10 Fakta Menarik Tentang Kalajengking yang Perlu Anda Tahu | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 10 Fakta Menarik Tentang Kalajengking yang Perlu Anda Tahu

10 Fakta Menarik Tentang Kalajengking yang Perlu Anda Tahu

Masuk akal untuk takut pada kalajengking. Ciri-ciri mereka yang paling khas adalah pedipalp seperti penjepit dan ekor yang menyengat, yang dapat diayunkan oleh beberapa spesies ke target dengan kecepatan 130 cm per detik. Itu tidak berarti kita harus membenci mereka. Mempelajari lebih banyak tentang kalajengking menunjukkan bahwa mereka secara umum tidak berbahaya daripada kelihatannya, dan ini juga dapat membantu kita menghargai mereka sebagai anggota ekosistem kita yang menarik dan penting.

Mari kita baca fakta-fakta menarik tentang kalajengking berikut.

Gambar kalajengking

1. Kalajengking Sudah Ada Jauh Sebelum Dinosaurus Pertama

Kalajengking mungkin merupakan hewan darat tertua yang masih hidup sampai sekarang. Catatan fosil menunjukkan kalajengking purba adalah salah satu hewan laut pertama yang menjelajah ke daratan kering, yang muncul sekitar 420 juta tahun lalu selama Periode Silur. Sebagai perbandingan, dinosaurus paling awal berevolusi sekitar 240 juta tahun yang lalu. Dan manusia modern baru berumur sekitar 200.000 tahun, yang berarti kita kira-kira 2.100 kali lebih muda dari kalajengking.

2. Mereka Bukan Serangga

Kalajengking adalah arakhnida, seperti laba-laba, tungau, dan kutu. Sebagai arakhnida, mereka adalah bagian dari kelompok arthropoda yang lebih luas yang disebut chelicerate, yang juga termasuk kepiting tapal kuda dan laba-laba laut. Fakta pentingnya, chelicerate bukanlah serangga. Serangga adalah jenis arthropoda yang berbeda.

Chelicerate dan serangga dapat dibedakan lewat beberapa cara, seperti jumlah kakinya: serangga dewasa memiliki enam kaki, sedangkan arakhnida dan chelicerata lainnya memiliki delapan kaki ditambah dua pasang lagi appendage yang disebut chelicerae dan pedipalp. Chelicerae sering berbentuk mulut, sedangkan pada kalajengking pedipalp telah berevolusi menjadi penjepit.

Sekitar 450 juta tahun yang lalu, beberapa kalajengking laut mungkin berukuran lebih dari 1 meter. Saat ini, spesies kalajengking terbesar yang masih ada sering dikatakan sebagai kalajengking hutan raksasa Asia, yang tumbuh hingga 23 cm panjangnya dan beratnya dapat mencapai 56 gram.

3. Mereka Menari Sebelum Kawin

Kalajengking melakukan ritual kawin yang menyerupai tarian, terkadang dikenal sebagai promenade à deux (bahasa Prancis yang berarti “berjalan untuk dua orang”). Detailnya bervariasi menurut spesies, tetapi jika betina menunjukkan minat pada jantan, mereka biasanya mulai dengan berhadapan dan berpegangan pada pedipalp satu sama lain, kemudian berputar maju mundur bersama dengan ekor mereka (secara teknis metasoma) terangkat di atas punggung mereka. Mereka terkadang saling menubrukkan metasoma tanpa menyengat dalam perilaku yang disebut “clubbing.”

Tarian ini bisa berlangsung dari beberapa menit sampai beberapa jam. Pada akhir tarian, jantan meletakkan spermatofornya di tanah untuk betina, lalu pergi.

4. Mereka Melahirkan Anak

Tidak seperti kebanyakan arakhnida (dan kebanyakan invertebrata pada umumnya), kalajengking bersifat vivipar. Itu berarti mereka melahirkan anak-anak alih-alih bertelur di luar. Bayi-bayi tersebut bisa lahir dua sampai 18 bulan setelah kawin, tergantung pada spesiesnya, dan penampilannya terlihat seperti kalajengking dewasa hanya saja jauh lebih kecil dengan tubuh putih yang lembut. Mereka dengan cepat naik ke punggung ibu mereka, yang dikenal akan melindungi mereka sampai saatnya bagi mereka untuk mandiri.

5. Beberapa Bayi Kalajengking Tinggal Bersama Ibunya Selama 2 Tahun

Gambar bayi kalajengking

Pada banyak spesies kalajengking, bayi menyerap kantung kuning telur yang bernutrisi saat berada di punggung induknya, kemudian pergi beberapa hari kemudian setelah berganti kulit untuk pertama kalinya. Namun dalam beberapa kasus, induknya membunuh mangsa untuk diberikan kepada bayinya, yang mungkin akan tetap dalam perawatannya selama dua tahun.

6. Mereka Bercahaya Dalam Sinar UV

Kalajengking dewasa memiliki bahan kimia fluoresen di lapisan hialinnya, bagian dari kutikula di eksoskeletonnya, yang menyebabkannya bercahaya di bawah sinar ultraviolet. Para ilmuwan tidak sepenuhnya tahu apa manfaatnya untuk kalajengking, tetapi secara teori ini membantu melindungi kalajengking dari sinar matahari, membantu mereka menemukan satu sama lain, atau membantu mereka berburu.

Namun bagi manusia, keunikan ini membuatnya lebih mudah untuk menemukan kalajengking yang sulit ditangkap. Ini adalah keuntungan besar bagi para peneliti yang mencoba mempelajarinya, misalnya, juga bagi hiker dan camper yang mencoba menghindarinya. Dan lapisan hialinnya sangat tahan lama; fosil kalajengking sering kali masih bersinar di bawah sinar UV bahkan setelah jutaan tahun lamanya.

7. Beberapa Kalajengking Bisa Bertahan Tanpa Makanan

Kalajengking terutama memangsa serangga dan laba-laba, tetapi beberapa spesies yang lebih besar mungkin juga memakan kadal atau tikus kecil. Beberapa adalah predator penyergap, beberapa aktif berburu mangsa, dan beberapa bahkan memasang perangkap jebakan. Bagaimanapun kalajengking mendapatkan makanannya, mereka hanya bisa memakannya dalam bentuk cair, jadi mereka menggunakan enzim untuk mencerna mangsanya secara eksternal, lalu menghisapnya ke dalam mulut kecil mereka.

Berkat tingkat metabolisme yang rendah, banyak kalajengking dapat bertahan lama di antara waktu makan. Mereka sering makan setiap beberapa minggu, tetapi dalam beberapa kasus, mereka diketahui tidak makan selama enam hingga 12 bulan.

8. Racunnya Bisa Mencakup Lusinan Toksin Berbeda

Semua kalajengking memiliki racun, tetapi racun itu beragam dan kompleks. Dari 1.500 spesies yang diketahui, hanya sekitar 25 yang dianggap mampu membunuh manusia. Namun 2% spesies tersebut dapat menjadi ancaman serius bagi kehidupan manusia di beberapa bagian dunia, terutama di mana perawatan medis sulit diakses. Kalajengking deathstalker di Afrika Utara dan Timur Tengah sering disebut sebagai salah satu spesies kalajengking paling mematikan di dunia, bersama dengan kalajengking merah India dan kalajengking ekor gemuk Arab.

Kalajengking tunggal dapat menghasilkan racun dengan lusinan toksin individu, termasuk neurotoksin, kardiotoksin, nefrotoksin, dan toksin hemolitik, serta berbagai macam bahan kimia lain seperti histamin, serotonin, dan triptofan. Beberapa racun lebih efektif pada jenis hewan tertentu, seperti serangga atau vertebrata. Kalajengking menggunakan racunnya untuk menaklukkan mangsa dan melindungi diri dari predator, mulai dari lipan hingga burung, kadal, dan mamalia kecil.

9. Mereka Dapat Menghemat Racunnya

Kalajengking dapat mengontrol kapan dan berapa banyak racun yang akan dilepaskan dengan sengatannya. Mengingat energi besar yang dibutuhkan dari tubuh mereka untuk menghasilkan racun yang sedemikian kompleks, mereka cenderung konservatif dengannya. Mereka akan sering membunuh mangsa dengan capitnya jika memungkinkan dan menggunakan racun hanya jika diperlukan.

10. Racun Mereka Dapat Membunuh atau Menyelamatkan Nyawa

Terlepas dari potensi bahaya racun kalajengking, penelitian juga mengungkapkan banyak senyawa bermanfaat yang bersembunyi di sana. Bahan kimia dalam racun kalajengking telah terbukti menjadi sumber untuk biomimikri medis dan banyak lagi manfaat lain yang menunggu untuk ditemukan.

Racun deathstalker mencakup klorotoksin, misalnya, yang telah mengilhami metode baru untuk mendiagnosis dan mengobati kanker tertentu. Racun dari kalajengking lesser Asian memiliki peptida antimikroba yang mungkin efektif melawan banyak bakteri dan jamur serta parasit malaria, bersama dengan sifat anti-inflamasi yang dapat menjadikannya pengobatan yang efektif untuk radang sendi. Senyawa racun kalajengking lainnya juga menjanjikan sebagai imunosupresan untuk pengobatan gangguan autoimun.

Komentar