Udang Cardinal – Habitat, Perawatan, Makanan, Budidaya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Udang Cardinal – Habitat, Perawatan, Makanan, Budidaya

Udang Cardinal – Habitat, Perawatan, Makanan, Budidaya

Salah satu pilihan yang populer saat ini bagi para penghobi udang hias adalah udang cardinal. Spesies ini ditemukan pada tahun 2007 di wilayah Sulawesi, Indonesia, oleh karena itu mereka kadang-kadang disebut udang Sulawesi. Mereka juga dikenal sebagai white glove shrimp dan secara ilmiah dinamai Caridina dennerli.

Gambar udang cardinal

Tingkat kesulitan membiakkan udang cardinal adalah menengah. Ini menjadikannya pilihan ideal untuk aquarist profesional dan berpengalaman. Daftar merah IUCN memasukkan udang cardinal sebagai spesies yang terancam punah karena meningkatnya tingkat polusi air yang membahayakan mereka.

Dengan demikian, udang unik ini mungkin tidak lagi menjadi bagian dari populasi liar dalam beberapa tahun ke depan. Memelihara dan membiakkannya di akuarium Anda akan memastikan konservasi spesies ini.

Berikut adalah panduan yang pasti akan memudahkan pemeliharaan udang cardinal di akuarium Anda.

Penampilan Udang Cardinal

Udang cardinal tumbuh dengan panjang 1,5-2,5 cm. Mereka memiliki rona merah yang bervariasi, mulai dari warna terang hingga warna yang dalam.

Warna merah bervariasi di antara udang yang berbeda dan sama sekali bukan indikator jenis kelamin udang. Udang cardinal memiliki titik-titik putih yang kontras di seluruh tubuhnya, meskipun beberapa titik mungkin memiliki garis luar berwarna biru.

Salah satu elemen yang mencolok pada udang cardinal adalah kaki depannya yang berwarna putih. Udang ini menggerakkan kaki putihnya dengan cepat saat makan. Pergerakan ini membedakan udang ini dengan jenis udang lain yang juga ditemukan di wilayah Sulawesi.

Udang cardinal betina bisa dibedakan dengan udang jantan lewat pelana di bawah karapasnya untuk telurnya. Pelana ini hanya terlihat di bawah sinar inframerah karena kulit luar udang cukup gelap.

Kebutuhan Akuarium Udang Cardinal

Saat memelihara udang cardinal, akuarium Anda tidak boleh kurang dari 20 liter volumenya. Karena ukurannya yang kecil, udang cardinal biasanya akan merasa nyaman dan aman jika dipelihara dalam jumlah banyak.

Anda bisa memulai dengan memelihara populasi 15-25 ekor udang, oleh karenanya akuariumnya harus cukup besar. Pilih pencahayaan rendah dan redup di dalam akuarium karena udang peliharaan ini pemalu.

Udang cardinal akan terus-menerus mengais tanaman untuk dimakan dan berenang di sekitar batu atau substrat di lingkungan alami mereka. Anda dapat menciptakan hal yang sama di akuarium Anda dengan kayu apung, batu, dan substrat tanah gelap yang kaya karbonat.

Baca Juga:  57 Jenis Udang Mantis Terpopuler untuk Dipelihara di Rumah

Batuan yang ideal adalah yang berpori dengan luas permukaan yang cukup untuk mendukung pertumbuhan alga agar akuarium terasa dan terlihat sealami mungkin bagi udang cardinal. Anda juga bisa memasukkan beberapa tanaman ke dalam akuarium mereka.

Kondisi Air

Udang cardinal mungkin agak lebih rapuh dibandingkan dengan spesies udang lainnya. Dengan demikian, Anda harus berhati-hati untuk mengatur kondisi air yang ideal bagi mereka untuk berkembang. Parameter air yang ideal untuk udang cardinal adalah sebagai berikut:

  • Suhu: 25-31 derajat Celsius
  • pH: 7.8-8.2
  • Kesadahan air umum: 7 dGH
  • Total padatan terlarut: 87 ppm
  • Oksigen: 6,9 mg/l
  • Kekerasan karbonat: 3-10 dKH

Suhu air di bawah 25 derajat Celsius dapat membuat udang cardinal mati. Oleh karena itu, penting untuk menyertakan heater di akuarium Anda untuk menjaga udang ini tetap hidup.

Udang cardinal juga cukup sensitif terhadap kadar nitrat, amonia, dan nitrit. Untuk menjamin kadar mineral ini tidak mempengaruhi udang peliharaan Anda, siklus penuh akuarium Anda sebelum menambahkannya.

Makanan

Harga udang cardinal

Udang cardinal adalah omnivora, meskipun ganggang merupakan elemen utama dari makanannya. Mereka adalah pemakan detritus yang tidak akan merespon makanan sebaik jenis udang kerdil lainnya.

Untuk mengatasi hal ini, sertakan pakan yang sangat halus dan berbubuk dalam menu makanan udang cardinal Anda. Sayuran rebus dan pucat juga merupakan suplemen ideal dalam makanan udang Anda.

Udang cardinal secara alami adalah pemulung. Memberi makan di akuarium paling baik dilakukan sekali sehari. Porsi makanan yang Anda berikan harus bisa dihabiskan udang dalam waktu 2-3 jam. Makanan berlebih tidak boleh dibiarkan mengendap di dalam akuarium karena dapat menimbulkan risiko overfeeding dan kematian.

Udang cardinal adalah salah satu spesies udang kerdil yang paling mahal dan rapuh yang tersedia. Karena itu, langkah terbaik adalah memeliharanya dengan spesies yang sama untuk keamanannya. Meski begitu, akuarium yang menampung udang cardinal umumnya diatur sebagai biotope. Dengan demikian, Anda dapat memilih teman seakuarium yang hidup dengan udang ini di alam liar.

Baca Juga:  Udang Mantis: Ciri-ciri, Tipe, Perilaku, Perawatan, Makanan, Pembiakan

Keong Sulawesi dari genus tylomelania, disebut juga keong kelinci, hidup berdampingan dengan udang cardinal di alam liar. Oleh karena itu, Anda dapat memilih mereka sebagai teman seakuarium udang cardinal. Spesies udang seperti udang Malawa yang ditemukan di wilayah Sulawesi juga dapat digunakan untuk akuarium Anda.

Budidaya Udang Cardinal

Udang cardinal hidup selama sekitar dua tahun, yang lebih lama dibandingkan dengan udang kerdil lainnya. Budidaya udang cukup mudah, asalkan parameter air di akuarium udang Anda optimal.

Jika Anda memberi makan udang jantan dan betina dengan benar, mereka mungkin juga akan berkembang biak. Perkembangbiakan terutama terjadi di air tawar.

Tidak ada tahap larva untuk pemuliaan udang cardinal. Betina membawa 20-30 telur di kaki belakangnya (swimmeret) sampai menetas menjadi anak-anak udang dalam waktu 20-28 hari dalam kondisi optimal.

Udang yang menetas memiliki warna yang sama dengan udang dewasa dan akan tumbuh cukup cepat di akuarium dengan makanan yang cukup. Dalam kondisi optimal, bayi udang cardinal akan tumbuh secepat anak udang neocaridina. Namun ukuran udang yang menetas lebih kecil dibandingkan dengan udang lainnya.

–oOo–

Meskipun Anda sudah siap untuk beternak udang cardinal dengan informasi di atas, mendapatkan udang ini tidak mudah. Ini karena sebagian besar penjual mencarinya langsung dari alam. Meski begitu, beberapa peternak menjual sebagian dari koloninya yang sedang tumbuh. Apa pun itu, pastikan Anda mendapatkan udang ini dari seller atau peternak terpercaya.

Foto tidak dapat mewakili keindahan udang cardinal. Anda hanya perlu mendapatkan udang cantik ini di akuarium Anda agar Anda dapat menghargai keindahannya yang luar biasa. Terlepas dari lokasi yang Anda pilih untuk akuarium Anda, kami yakin itu akan langsung “menyala” dengan kawanan udang cardinal di dalamnya.

Komentar