7 Spesies Kucing Besar yang Sudah Punah, Dua dari Indonesia | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 7 Spesies Kucing Besar yang Sudah Punah, Dua dari Indonesia

7 Spesies Kucing Besar yang Sudah Punah, Dua dari Indonesia

Kucing adalah anggota keluarga mamalia Felidae, mulai dari kucing pemangsa yang besar sampai kucing peliharaan rumah yang kecil dan jinak. Kucing pemangsa besar adalah salah satu hewan yang paling dihormati dan paling diburu di planet ini, sebuah paradoks yang aneh.

Kucing Besar Punah

Pada suatu waktu, mereka telah hidup selama jutaan tahun bersama manusia, tetapi kita telah kehilangan banyak spesies pada waktu itu. Meski daftarnya bisa lebih panjang, inilah tujuh spesies kucing besar yang sudah punah di dunia.

Spesies Kucing Besar yang Sudah Punah

1. Cougar Timur (Puma concolor couguar)

Cougar Timur

Cougar timur adalah sub-spesies cougar yang menghuni wilayah timur Amerika Utara. Cougar adalah spesies kucing terbesar keempat di dunia. Cougar timur mencapai tinggi 60 – 7,5 cm dan panjang 2,2 meter. Mereka memiliki bulu coklat pucat dengan perut dan mulut yang lebih terang dan memangsa rusa berekor putih, biwara, dan bahkan landak.

Mereka dinyatakan punah pada tanggal 22 Januari 2018, tetapi beberapa ahli percaya bahwa mereka sebenarnya telah punah sejak tahun 1930-an. Namun ada beberapa perdebatan tentang apakah cougar timur benar-benar punah.

Ada beberapa penampakan puma setiap tahun, tetapi para ahli kucing besar percaya bahwa ini sebenarnya adalah cougar barat yang berkeliaran di timur atau bahkan cougar penangkaran yang melarikan diri. Cougar timur kemungkinan besar diburu dan tidak dapat menghasilkan cukup banyak anak untuk menyelamatkan diri mereka dari kepunahan.

2. Harimau Gigi Pedang / Saber-toothed (Smilodon)

Harimau Gigi Pedang

Harimau gigi pedang alias saber-toothed punah sekitar 11.000 – 8.000 tahun yang lalu pada akhir Zaman Es terakhir. Kucing gigi pedang diberi nama demikian karena gigi besar mereka yang berukuran 18 cm. Karena gigi ini sangat besar, mereka memiliki bentang rahang yang jauh lebih lebar daripada kucing besar saat ini.

Ada tiga subspesies harimau bergigi pedang. Smilodon gracalis, Smilodon populator, dan Smilodon fatalis. Mereka semua menghuni wilayah yang luas termasuk Afrika, Eurasia dan Amerika Utara.

Harimau gigi pedang adalah kucing yang kuat. Beratnya 160 hingga 280 kg dan tingginya 1 meter sampai bahu. Secara keseluruhan, ukurannya hampir sama dengan singa Afrika saat ini, tetapi lebih berotot.

Mereka mati pada akhir Zaman Es, kemungkinan besar karena perubahan iklim dan kurangnya mangsa yang cocok. Mungkin saja manusia juga memburu mereka untuk diambil kulitnya dan untuk menghilangkan persaingan mendapatkan makanan.

3. Singa Gua (Panthera leo spelaea)

Singa Gua

Salah satu kucing terbesar yang berkeliaran di planet ini adalah singa gua, tetapi mereka punah pada akhir Zaman Es terakhir di sekitar waktu yang sama dengan harimau gigi pedang.

Ahli paleontologi berpikir mereka jauh lebih besar dari singa Afrika seberat 180 kg dengan bobot mencapai 360 kg alias dua kali lipatnya. Fosil singa gua berukuran hingga 3,5 meter panjangnya dan menunjukkan bahwa mereka berdiri setinggi 1,5 meter sampai bahu!

Baca Juga:  Perbedaan Harimau Siberia dan Harimau Benggala (Beserta Gambar)

Menariknya, binatang ini disebut singa gua bukan karena di sana mereka tinggal, tetapi karena banyak lukisan gua kuno tentang mereka. Lukisan-lukisan itu menunjukkan singa gua berwarna coklat keabu-abuan, bermoncong runcing, dan tidak memiliki surai.

Singa gua kemungkinan besar berburu mastodon dan rusa raksasa di padang rumput terbuka dan hutan menggunakan tapak kaki mereka yang masing-masing memiliki 20 cakar dan mulut besar mereka yang berisi gigi sepanjang 12 cm.

Para ahli berpikir singa gua memiliki rahang yang lebih kuat daripada kucing besar modern, bahkan memperkirakan kekuatan gigitan mereka 1.800 pon. Itu dua kali lipat kekuatan gigitan singa modern.

4. Harimau Jawa (Panthera tigris sondaica)

Harimau Jawa

Kembali ke kucing besar modern yang telah punah, kita memiliki harimau Jawa. Kucing cantik ini adalah subspesies endemik pulau Jawa, Indonesia, tetapi punah pada tahun 1979 karena hilangnya habitat dan perburuan berlebihan untuk diambil kulitnya.

Kucing besar ini memiliki bulu berwarna oranye gelap yang lebat dengan hingga 100 garis coklat-hitam. Mereka lebih kecil dari subspesies harimau Asia lainnya dengan panjang hanya 2,5 meter dan berat hingga 140 kg, tetapi ini masih besar dan cukup kuat untuk berburu rusa Jawa, banteng, dan babi hutan.

Meskipun mereka dulunya merambah hampir seluruh Jawa, habitat mereka telah menyusut menjadi pegunungan dan hutan pada tahun 1940. 30 tahun kemudian mereka hanya terlihat di pegunungan tenggara yang paling tinggi. Kawasan Meru Betiri dijadikan suaka margasatwa pada tahun 1972, tetapi tidak ada harimau Jawa yang terlihat di sana sejak tahun 1976.

5. Singa Barbary (Panthera leo leo)

Singa Barbary

Singa Barbary adalah subspesies singa yang hidup di pantai Barbary di Afrika Utara. Mereka juga disebut singa Afrika Utara, singa Mesir, dan singa Berber.

Mereka berkisar warnanya dari coklat tua sampai coklat muda, dan pejantan lebih besar dari betina. Singa Barbary yang diawetkan berukuran hingga 2,8 meter dan berat hingga 300 kg, kira-kira berukuran sama dengan harimau Bengal saat ini.

Singa-singa yang mengesankan ini hidup di hutan, semak belukar, dan tanah berhutan berburu rusa Barbar, gazel, dan mamalia kecil lainnya seperti babi hutan. Ketika manusia menebang hutan untuk memberi ruang bagi pertanian, habitat singa dan mangsanya menyusut. Ini membawa mereka ke dalam kontak dengan manusia. Ketika singa memangsa hewan ternak, perburuan berhadiah ditawarkan. Hal ini menyebabkan kepunahan mereka pada tahun 1960.

Gambar kuno menggambarkan apa yang diyakini sejarawan sebagai singa Barbary di colosseum Romawi. Sungguh akhir yang menyedihkan bagi seekor kucing besar yang pernah dihormati ini.

6. Harimau Bali (Panthera tigris balica)

Harimau Bali

Harimau Bali adalah subspesies harimau yang endemik di Bali, Indonesia. Mereka terkait dengan harimau Sumatera yang terancam punah, tetapi mereka lebih kecil dan berwarna lebih gelap.

Pejantan memiliki berat hingga 100 kg dan panjang 2,3 meter. Seperti harimau Jawa, mereka memiliki bulu oranye gelap dengan banyak garis hitam. Mereka berburu rusa Jawa, babi hutan, dan mamalia kecil di rawa-rawa bakau, sabana, dan bukit pasir. Mereka berburu secara sembunyi-sembunyi sebelum menjatuhkan mangsanya dengan cakarnya yang panjang dan tajam.

Baca Juga:  5 Spesies Kucing Terbesar di Dunia, Salah Satunya Sudah Punah

Penduduk asli Bali percaya bahwa bagian tubuh harimau Bali bersifat magis, sehingga mereka diburu untuk diambil kumis, gigi, dan tulangnya. Saat manusia membuka hutan dan rawa untuk sawah, harimau Bali terdorong keluar. Perburuan intensif untuk kulit mereka kemungkinan besar menghabisi populasi terakhir, dan beberapa spesimen terakhir secara resmi dicatat pada tahun 1930.

7. Cheetah Amerika (Miracinonyx trumani)

Cheetah Amerika

Cheetah Amerika adalah spesies kucing yang punah pada Zaman Es terakhir sekitar 10.000 tahun yang lalu. Ahli paleontologi berpikir mereka mirip dengan macan tutul salju modern, tetapi memiliki proporsi yang lebih ramping seperti cheetah untuk memangsa antelop yang cepat dan kambing gunung.

Mereka tinggal di Amerika Utara pada zaman Pleistosen dan tulang mereka telah ditemukan dari Virginia Barat sampai Arizona dan Wyoming. Kucing besar yang cepat ini punah bersama dengan megafauna lainnya, kemungkinan besar karena perubahan iklim saat lapisan es mencair. Hal ini menyebabkan kurangnya mangsa yang cocok. Manusia purba mungkin telah memburu mereka juga.

Beberapa ahli berpikir antelop pronghorn dapat berlari jauh lebih cepat daripada predator mereka saat ini karena mereka diburu oleh cheetah Amerika ribuan tahun yang lalu. Ini adalah topik hangat, dan tidak ada yang tahu pasti. Jika benar, maka cheetah Amerika mampu mencapai kecepatan setidaknya 104 km/jam untuk menangkap pronghorn.

Kucing Besar yang Beresiko Punah Saat Ini

Macan tutul Amur telah dianggap sebagai salah satu kucing paling langka di dunia. Pada tahun 2007, diperkirakan hanya tinggal 19 hingga 26 ekor macan tutul Amur liar yang hidup di Rusia tenggara dan Cina timur laut.

Kucing besar yang punah adalah pengingat nyata bahwa sebagian besar kucing besar kita saat ini berada di bawah ancaman kepunahan. Ada tujuh kucing besar saat ini dalam daftar yang terancam punah, termasuk singa Afrika Barat, harimau Sumatra, macan tutul Amur, dan cheetah Asia. Ada 9 spesies kucing besar lainnya dalam daftar yang terancam punah.

Masalah terbesar bagi kucing besar ini adalah perusakan habitat dan perburuan. Pemerintah dan ilmuwan bekerja untuk membantu melindungi beberapa individu terakhir dalam daftar yang terancam punah ini, dalam upaya untuk menghentikan mereka dari kepunahan selamanya.

Mari berharap semoga belum terlambat bagi hewan-hewan yang luar biasa ini untuk survive agar kita tak perlu menambahkan kucing besar lainnya yang sudah punah ke dalam daftar ini.

Komentar