3 Ular yang Jago Berpura-pura Mati dan Alasan Mereka Melakukannya | Si Binatang
Home » Reptil » 3 Ular yang Jago Berpura-pura Mati dan Alasan Mereka Melakukannya

3 Ular yang Jago Berpura-pura Mati dan Alasan Mereka Melakukannya

Banyak orang berasumsi bahwa ular akan keluar dari jalan mereka untuk mengejar atau mengigit kita. Anggapan ini sebenarnya salah. Ular akan melakukan apa saja untuk menjauh dari kita. Dan untuk beberapa spesies ular, mereka bahkan akan berpura-pura mati! Pada artikel ini, kita akan mengulas beberapa spesies ular tertentu yang diketahui akan berpura-pura mati sebagai adaptasi bertahan hidup.

Jadi tanpa basa-basi lagi, inilah deretan ular yang jago akting alias suka berpura-pura mati.

Ular Hidung Babi Timur

Ular Hidung Babi Timur

Mungkin salah satu ular yang paling terkenal karena kebiasaan berpura-pura mati adalah ular hidung babi timur (eastern hognose snake / Heterodon platirhinos). Ular ini berasal dari Amerika Utara dan dapat ditemukan sejauh utara Ontario di Kanada dan selatan sejauh Florida Selatan dan Texas di AS.

Ular ini mendapatkan nama mereka dari moncongnya yang seperti babi. Ular hidung babi memiliki sisik khusus di ujung hidungnya yang membuat moncongnya terlihat terbalik. Moncong ini juga dapat membantu mereka menggali tanah yang gembur dan kering.

Ular hidung babi timur hidup di habitat yang kering, seperti hutan pinus berpasir, ladang, dan di tepi kawasan hutan. Jenis habitat ini memiliki tanah kering yang memungkinkan mereka menggali dan bertelur.

Ketika terancam, ular-ular ini akan mulai berakting. Mereka akan memipihkan lehernya, hampir menyerupai ular kobra, dan mendesis. Jika ini tidak berhasil, ular hidung babi akan memulai perilaku berpura-pura mati yang dramatis. Mereka akan berguling telentang, terkadang melakukan beberapa putaran, sebelum berhenti dan membuka mulutnya, membiarkan lidahnya menjulur.

Beberapa ular hidung babi timur bahkan dapat melakukan aksi ini hingga 45 menit! Meskipun ular hidung babi timur bisa dibilang yang paling terkenal, ada juga beberapa spesies ular hidung babi lain yang sangat mirip dengan mereka, yaitu ular hidung babi barat (Heterodon nasicus) dan ular hidung babi selatan (Heterodon simus).

Baca Juga:  Daftar Lengkap Makanan Ular Black Mamba / Mamba Hitam

Ular hidung babi bukan satu-satunya jenis ular yang sanggup berpura-pura mati. Faktanya, ada spesies ular lain yang juga bisa melakukannya di seluruh dunia. Beberapa spesies dapat ditemukan di seluruh kawasan benua Amerika.

Ular Kingsnake

Ular kingsnake

Ular kingsnake (Lampropeltis getula) adalah ular yang tersebar luas yang dapat ditemukan di sebagian besar Amerika Serikat dan Meksiko. Ular ini juga merupakan hewan peliharaan yang sangat populer, dan ada sembilan subspesies kingsnake.

Meskipun tidak menampilkan atraksi pura-pura mati sedramatis ular hidung babi timur, kingsnake diketahui akan berguling beberapa kali menjadi bola dan menunggu ancaman pergi.

Ular Garter

Ular garter

Ada beberapa spesies ular garter (Thamnophis spp.), dan banyak orang di Amerika Serikat dan Kanada mengenal ular ini karena penyebarannya yang luas dan cukup umum. Ular garter ditemukan hampir di seluruh Amerika Utara dan Kanada. Ular-ular ini ketika terancam akan melepaskan aroma busuk, dan bahkan mungkin berpura-pura mati, berbalik ke belakang dan benar-benar tampak lemas.

Mengapa Ular Berpura-pura Mati?

Gambar ular pura-pura mati

Pura-pura mati adalah mekanisme pertahanan naluriah, juga dikenal sebagai death-feigning. Beberapa spesies ular dan hewan lain akan berpura-pura mati dalam menghadapi ancaman jika mereka tidak memiliki jalan keluar lain.

Sementara kebanyakan ular akan menggigit jika mereka merasa terpojok sebagai cara untuk membela diri, itu sebenarnya bisa berisiko. Berpura-pura mati bisa adalah cara yang lebih aman dan tidak terlalu menguras tenaga untuk mencegah pemangsa.

Kebanyakan ular yang berpura-pura mati tidak berbisa, dan karena itulah mereka memiliki mekanisme pertahanan yang lebih sedikit. Saat berpura-pura mati, ular akan tampil cukup menarik! Mereka akan sering berguling telentang, membiarkan kepala lemas, dan membuka mulut.

Baca Juga:  Fakta: Garam Tidak Bisa Dipakai Mengusir Ular!

Beberapa jenis ular bahkan akan mengeluarkan bau busuk dari kloaka mereka. Untuk menambah efek dramatis, mereka akan berguling beberapa kali, tampak seperti menggeliat kesakitan sebelum “kematian” mereka terjadi.

Berpura-pura mati adalah cara ular untuk memberi tahu pemangsanya bahwa mereka bukan ancaman, dan beberapa pemangsa tidak akan memakan hewan yang sudah mati. Jadi perilaku ini membuat mereka terlihat kurang menggugah selera untuk dimakan.

Mengapa Ular Bisa Terbalik?

Ada dua alasan utama mengapa ular bisa terbalik. Alasan pertama adalah ular mungkin terluka atau menderita cedera saraf atau penyakit. Ini jelas menjadi perhatian bagi pemilik ular peliharaan dan harus segera ditangani.

Namun untuk beberapa spesies ular, membalikkan badan bisa jadi hanyalah akting! Ular yang berpura-pura mati, seperti ular hidung babi timur, adalah aktor berbakat dan akan berakting saat terancam dengan harapan bisa menghalau pemangsanya.

Berapa Lama Ular Berpura-pura Mati?

Kebanyakan ular akan berpura-pura mati selama yang diperlukan sampai apa pun yang mengancam atau mengganggu mereka pergi. Ular-ular ini akan mengawasi pemangsa mereka, dan mungkin mulai berbalik jika mereka pikir bahayanya sudah hilang.

Namun jika mereka melihat bahwa pemangsa tidak benar-benar pergi setelah mereka berpura-pura mati, mereka akan memulai seluruh aksinya lagi. Tindakan ini dapat berlangsung selama beberapa menit, dan dalam beberapa kasus, hampir satu jam! Menarik sekali ya!

Tags:

Komentar