seorang pria yang mencoba membunuh armadillo dengan pistol dilarikan ke rumah sakit ketika peluru memantul dari cangkang makhluk itu dan malah mengenainya. Insiden serupa terjadi pada tahun 2015 ketika sebuah peluru dari pistol memantul dari punggung armadillo dan mengenai seorang wanita di dekatnya.

Komentar