Mengenal Bekantan, Monyet Hidung Panjang yang Jago Berenang | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Mengenal Bekantan, Monyet Hidung Panjang yang Jago Berenang

Mengenal Bekantan, Monyet Hidung Panjang yang Jago Berenang

Monyet bekantan (Nasalis larvatus) adalah monyet Dunia Lama dengan ciri khas hidung panjang yang membedakan hewan ini dengan monyet lainnya. Nama lain dari primata ini adalah monyet belanda, monyet hidung panjang, dan proboscis monkey. Saat pertama kali melihat hewan ini, orang tidak mengira mereka adalah monyet karena penampilannya yang agak tidak biasa.

foto bekantan

Pejantan dari spesies ini menunjukkan hidung yang sangat panjang hingga 18 cm, yang cenderung menarik betina yang hidungnya biasanya lebih pendek. Karakteristik penting lainnya dari bekantan adalah pola warnanya yang beragam, bervariasi dari oranye terang hingga kuning atau merah muda. Selain itu, bekantan yang baru lahir menampilkan wajah biru yang berubah menjadi warna krem saat mereka tumbuh dewasa.

Harapan hidup: 13-23 tahun

Kecepatan terbaik: 24 km/jam

Berat: 7-22,5 kg

Panjang: 53-76 cm

Persebaran bekantan

Hewan ini asli dan endemik secara eksklusif di pulau Kalimantan di Indonesia, di mana mereka umumnya hidup di daerah pesisir, ditutupi dengan hutan bakau dan rawa. Habitat lain yang cocok meliputi dataran rendah di sepanjang sungai serta hutan riparian dan hutan hujan. Bekantan biasanya hidup di dekat perairan di wilayah jelajahnya.

Kebiasaan bekantan

Bekantan adalah hewan yang sangat sosial, membentuk kelompok 2 – 30 ekor, biasanya terdiri atas satu pejantan dominan dan banyak (hingga 10 ekor) betina dengan keturunannya. Bekantan jantan mempertahankan kelompok mereka dengan memperlihatkan gigi mereka dan mengeluarkan sinyal suara klakson yang keras, sementara betina bertanggung jawab untuk mencari makan dan merawat bayi.

Di daerah yang punya cukup makanan atau dekat dengan sumber air, kelompok ini kadang-kadang dapat bersatu dalam kelompok yang lebih besar. Selama waktu ini, kelompok bekantan beristirahat dan tidur di antara hutan bakau di tepi air. Keberadaan badan air tawar seperti rawa atau sungai merupakan kondisi kehidupan utama bagi hewan ini. Bekantan adalah perenang ulung. Selain itu, saat mencari makan atau melarikan diri dari ancaman, mereka mampu menyelam lebih dalam.

Baca Juga:  5 Jenis Monyet Terkuat di Dunia, Berhati-hatilah di Dekat Mereka!

Makanan bekantan

bekantan berkembang biak dengan cara

Sebagai makhluk folivora dan frugivora, bekantan umumnya memakan buah-buahan, biji-bijian, daun muda, dan pucuk bakau, serta melengkapi makanan ini dengan ulat, larva, dan invertebrata lainnya sesekali.

Kebiasaan kawin bekantan

Bekantan memiliki sistem perkawinan poligini, di mana pejantan dominan kawin dengan betina dalam satu kelompok. Mereka berkembang biak antara bulan Februari dan November. Periode kehamilan berlangsung selama 166 hari, menghasilkan satu bayi, biasanya selama jam malam hari. Bayi yang baru lahir menunjukkan wajah biru tua dan terkadang agak hitam, yang berubah warna dalam waktu 3 – 4 bulan setelah lahir.

Perawatan anak kolektif umum pada spesies ini: betina dari suatu kelompok membantu membesarkan anak satu sama lain. Mereka juga dapat menyusui anak betina lain bila diperlukan. Selama tahun pertama kehidupannya, bayi selalu bersama ibunya. Namun betina segera menghasilkan bayi lagi, setelah itu betina muda biasanya melanjutkan hidup dengan kelompok kelahirannya, sedangkan pejantan berpisah, bergabung dengan kelompok bujangan yang semuanya jantan.

Usia kematangan reproduktif adalah 4 tahun pada betina dan 4 – 5 tahun pada pejantan.

Populasi bekantan

Ancaman populasi

Saat ini, ancaman terbesar bagi spesies ini adalah hilangnya habitat alaminya akibat kebakaran hutan dan penebangan pohon bakau yang tumbuh di sepanjang bantaran sungai. Sementara itu, mereka yang berada di wilayah pesisir kehilangan jangkauan karena pembangunan pemukiman manusia dan tambak udang.

Kekhawatiran serius lainnya adalah perburuan lokal untuk dijadikan makanan dan diambil batu bezoar ususnya, yang digunakan dalam pengobatan tradisional. Ancaman ini diperparah dengan sifat jinak dari hewan-hewan ini, menjadikannya mangsa yang mudah bagi para pemburu.

Baca Juga:  Apa Makanan Monyet Mandrill?

Jumlah populasi

Daftar Merah IUCN dan sumber lain tidak memberikan jumlah total populasi bekantan. Namun menurut Daftar Merah IUCN, populasi spesifik telah diperkirakan di area berikut:

~ Indonesia – Jumlah populasi bekantan di negara ini dikaitkan dengan ancaman masa lalu dan saat ini, bervariasi dari kurang dari 100 hingga lebih dari 1.000 ekor.

~ Sarawak – Populasi bekantan di wilayah ini diperkirakan kurang dari 1.000 ekor.

Secara keseluruhan, jumlah bekantan saat ini menurun, dan hewan tersebut diklasifikasikan sebagai Terancam Punah (EN) dalam Daftar Merah IUCN.

Fakta unik bekantan

~ Perut besar hewan ini terlihat seperti perut buncit.

~ Bekantan menumbuhkan perut buncit ini karena makanan mereka adalah daun berkualitas rendah. Untuk mendapatkan energi yang cukup, mereka harus makan daun ini dalam jumlah besar, yang akhirnya memperbesar perut mereka.

~ Bekantan hanya mengonsumsi buah-buahan mentah, karena buah-buahan matang mengandung gula yang akan berfermentasi di perut mereka, yang menyebabkan kembung yang fatal.

~ Saat berenang, primata ini menggunakan berbagai macam teknik seperti memukul air dari perutnya.

~ Mereka dapat melewati jarak hingga 20 meter saat berenang di bawah air.

~ Saat merasakan bahaya, monyet-monyet ini mungkin akan menyelam ke dalam air untuk berlindung.

~ Hidung besar bekantan jantan membantu mereka menghasilkan suara lengkingan keras, yang berfungsi sebagai sinyal peringatan serta menarik betina.

~ Hewan-hewan ini memiliki beberapa jari kaki berselaput.

Komentar