7 Jenis Hewan yang Melakukan Metamorfosis (Sempurna dan Tidak Sempurna) | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 7 Jenis Hewan yang Melakukan Metamorfosis (Sempurna dan Tidak Sempurna)

7 Jenis Hewan yang Melakukan Metamorfosis (Sempurna dan Tidak Sempurna)

Banyak anggota kerajaan hewan mengalami perubahan saat mereka tumbuh dewasa. Proses ini, yang dikenal sebagai metamorfosis, bisa sempurna atau tidak sempurna dan sangat berbeda dari satu keluarga ke keluarga lainnya. “Metamorfosis” berasal dari bahasa Yunani, dan dalam istilah sederhana, berarti berubah bentuk. Meski serangga sering muncul dalam pikiran ketika membahas perubahan ini, mereka bukan satu-satunya hewan yang mengalami metamorfosis.

Metamorfosis hewan

Dua jenis metamorfosis terjadi, yaitu metamorfosis sempurna dan metamorfosis tidak sempurna. Selama metamorfosis sempurna, hewan mengalami perubahan bentuk yang ekstrim. Empat tahap tersebut adalah telur, larva, pupa, dan dewasa.

Selama metamorfosis tidak sempurna, hewan sering terlihat seperti versi yang lebih kecil dari versi dewasanya. Tiga tahap metamorfosis tidak sempurna adalah telur, nimfa atau larva, dan dewasa.

Hewan yang mengalami metamorfosis

1. Ngengat dan Kupu-kupu

Metamorfosis kupu

Ordo: Lepidoptera

Mungkin mereka adalah hewan yang pertama kali terlintas di pikiran ketika mendengar kata metamorfosis. Ngengat dan kupu-kupu mengalami metamorfosis sempurna. Ngengat dan kupu-kupu terlihat sangat berbeda saat menetas daripada saat mereka dewasa.

Setelah menetas, ngengat dan kupu-kupu adalah ulat, bentuk larva mereka. Ulat adalah makhluk memanjang yang lebih mirip cacing daripada bentuk dewasa mereka.

Ulat makan beberapa kali beratnya sendiri setiap hari, tumbuh melalui berbagai instar sebelum waktunya menjadi kepompong. Selama tahap kepompong mereka, kupu-kupu dan ngengat masing-masing membuat kepompong. Di dalam kapsul kepompong mereka, mereka mengalami perubahan luar biasa yang benar-benar menghancurkan, kemudian menciptakan kembali, bentuk tubuh mereka.

2. Katak dan Kodok

Metamorfosis katak

Ordo: Anura

Kebanyakan katak dan kodok mengalami metamorfosis tidak sempurna dengan hanya tiga tahap. Perairan diperlukan oleh sebagian besar amfibi ini untuk bertelur. Meskipun ini adalah aturan umum, beberapa kodok melahirkan anak hidup, sementara spesies lain menetas menjadi versi mini dari kodok dewasa di lahan kering.

Bagi sebagian besar spesies, begitu telur menetas, kecebong kecil seperti ikan muncul, menjalani kehidupan akuatik sepenuhnya saat mereka tumbuh lebih kuat menuju dewasa. Kecebong tidak menyerupai bentuk dewasa mereka; sebaliknya, mereka memiliki ekor yang panjang, tidak memiliki kaki yang terlihat, dan berenang di air.

Baca Juga:  Jenis-jenis Serangga Terbesar di Dunia Beserta Gambarnya

Saat mereka tumbuh, ekor mereka menyusut ketika tubuh mereka tumbuh, dan kaki mereka mulai berkembang. Beberapa spesies lebih suka tinggal dekat dengan perairan yang besar dan sangat akuatik. Spesies lain, termasuk sebagian besar kodok, meninggalkan air untuk menjalani kehidupan terestrial murni.

3. Capung

Metamorfosis capung

Ordo: Odonata

Capung mengalami metamorfosis tidak sempurna, mirip dengan katak amfibi. Seperti katak, capung memulai hidupnya sebagai makhluk air yang eksklusif, terlihat sangat berbeda dengan bentuk dewasanya. Nimfa capung adalah predator, perilaku predatori mereka terhadap hewan air yang lebih kecil sering dipelajari.

Saat nimfa bermetamorfosis sempurna, mereka muncul dari air dan berganti kulit, merontokkan kulitnya dan memperlihatkan tubuh dewasa mereka yang jauh lebih besar di dekat air.

4. Kumbang

Kumbang

Ordo: Coleoptera

Coleoptera adalah yang terbesar dari semua ordo serangga di kerajaan hewan. Lebih dari 250.000 spesies kumbang dijelaskan dalam sains. Dengan jumlah spesies yang begitu banyak, tidak heran kumbang sangat bervariasi dalam ukuran, bentuk, warna, dan habitat.

Kumbang mengalami metamorfosis sempurna, menetas menjadi larva belatung sebelum tumbuh menjadi bentuk dewasa. Untuk beberapa spesies, belatung lebih penting bagi manusia -baik secara positif maupun negatif.

Banyak belatung adalah hama rumput dan lansekap, sementara yang lain adalah pakan umum untuk hewan peliharaan eksotis. Beberapa kumbang menguntungkan secara ekologis karena mereka memangsa spesies hama, sementara yang lain dianggap sebagai hama itu sendiri.

5. Mantid

Metamorfosis Mantid

Ordo: Mantodea

Mantid adalah sekelompok besar serangga pemangsa yang mengalami metamorfosis tidak sempurna. Serangga yang mudah dikenali ini memiliki tubuh panjang, mata besar, dan kaki depan khusus untuk menangkap mangsa. Nama umum kolektif untuk serangga yang mengesankan ini adalah belalang sembah karena cara mereka mengangkat kaki depan mereka.

Mantid meletakkan kantung telur, yang disebut oothecae, sebagai lawan dari telur individu. Beberapa lusin hingga ratusan mantid yang belum dewasa muncul dari kantung, tampak seperti versi mini dari belalang sembah dewasa.

Sangat predatori, mantid yang baru menetas akan saling mengkanibal dan memakan makhluk lain yang cukup kecil. Serangga ini adalah teman berkebun yang berharga karena perilaku predatori mereka. Namun yang mengejutkan banyak tukang kebun adalah mantid akan menangkap dan memakan apa pun yang cukup kecil, termasuk burung, amfibi, dan mamalia kecil.

Baca Juga:  Apa Kesamaan Antara Ikan dan Reptil?

6. Lobster

Metamorfosis Lobster

Keluarga: Nephropidae

Lobster mungkin tidak terlintas di benak Anda saat memikirkan hewan yang mengalami metamorfosis. Mereka memulai hidup sebagai larva planktonik di dekat permukaan laut. Larva tidak terlihat atau bertindak seperti bentuk dewasa mereka. Mereka berenang dan turun naik, memakan organisme planktonik yang lebih kecil.

Tidak seperti lobster dewasa yang relatif datar, larva lobster memiliki tubuh yang melengkung. Larva melewati beberapa tahapan molting, tumbuh lebih besar setelah masing-masing tahapan. Saat lobster muda tumbuh, mereka akhirnya menjauh dari permukaan yang terang ke daerah laut yang lebih dalam dan lebih gelap di mana mereka akan tinggal di sana selama sisa hidup mereka.

Lobster, seperti beberapa hewan lain, melakukan molting sepanjang hidup mereka. Molting memungkinkan mereka untuk tumbuh tanpa hambatan, melepaskan cangkang ‘lama’ mereka untuk menggantinya ke cangkang yang lebih baru dan lebih besar.

7. Kecoa

Metamorfosis kecoa

Ordo: Blattodea

Kecoa mengalami metamorfosis tidak sempurna. Seperti mantid, kecoak muncul dari oothecae. Betina dari beberapa spesies membawa oothecae mereka di belakang mereka.

Sementara banyak spesies kecoa berwarna coklat, hitam, atau coklat kekuning-kuningan, kecoa muda terkadang berubah warna. memainkan berbagai pola dan bentuk tubuh yang berbeda. Anak kecoa dilahirkan tanpa sayap, dengan beberapa spesies tidak pernah mengembangkan sayap penuh dan yang lain mengembangkan sayap penuh hanya dalam satu jenis kelamin.

Terlepas dari negativitas luar biasa di sekitar kecoak, sebagian besar spesies bukanlah hama. Banyak spesies bahkan bermanfaat di habitatnya. Mungkin mengejutkan bagi sebagian orang, beberapa spesies menunjukkan pengasuhan yang luar biasa terhadap anak-anak mereka, terkadang membawa nimfa berkeliling melalui beberapa instar.

Komentar