8 Fakta Luar Biasa Tentang Tarantula Si Laba-laba Raksasa | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » 8 Fakta Luar Biasa Tentang Tarantula Si Laba-laba Raksasa

8 Fakta Luar Biasa Tentang Tarantula Si Laba-laba Raksasa

Tarantula adalah laba-laba terbesar yang hidup di bumi saat ini, tumbuh dengan ukuran yang membuat penasaran sebagian orang dan membuat takut orang lain. Mereka ada dalam skala yang berbeda dari kebanyakan laba-laba yang kita temui, memaksa kita untuk menghadapi betapa asingnya -namun anehnya juga betapa menawannya- laba-laba itu.

Gambar tarantula

Untuk menghormati arakhnida besar yang kerap disalahpahami ini, berikut adalah beberapa hal menarik yang mungkin tidak Anda ketahui tentang tarantula.

1. Hampir 1.000 Spesies Dikenal dalam Ilmu Pengetahuan

Tarantula sejati termasuk dalam keluarga laba-laba besar yang disebut Theraphosidae. Ada 987 spesies dari 147 genera, yang sebagian besar menghuni daerah tropis, subtropis, atau gurun. Amerika Selatan adalah rumah bagi spesies tarantula dalam jumlah terbesar, tetapi laba-laba ini lebih beragam dan tersebar luas daripada yang disadari banyak orang, yang mendiami setiap benua kecuali Antartika.

2. Kata ‘Tarantula’ Memiliki Asal Usul yang Aneh

Laba-laba pertama yang disebut “tarantula” sebenarnya adalah sejenis laba-laba serigala, Lycosa tarantula, yang bukan anggota keluarga Theraphosidae. Mereka asli Eropa selatan dan diberi nama tarantula berabad-abad yang lalu sebagai referensi ke kota Taranto di Italia selatan. Jenis wabah menari yang dikenal sebagai tarantisme tersebar luas di Italia selatan antara abad ke-15 dan ke-17, dan banyak orang pada saat itu menurut laporan percaya bahwa hal itu disebabkan oleh gigitan laba-laba serigala ini.

Sementara penyebab pasti dari tarantisme dan wabah menari lainnya masih belum jelas, kaitannya dengan gigitan laba-laba sudah lama tidak dipercayai. Namun kata “tarantula” bertahan dan kemudian diterapkan pada laba-laba besar berbulu di Theraphosidae. Tarian itu sendiri, yang dengan berbagai cara digambarkan sebagai gejala atau pengobatan untuk gigitan laba-laba, membantu memunculkan tarian Italia terkenal yang dikenal sebagai tarantella.

3. Mereka Berambut, Tapi Itu Bukan Rambut Sungguhan

Salah satu ciri paling khas dari banyak tarantula adalah adanya bulu atau rambut di tubuh mereka, termasuk kaki mereka. Meskipun ini terlihat seperti rambut dan biasanya digambarkan demikian, laba-laba dan arthropoda lainnya tidak memiliki rambut asli seperti mamalia. Rambut mamalia sebagian besar terbuat dari keratin, sedangkan setae arthropoda sebagian besar terdiri atas kitin.

Baca Juga:  Apa Jenis Laba-laba Paling Berbisa dan Mematikan di Dunia?

4. Memiliki Senjata

Foto tarantula

Banyak spesies tarantula memiliki jenis setae khusus, yang dikenal sebagai bulu urtik, yang berfungsi sebagai senjata pertahanan. Bulu-bulu ini tidak hanya dapat menempel ke predator saat bersentuhan dengan tarantula, tetapi laba-laba ini juga dapat secara aktif menjentikkannya ke predator dengan kakinya. Bulu tarantula berduri dan dapat tersangkut di mata dan selaput lendir lawan, menyebabkan iritasi dan nyeri.

Sekitar 90% tarantula Dunia Baru memiliki rambut urtik, seringkali dengan berbagai jenis yang tampaknya telah berevolusi untuk menangkis predator yang berbeda. Beberapa bulu urtik lebih efektif melawan invertebrata, misalnya, sementara yang lain terutama digunakan untuk melawan predator vertebrata. Tarantula dari belahan dunia lain tidak memiliki rambut urtik dan sebagai pengganti teknik pertahanan ini mereka sering merespons ancaman dengan postur yang lebih agresif daripada rekan-rekan Dunia Baru mereka

5. Mereka Sedikit Menimbulkan Bahaya bagi Manusia

Tarantula secara luas dianggap berbahaya, sebuah persepsi yang sering diperkuat oleh film dan TV. Namun meskipun tubuh dan taring besar dapat membuat mereka tampak mengerikan, dan mereka memiliki racun, kebanyakan tarantula tidak berbahaya bagi manusia dalam kehidupan nyata, terutama spesies Dunia Baru. Namun perlu dicatat bahwa beberapa laba-laba berukuran besar yang umumnya keliru dianggap tarantula memiliki racun yang lebih mematikan.

Seperti kebanyakan laba-laba, tarantula jarang menggigit manusia dan hampir selalu kabur jika ada pilihan. Gigitan khas tarantula sebanding dengan sengatan lebah, hanya dengan rasa sakit dan bengkak lokal dan sifatnya sementara. Tidak ada tarantula Amerika Utara yang dianggap menimbulkan bahaya ringan bagi manusia, begitu pula spesies yang biasa dijadikan hewan peliharaan. Beberapa gigitan tarantula Afrika dan Asia telah dilaporkan menyebabkan sakit sedang, tetapi tidak ada kematian manusia yang dilaporkan karena toksisitas dari gigitan tarantula.

Meski racun itu sendiri mungkin tidak berbahaya bagi manusia, tarantula dapat memicu reaksi alergi pada beberapa orang. Rambut urtik tarantula Dunia Baru dapat menyebabkan ruam kulit atau radang mata dan hidung, tetapi itu umumnya dapat dihindari dengan tidak mengganggu tarantula dan menjauhkan wajah Anda darinya

Baca Juga:  Apa Makanan Tarantula dan Bagaimana Cara Mereka Makan?

6. Beberapa Tarantula Memangsa Vertebrata Kecil

Tarantula adalah predator penyergap, menerkam mangsanya alih-alih mencoba menjeratnya di jaring. Mereka menghasilkan sutra, meskipun itu terutama digunakan untuk melapisi liang mereka atau untuk tujuan khusus selama kawin dan ganti kulit. Tarantula biasanya memakan serangga dan invertebrata kecil lainnya, tetapi makanan mereka bervariasi tergantung pada ukuran dan habitat spesies. Beberapa tarantula yang lebih besar diketahui memangsa vertebrata kecil seperti katak, kadal, dan bahkan hewan pengerat.

Tarantula Amerika Selatan yang dikenal sebagai goliath birdeater secara luas dianggap sebagai laba-laba paling masif yang hidup saat ini, dengan diameter hingga 28 cm. Namun terlepas dari namanya yang demikian, mereka jarang memangsa burung, malah kebanyakan memakan cacing tanah, serangga, dan invertebrata lainnya.

7. Mereka Diburu oleh Tawon yang Disebut Tarantula Hawk

Tarantula mungkin tampak menakutkan, tetapi laba-laba raksasa ini masih sering dimakan oleh berbagai hewan. Banyak predator generalis diketahui memangsa tarantula, seperti ular, kadal, katak, dan burung serta mamalia seperti coati, opossum, garangan, rubah, dan coyote.

Tarantula juga menjadi target utama beberapa predator spesialis, yaitu sekelompok tawon parasitoid pemburu laba-laba yang dikenal sebagai tarantula hawk. Tawon besar ini menyengat tarantula untuk melumpuhkannya, lalu meletakkan sebutir telur di tubuh laba-laba itu. Tawon kemudian menyegel korbannya di liang, di mana keturunannya akan memakan tarantula yang masih hidup tetapi lumpuh itu setelah mereka menetas

8. Beberapa Tarantula Bisa Hidup selama 30 Tahun

Tarantula adalah laba-laba berumur panjang, meskipun masa hidup mereka bervariasi menurut jenis kelamin dan spesies. Tarantula jantan dapat hidup selama 10 tahun, tetapi begitu mereka berhasil kawin, mereka biasanya mati dalam beberapa bulan. Tarantula betina, sebaliknya, telah diketahui hidup selama 30 tahun lamanya.

Komentar