Apakah Hewan Bisa Berpikir? Fakta Kecerdasan Binatang | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Apakah Hewan Bisa Berpikir? Fakta Kecerdasan Binatang

Apakah Hewan Bisa Berpikir? Fakta Kecerdasan Binatang

Manusia telah menghabiskan waktu selama berabad-abad untuk mempelajari perilaku hewan. Etologi, yang mendefinisikan disiplin ilmiah khusus ini, antara lain bertujuan untuk membedakan apakah hewan bisa berpikir atau tidak. Manusia umumnya berasumsi bahwa perbedaan utama antara hewan dan manusia terletak pada tingkat kecerdasannya, tetapi apakah ini benar?

Kecerdasan hewan

Di artikel ini kami ingin mendiskusikan dan menganalisis beberapa konsep dan studi yang bertujuan untuk menilai kemampuan sensorik dan kognitif hewan. Dengan menganalisis pertanyaan yang sering diajukan “Apakah hewan berpikir?” kami menggali fakta ilmiah sebanyak mungkin tentang kecerdasan hewan.

Bisakah hewan berpikir?

Hal pertama yang harus kita perhatikan saat menganalisis apakah hewan bisa berpikir atau tidak adalah melihat definisi berpikir. “Berpikir” didefinisikan sebagai kemampuan untuk membentuk atau menggabungkan ide atau penilaian dalam pikiran. Menurut kamus mana pun, berpikir dapat memiliki beberapa arti yang berbeda, di antaranya yang terpenting adalah kemampuan untuk memeriksa sesuatu secara mental dan membentuk penilaian, niat, atau opini.

Istilah “berpikir” juga dapat diartikan sebagai kemampuan pikiran untuk belajar, memahami, bernalar, mengambil keputusan, dan membentuk gagasan berdasarkan kenyataan. Selain itu, menentukan spesies hewan mana yang dapat dianggap “cerdas” telah menjadi subjek penelitian yang konstan. Mempertimbangkan definisi yang diberikan, hampir semua hewan dapat dikatakan cerdas; hewan mampu belajar dan dengan kata lain beradaptasi dengan lingkungannya.

Di sisi lain, definisi tambahan mencakup kemampuan menggunakan alat, menciptakan budaya, memperoleh kemampuan untuk menyebarkan ajaran dari orang tua kepada anak, atau sekadar menghargai keindahan dalam segala bentuknya. Selain itu, kemampuan berkomunikasi melalui bahasa, meski hanya menggunakan tanda dan simbol, dianggap sebagai tanda kecerdasan. Oleh karena itu, sebagai kesimpulan, definisi kecerdasan akan sangat bergantung pada di mana peneliti menempatkannya.

Kecerdasan Hewan

Topik kecerdasan hewan kontroversial dan melibatkan keyakinan ilmiah, filosofis, dan agama. Dengan menyebut diri kita homo sapiens, misalnya, kita langsung membedakan diri kita dari spesies hewan. Dengan demikian ini melegitimasi eksploitasi kita terhadap seluruh kerajaan hewan dengan menganggap mereka agak inferior.

Oleh karena itu, kita tidak dapat melupakan etika di balik penyelidikan pertanyaan ini. Penting juga untuk mempertimbangkan istilah disiplin ilmu, etologi, yang diartikan sebagai studi perbandingan perilaku hewan, bukan manusia dan hewan.

Baca Juga:  11 Contoh Jenis Hewan Ovovivipar di Dunia

Di sisi lain, penelitian selalu membawa bias antroposentris ketika diajukan oleh manusia. Dapat disimpulkan bahwa agak tidak mungkin bagi kita, sebagai manusia, untuk menafsirkan hasil kita dari perspektif lain selain “perspektif manusia.” Namun kecerdasan hewan harus didasarkan pada serangkaian faktor yang berbeda, seperti penciuman dan pendengaran, alih-alih pemikiran manusia yang kritis. Juga perlu untuk menilai pengamatan di dalam lingkungan alam dibandingkan dengan yang dibuat secara artifisial di laboratorium.

Data baru yang didasarkan pada etika hewan tidak pernah berakhir, dan untuk alasan yang bagus. Misalnya, berdasarkan temuan baru, Great Ape Project, organisasi hak hewan, berpendapat bahwa hominidae harus memiliki hak asasi manusia. Proyek ini berpendapat dan menuntut “penghapusan penghalang spesies antara manusia dan kera besar.”

Apakah hewan berpikir atau bertindak karena dorongan naluri?

Binatang cerdas

Untuk menjawab pertanyaan ini secara akurat, kita perlu membedakan dengan tepat apa yang dimaksud dengan istilah insting. Insting menyinggung perilaku bawaan yang tidak dipelajari melainkan ditularkan melalui gen, seringkali sebagai respons terhadap rangsangan tertentu. Semua hewan dari spesies yang sama akan merespons dengan cara yang sama terhadap rangsangan tertentu berdasarkan naluri. Juga sangat penting untuk diingat bahwa naluri tidak hanya ada pada hewan, tetapi kita sebagai manusia juga ditentukan oleh pola bawaan kita sendiri, yang sering disebut oleh beberapa orang sebagai “naluri hewaniah pada manusia.”

Menurut beberapa studi etologi, kecerdasan hewan dibagi menurut jenis hierarki. Secara umum, kecerdasan mamalia melebihi reptil, amfibi, atau ikan. Di antara primata mamalia ini, gajah dan lumba-lumba menonjol karena lebih cerdas. Gurita juga dianggap sebagai hewan yang sangat cerdas.

Bisakah hewan bernalar?

Dalam studi hewan seperti ini, kebutuhan untuk menganalisis apakah hewan memiliki kemampuan untuk bernalar berada di garis depan. Penalaran dapat didefinisikan sebagai pembentukan hubungan antara ide atau konsep yang berbeda untuk menarik kesimpulan atau membentuk penilaian. Dan ya, dalam hal ini hewan memang bisa bernalar. Banyak spesies hewan yang dapat menggunakan berbagai elemen untuk memecahkan masalah yang dihadapkan kepada mereka. Selain itu, konsep trial and error sering dipraktekkan di dunia hewan.

Baca Juga:  Apa Saja Makanan yang Disukai Rakun?

Apakah hewan bisa merasa?

Berdasarkan semua data yang baru saja kita analisis, kita dapat menyimpulkan bahwa ya, hewan memang memiliki kemampuan untuk berpikir. Tapi bagaimana dengan perasaan dan emosi? Dan apakah hewan memiliki emosi yang sama dengan manusia?

Pertama, kita perlu melihat pertanyaan umum, “Apakah hewan merasakan sakit?” Hewan dengan sistem saraf dapat merasakan sakit dengan cara yang mirip dengan rasa sakit yang dialami oleh manusia. Tapi bagaimana dengan emosional? Bisakah hewan mengalami penderitaan psikologis? Stres, misalnya, yang bisa diukur secara obyektif menurut hormon yang disekresikan, tampaknya memberi jawaban yang tegas. Hewan, seperti manusia, dapat menderita stres, kecemasan, kesedihan, dan rasa sakit. Selain itu, hewan dapat menderita depresi, oleh karena itu ada dorongan sosial dan etika dan kebutuhan bagi manusia untuk merenungkan perlakuan mereka terhadap hewan.

Bagaimana hewan berpikir tanpa bahasa?

Jawaban di atas pertanyaan ini sederhana. Hewan memang memiliki bahasa, bahasanya sendiri. Jika ada, hewan memang berpikir dengan bahasa, tapi ini dilakukan dengan bahasa yang kita sebagai manusia tidak mengerti. Hewan berkomunikasi sebagian besar dengan suara, gambar, dan ekspresi fisik.

Contoh kecerdasan hewan

Beberapa contoh kognisi hewan meliputi:

– Kemampuan beberapa primata untuk berkomunikasi melalui bahasa isyarat dan penggunaan alat untuk melakukannya

– Migrasi hewan

– Waktu interval

– Beberapa lumba-lumba memanggil satu sama lain dengan menggunakan suara yang unik atau ‘nama’

– Beberapa anjing mampu memahami kata-kata dan perintah

– Gajah memiliki kapasitas memori yang luar biasa dan sangat sadar diri

– Pemahaman babi tentang refleksi

– Gagak sebagai pemecah masalah yang luar biasa

Apakah pertanyaan Anda sudah terjawab sepenuhnya? Tuangkan pemikiran Anda di kolom komentar.

Komentar