Udang Mantis: Ciri-ciri, Tipe, Perilaku, Perawatan, Makanan, Pembiakan | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Udang Mantis: Ciri-ciri, Tipe, Perilaku, Perawatan, Makanan, Pembiakan

Udang Mantis: Ciri-ciri, Tipe, Perilaku, Perawatan, Makanan, Pembiakan

Udang mantis adalah krustasea penggali agresif yang berburu menggunakan salah satu gerakan tercepat di alam. Meskipun udang mantis dapat menjadi tambahan yang menarik untuk akuarium air laut tertentu, umumnya mereka dipandang sebagai gangguan oleh penghobi akuarium.

Harga Udang Mantis

Stomatopoda ini dapat memecahkan cangkang kepiting dan siput yang keras atau menusuk ikan yang lengah dengan kecepatan kilat. Serangan mereka mengandalkan mekanisme peningkat kekuatan untuk menggerakkan anggota tubuh mereka lebih cepat daripada yang mungkin dilakukan oleh otot saja.

Jika Anda tertarik untuk memelihara udang mantis sebagai hewan peliharaan akuarium atau ingin mempelajari lebih lanjut tentang makhluk unik ini, panduan ini akan menjelaskan semua yang perlu Anda ketahui tentang mereka.

Udang mantis sebenarnya tidak membutuhkan banyak perawatan. Inilah salah satu alasan mengapa udang mantis yang lebih kecil paling populer di kalangan penghobi akuarium. Selain itu, udang mantis mudah dicari dan harganya relatif murah di banyak toko ikan hias.

Fakta Singkat Udang Mantis:

  • Nama: Udang mantis (mantis shrimp)
  • Nama lain: Udang mantis merak, belalang laut
  • Ordo: Stomatopoda
  • Ukuran akuarium (minimal): Kurang lebih 40 liter
  • Perawatan: Mudah
  • Pembiakan: Mudah
  • Ukuran: 2,5 – 40 cm
  • Suhu optimal: 22 – 26 °C
  • Jenis air: SG = 1,018 – 1,025
  • pH optimal: 8,0 – 8,5
  • KH optimal: 8 – 16
  • Nitrat: Kurang dari 20 ppm
  • Pola makan: Karnivora
  • Temperamen: Sangat agresif
  • Rentang hidup: 3 – 6 tahun
  • Warna: Multi-warna cerah – hijau, biru, merah, oranye

Fakta menarik: Udang mantis sebenarnya bukanlah udang atau belalang. Mereka adalah stomatopoda. Sekitar 340 juta tahun yang lalu (sebelum dinosaurus pertama muncul), mereka bercabang dari anggota lain dari kelas Malacostraca (udang, kepiting, udang karang, dan lobster).

Biologi mereka sangat aneh sehingga para ilmuwan memberi mereka julukan “udang dari Mars.”

Tipe Udang Mantis

Semua spesies udang mantis sering dibagi menjadi “spearer” (penombak) atau “smasher” (penghancur), tergantung jenis capit yang mereka butuhkan dan taktik yang mereka gunakan untuk membunuh mangsanya.

Tipe Spearer (Penombak)

Udang mantis tipe spearer memiliki anggota badan tambahan berduri (daktil terbuka memanjang) dengan ujung berduri. Mereka menggunakannya untuk menusuk mangsa bertubuh lunak, seperti berbagai jenis cacing dan ikan. Kisaran jarak dari mana udang mantis biasanya memulai serangan mereka adalah sekitar 1 – 3 cm.

Tipe Smasher (Penghancur)

Udang mantis tipe smasher memiliki anggota badan tambahan seperti tongkat yang lebih berkembang (daktil yang sangat terkalsifikasi dan masif) yang dapat memukul dan menghancurkan mangsanya yang bercangkang keras (seperti kepiting, lobster, udang, siput, dan lainnya) hingga berkeping-keping.

Fakta Menarik Tentang Udang Mantis

Selama beberapa dekade, kemampuan berburu udang mantis yang luar biasa telah menarik perhatian para ilmuwan. Meskipun berukuran hanya beberapa cm, udang mantis dapat melontarkan pukulan tercepat dari hewan mana pun dengan kekuatan tumbukan puncak yang setara dengan gigitan harimau.

Udang mantis smasher dapat meninju dengan kecepatan yang sama dengan peluru kaliber .22 (dengan pukulan yang dapat mencapai kecepatan 14-23 m/s).

Udang mantis smasher memiliki dua alat raptorial (disebut tongkat daktil) di bagian depan tubuhnya yang digunakan untuk meninju mangsanya. Tinju ini bermuatan pegas, siap untuk berakselerasi dari tubuh mereka dengan kecepatan lebih dari 80 km/jam, memberikan kekuatan lebih dari 1.500 newton, cukup untuk menghancurkan kepiting dan kerang.

Kekuatan itu 2,5 ribu kali dari berat udang mantis. Jika manusia bisa melakukan ini, kita bisa meninju baja!

Pukulan mereka sangat cepat sehingga menyebabkan gelembung kavitasi. Ini adalah gelembung panas yang sangat baik dan sedikit “kilatan sinar matahari,” yang selama beberapa detik juga menghasilkan suhu yang cukup untuk merebus air di area kecil itu.

Ketika gelembung runtuh, ini menyebabkan gelombang kejut yang kuat yang merupakan semacam pukulan ganda dan dapat menyetrum, memotong, atau membunuh mangsa secara instan – jika udang mantis meleset dari sasarannya.

Asal Usul dan Habitat Alami Udang Mantis

Udang mantis biasanya ditemukan di perairan subtropis atau tropis dangkal, dengan beberapa jenis atau spesies kadang-kadang ditemukan di perairan sub-Antartika. Mereka ditemukan di sepanjang pantai, biasanya tinggal di liang yang ditinggalkan untuk bermanuver dan membungkuk untuk menangkap mangsa saat terlihat.

Deskripsi Udang Mantis

Seperti kami jelaskan sebelumnya, udang mantis bukanlah udang, tetapi mereka mendapat nama ini karena menyerupai praying mantis (belalang sembah) dan udang pada saat yang sama. Mereka memiliki sepasang lengan kedua untuk menangkap mangsa, seperti kaki depan yang besar pada belalang sembah. Tergantung pada spesiesnya, ukurannya dapat berkisar antara 2,5 – 40 cm. Mereka juga hadir dalam berbagai warna.

Mata udang mantis terletak pada tangkai panjang yang bisa bergerak sendiri-sendiri. Setiap mata memiliki penglihatan trinokular, yang menunjukkan bahwa ini dapat mengukur kedalaman dan jarak sendiri dengan mengkhususkan diri pada objek dengan tiga wilayah terpisah.

Para ilmuwan percaya bahwa udang mantis memiliki mata paling kompleks di kerajaan Animalia dan memiliki sistem sensorik paling kompleks yang pernah ditemukan.

Mereka dapat melihat jenis cahaya spiral khusus yang disebut cahaya terpolarisasi melingkar yang tidak didokumentasikan pada hewan lain. Mereka bahkan memiliki struktur di mata mereka yang hampir seperti teknologi yang ditemukan di pemutar DVD, hanya saja jauh lebih maju.

Berbagai jenis udang mantis memiliki antara 12 hingga 16 fotoreseptor warna yang berbeda untuk analisis warna di retina mereka. Ini setidaknya 4 kali lebih banyak dari yang dimiliki manusia.

Meskipun mereka membutuhkan lebih banyak fotoreseptor warna, penelitian menunjukkan bahwa mereka lebih buruk dalam membedakan warna daripada manusia. Namun para ilmuwan percaya ini sering kali karena mata mereka beroperasi pada tingkat khusus, berfungsi lebih seperti satelit.

Dipercayai bahwa udang mantis dapat mengambil semua informasi visual ke dalam otak mereka dengan segera tanpa harus memprosesnya, sehingga mereka dapat langsung bereaksi terhadap lingkungan.

Baca Juga:  Udang Cardinal - Habitat, Perawatan, Makanan, Budidaya

Umur Udang Mantis

Ada catatan bahwa udang mantis besar hidup selama lebih dari 20 tahun. Namun di akuarium, penghobi biasanya memelihara spesies kecil (7 – 12 cm) yang biasanya tidak hidup lebih dari 2 – 5 tahun.

Beberapa fakta menarik lainnya tentang udang mantis:

Di dalam tongkat berlapis keras udang mantis ada lapisan khusus kitin polisakarida elastis, yang bertindak sebagai peredam kejut. Para peneliti bahkan telah mempelajari struktur sel mereka untuk membuat pelindung tubuh canggih untuk pasukan tempur, rangka mobil, dan panel pesawat.

Udang mantis adalah salah satu sprinter terbaik di dunia akuatik. Akselerasi mereka bisa mencapai 30 panjang tubuh per detik. Sebagai perbandingan, manusia bergerak dengan kecepatan tertinggi 3-4 panjang tubuh per detik. Jika manusia bisa bergerak seperti udang mantis, kita bisa berlari dengan kecepatan 210 km/jam!

Perilaku Udang Mantis

Udang mantis adalah predator ganas di setiap tempat yang mereka huni, entah itu akuarium atau di alam liar. Mereka adalah mesin berburu yang kejam, tak terhentikan, dan cerdas.

Perilaku berburu mereka akan tergantung pada spesies yang Anda miliki. Misalnya, udang mantis ‘spearer’ adalah predator penyergap murni. Mereka memindai lingkungan dari posisi tersembunyi dan kemudian dengan cepat melakukan serangan mendadak. Mereka biasanya bersembunyi di liang berpasir dan menangkap mangsa yang mengelak.

Sedangkan udang mantis ‘smasher’ juga dapat mencari mangsa jauh dari liang mereka. Tidak seperti banyak predator penyergap lainnya, udang mantis ‘smasher’ sangat gigih. Jika serangannya gagal, mereka akan sering mengejar mangsanya sampai berhasil menangkapnya.

Fakta menarik: Menurut penelitian, spesies udang mantis kecil (seperti Alachosquilla vicina – panjang 2,5 cm) dapat menyerang beberapa kali lebih cepat dibandingkan dengan udang besar (seperti Lysiosquillina maculate – panjang 13 – 17 cm).

Udang mantis menghabiskan sebagian besar hidupnya di liang atau rongganya. Mereka adalah hewan laut yang sangat tertutup dan menyendiri. Namun beberapa spesies udang mantis dapat kawin dengan pasangannya dan tetap bersama sepanjang hidupnya.

Mereka juga sangat cerdas dan mampu belajar. Banyak aquarist mengatakan bahwa udang mantis mereka mulai mengenali mereka sebagai “pembawa makanan” dan tidak takut untuk keluar.

Makanan Udang Mantis

Foto dan Gambar Udang Mantis

Udang mantis adalah predator yang sangat cepat dan mematikan, yang memakan makhluk air apa pun yang bisa mereka tangkap.

Tergantung pada spesiesnya, udang mantis menangkap makanan mereka menggunakan salah satu dari dua metode yang berbeda. Udang mantis spearer lebih menyukai mangsa yang bisa mengelak (seperti ikan atau udang), sedangkan udang mantis smasher sering memilih mangsa yang tidak banyak bergerak (kepiting, lobster, udang, siput, kerang, remis, dll.). Mereka akan menghancurkan dan meremukkan mangsanya dengan alat ganas mereka untuk mengambil jaringan lunak di dalamnya.

Udang mantis seringkali cukup pemilih dalam hal makan. Mereka terkadang membunuh makanan hidup, yang tampaknya sebagai pertahanan teritorial, tetapi tidak memakannya. Namun sebagian besar akan cocok dengan makanan aneh seiring waktu.

Ini membutuhkan waktu dan eksperimen. Sebenarnya, cukup lucu untuk melihat mereka mengambil makanan aneh, mundur ke sarang mereka, lalu membuangnya karena tidak enak! Tong-feeding akan memungkinkan Anda memberi mereka makanan yang lebih bervariasi daripada jika Anda hanya mengandalkan makanan hidup.

Kerang beku, udang, kerang, scallop, cumi-cumi, kepiting, dan berbagai ikan semuanya siap diterima. Pasar dan toko umpan adalah sumber makanan unik lainnya yang sangat baik (misalnya spesies udang, ikan, siput, dan abalon yang berbeda). Memasukkan ini ke dalam makanan hewan peliharaan Anda akan meningkatkan kesehatannya.

Peringatan: Gunakan forcep atau penjepit saat memberi makan udang mantis. Jangan gunakan jari Anda karena dapat mengakibatkan cedera serius. Mereka bisa memukul cukup keras untuk mematahkan tulang Anda. Sementara spearer dapat memotong kulit Anda.

Cara Memelihara dan Merawat Udang Mantis

Udang mantis biasanya simpel dan sangat mudah dirawat. Namun untuk mendapatkan hasil yang optimal, berikut adalah beberapa tips praktis yang harus Anda ikuti untuk memeliharanya di akuarium.

Catatan: Di artikel lain, kami membuat daftar lengkap spesies udang mantis yang paling banyak dipelihara orang di seluruh dunia. Baca selengkapnya di artikel berikut: 57 Jenis Udang Mantis Terpopuler untuk Dipelihara di Rumah.

Jenis Akuarium

Hindari memelihara udang mantis tipe ‘smasher’ di akuarium kaca. Bahkan individu kecil pun dapat memecahkan kaca, sedangkan yang besar bisa merusaknya. Awasi mereka saat makan. Selain itu, ada juga beberapa laporan bahwa begitu mereka menghadapi rintangan yang ingin mereka gerakkan, mereka sering mencoba untuk meninjunya. Beberapa aquarist melihat mereka menyerang bayangan mereka melalui kaca.

Catatan: Akuarium akrilik adalah pilihan terbaik jika Anda menginginkan spesies udang mantis besar.

Ukuran Akuarium

Meskipun kualitas air lebih mudah diatur di akuarium besar, udang mantis kecil (2,5 – 7 cm) cukup baik dipelihara di akuarium bervolume 40 liter. Individu yang lebih panjang dari 20 cm membutuhkan setidaknya akuarium 80 liter.

Catatan: Hal yang lebih penting dari ukuran akuarium adalah memastikan akuarium Anda benar-benar tersiklus sebelum memasukkan udang mantis apa pun.

Parameter Air

Udang mantis sangat kuat dan sulit mati. Mereka tidak pilih-pilih tentang parameter air akuarium dan mudah dirawat. Sebagian besar spesies udang mantis berkembang pada suhu 22 – 26 derajat Celsius dan salinitas 1,018 hingga 1,025.

Substrat dan Dekorasi

Udang mantis adalah predator penyergap dan membutuhkan tempat untuk bersembunyi. Secara umum, substrat berpasir di bagian bawah akuarium lebih disukai. Jika Anda berencana untuk memelihara udang mantis tipe ‘spearer,’ pasir adalah hal yang wajib. Alas pasir harus setidaknya 1,5 kali lebih dalam dari panjang hewan.

Jika Anda berencana untuk memelihara udang mantis tipe ‘smasher’ untuk meniru habitat aslinya, Anda juga perlu menambahkan beberapa kerikil atau batu dan pipa PVC. Jenis ini lebih suka bersembunyi di rongga berbentuk tabung.

Beberapa spesies bahkan sering menutup rongganya di malam hari. Ini akan membantu udang mantis Anda merasa aman dan bebas stres di dalam akuarium. Terlepas dari sikap mereka yang tidak kenal takut, udang mantis akan merana dan mati jika dipaksa untuk tetap berada di tempat terbuka.

Baca Juga:  57 Jenis Udang Mantis Terpopuler untuk Dipelihara di Rumah

Perlu diingat bahwa aquascaping sering tidak berhasil dengan udang mantis. Mereka sangat kuat dan dapat mendorong, menyeret, menggali, dan mengatur ulang semua yang ada di akuarium karang Anda. Udang mantis memindahkan pasir dan kerikil dalam jumlah yang sangat besar dari satu tempat ke tempat lain dan terkadang berhasil membuat liang mereka sendiri yang cukup stabil.

Filtrasi dan Pencahayaan

Akan sangat bagus untuk mengatur pengatur waktu lampu akuarium untuk meniru siklus alami mereka. Filtrasi seringkali cukup sederhana karena tidak memerlukan sesuatu yang khusus. Ambil saja yang sesuai dengan anggaran Anda.

Catatan: Meskipun udang mantis cukup kuat dalam hal kualitas air, seperti banyak invertebrata air, mereka cukup sensitif terhadap bahan kimia yang terbawa udara. Asap dari produk pembersih, cat, lilin lantai, dan semacamnya dapat masuk ke dalam akuarium yang bahkan tertutup dan dapat menjadi racun bagi udang mantis. Jadi berhati-hatilah di mana Anda meletakkan akuarium.

Penting: Jika Anda berencana untuk memelihara udang mantis di akuarium rumah, terlepas dari sifat tahan bantingnya, akan lebih baik untuk mengaklimatisasikannya.

Perkawinan dan Komunikasi Udang Mantis

Ketika pertengkaran menjadi pukulan yang menghancurkan, perselisihan bisa berakibat fatal. Membunuh dan melukai anggota spesies Anda sendiri bukanlah taktik bertahan hidup yang baik untuk suatu populasi. Itulah sebabnya spesies udang mantis telah mengembangkan sarana komunikasi yang kompleks, sering kali melibatkan postur tubuh, isyarat kimia dan visual, serta postur dan pertunjukan ritual.

Kebanyakan udang mantis bersifat teritorial dan mempertahankan tempat tinggalnya. Namun bahkan ketika mereka bertarung, mereka akan saling mengetuk cangkang keras di punggung satu sama lain dengan pelan. Ini memungkinkan mereka menilai siapa lawan yang lebih bugar. Jika tidak ada lawan yang mau mundur, mereka mencoba memukul telson lawan, yang tidak mematikan.

Budidaya Udang Mantis

Setelah kawin, udang mantis betina membawa telur yang telah dibuahi di bawah tubuhnya selama 5 – 6 minggu. Setelah menetas, bayi segera mulai berburu seperti yang dilakukan udang dewasa. Pada tahap ini, mereka membutuhkan banyak protein untuk tumbuh.

Dibutuhkan sekitar 50 – 70 hari bagi mereka untuk mencapai kedewasaan dan mulai mereproduksi keturunan mereka sendiri.

Udang Mantis dan Tankmate yang Cocok

Jadi, bisakah Anda memelihara udang mantis dengan ikan kecil, kepiting, keong, udang, dan lainnya? Jawaban singkatnya adalah ya, tetapi hanya sebagai makanan.

Udang mantis mendapatkan reputasi buruk, tetapi mereka adalah makhluk yang menarik untuk akuarium khusus spesies. Mereka akan benar-benar memakan apapun yang bisa mereka tangkap (udang mantis penombak) atau hancurkan (udang mantis penghancur).

Pada saat yang sama, mereka adalah makhluk yang sangat cerdas dan tidak akan menyerang apa pun yang terlalu besar untuk mereka, atau belum.

Udang Mantis – Tamu Tak Diundang di Akuarium

Udang mantis dapat masuk ke akuarium secara tidak sengaja melalui batu hidup atau saat menyetup akuarium. Tamu tak diundang ini biasanya sangat tangguh dan dapat bertahan tanpa diketahui untuk waktu yang lama. Oleh karena itu, dalam kebanyakan kasus, pertama kali orang mengetahui keberadaannya adalah ketika populasi ikan, udang, kepiting, keong mulai berkurang tanpa alasan yang jelas.

Cara Mengeluarkan Udang Mantis dari Akuarium

Ada dua cara untuk mengeluarkan udang mantis dari akuarium.

Perangkap DIY

Perangkap botol sederhana yang diberi umpan krill atau makanan berdaging lainnya bekerja efektif pada udang mantis. Konstruksinya cukup sederhana. Potong bagian atas botol plastik di bagian terluas dari botol. Balikkan bagian atas ke bagian bawah setengah terbalik. Buat beberapa lubang di sisi berlawanan dari bagian bawah botol. Ikat semuanya dengan karet gelang (letakkan di kedua ujungnya). Perangkap udang mantis DIY sudah siap.

Catatan: Jangan berharap untuk menangkapnya dalam satu malam. Ini bisa memakan waktu dari beberapa hari hingga beberapa minggu sebelum udang mantis terperangkap masuk.

Air Tawar

Cara ini hanya berhasil jika Anda tahu di mana udang mantis bersembunyi. Sebagai contoh:

  • Bujuk dia dengan menyemprotkan air tawar ke dalam lubang tempat dia berada dan ketika dia keluar tangkap dia.
  • Ambil seluruh batu tempat persembunyiannya dan masukkan ke dalam air tawar sampai udang mantis berenang keluar.

Menangani Udang Mantis

Perlu kami ulangi bahwa udang mantis menyerang dengan ganas dengan sepasang alat tubuh khusus mereka saat terancam, dan ini dapat menyebabkan cedera parah yang membutuhkan jahitan, Faktanya, kalangan penyelam dan pencari udang menyebutnya “pematah jempol” dan “udang pembunuh.” Mereka bahkan memiliki respons pertahanan makan dan liang yang kuat. Mereka dapat menyerang jari-jari yang bergerak di sekitarnya.

Selalu gunakan penjepit atau alat serupa lainnya saat bekerja di dalam akuarium, dan gunakan jaring jika penanganannya penting.

Kesimpulan

Udang mantis telah mendapatkan ketenaran sebagai predator liar. Untuk menjamin akuarium Anda tidak “dikosongkan” oleh salah satu hewan ini, identifikasi awal dan evakuasi adalah hal mendasar. Hanya dengan melakukan itu, Anda dapat melindungi ikan, kepiting, udang, dan siput Anda dari pembunuh kejam ini.

Namun beberapa aquarist sengaja memelihara hewan ini. Selain agresivitasnya, udang mantis juga merupakan makhluk yang sangat cantik, pintar, dan mudah dirawat.

Udang mantis tersedia untuk dibeli dari sebagian besar toko ikan hias dan harus dipelihara dalam akuarium akrilik air laut dengan aerasi, filtrasi , dan pemberian makan setiap hari dengan pakan beku dan/atau hidup (misalnya, siput, kepiting kecil).

Komentar