Daftar 11+ Hewan Asli dari Pegunungan Himalaya | Si Binatang
Home » Fakta Binatang » Daftar 11+ Hewan Asli dari Pegunungan Himalaya

Daftar 11+ Hewan Asli dari Pegunungan Himalaya

Himalaya, juga disebut Tempat Tinggal Para Dewa, adalah pegunungan terpanjang dan tertinggi di dunia. Pegunungan Himalaya membentang lebih dari 2.400 km dan mencakup negara-negara Nepal dan Bhutan, serta selatan Tibet dan utara India; barisan pegunungan ini setidaknya berusia 70 juta tahun.

Hewan Asli Himalaya

Sebagai rumah bagi puncak tertinggi dunia, Gunung Everest, keragaman topografi Himalaya menjadikannya salah satu habitat alami spesies hewan paling terkenal di dunia. Tempat ini dikenal karena dingin – namanya berarti “tempat tinggal salju” dalam bahasa Sansekerta – tetapi iklim dan jenis vegetasinya bervariasi, meliputi daerah tropis, subtropis, sedang, dan pegunungan; di Himalaya Anda dapat menemukan lebih dari 300 spesies mamalia serta ribuan burung, reptil, ikan, dan amfibi yang berbeda.

Dengan padang rumput, hutan beriklim sedang, puncak yang tertutup es, dan deretan hewan yang luar biasa, Himalaya yang indah dibagi menjadi:

– Himalaya Luar, atau Shivalik

– Himalaya Kecil atau Tengah

– Himalaya Besar, atau Himadri

– Tibet atau Trans, atau Tethys Himalaya

– Perbukitan Timur, atau Purvanchal

Sebagian besar hewan di pegunungan Himalaya memiliki kulit dan bulu tebal untuk isolasi, dengan naluri yang mendorong mereka untuk bertahan hidup di ekosistem yang dingin dan tertutup es ini. Himalaya adalah rumah bagi banyak spesies hewan yang terancam punah; lebih dari 160. Banyak dari mereka berada di ambang kepunahan karena perubahan iklim.

Pegunungan Himalaya dilindungi oleh hukum dan kelompok konservasi internasional. Tapi apakah itu akan terus menjadi rumah bagi beragam flora dan fauna di masa mendatang? Mari kita pelajari lebih mendalam tentang hewan asli Himalaya yang sekarang paling terancam punah di artikel ini.

1. Macan Tutul Salju

Macan Tutul Salju

Secara ilmiah dikenal sebagai Panthera uncia, macan tutul salju adalah kucing besar dari keluarga felidae. Mereka ditemukan di puncak yang tertutup salju di Himalaya Besar. Karena macan tutul salju lebih menyukai bentangan gunung yang curam dan terjal dengan jurang dan singkapan, sulit untuk memperkirakan jumlah pasti spesimen yang tersisa.

Sepupunya, kucing Himalaya yang disebut “macan dahan,” ditemukan terutama di timur laut India di kaki bukit Himalaya. Macan tutul salju telah ditemukan berjumlah kurang dari 10.000, ekor menurut beberapa perkiraan. Diperkirakan hanya sekitar 7.000 ekor macan tutul salju saja yang saat ini tersisa di alam liar, membuat mereka terancam punah.

Banyak ditemukan di pegunungan Asia Tengah, macan tutul salju memiliki bulu tebal yang dapat melindungi hewan ini dari hawa dingin. Macan tutul salju dewasa berukuran antara 75-120 cm dan beratnya mencapai 75 kg. Dengan anggota badan dan tubuh yang kuat, macan tutul salju dikenal karena kecakapan berburu mereka dan dapat melompat sejauh 15 meter dalam sekali lompatan.

Bulu mereka berwarna kuning pucat atau abu-abu, dan cakar serta bagian bawahnya ditutupi dengan bulu putih bersalju – karena itu namanya macan tutul salju – menunjukkan bintik-bintik hitam atau coklat khas macan tutul. Bulu semacam ini membantu mereka mempertahankan cengkeraman yang sempurna di lereng curam dan meminimalkan kehilangan panas.

Ditemukan di musim panas di ketinggian mulai dari 2.500 hingga 6.000 meter, mereka turun ke tingkat yang lebih rendah dari pegunungan di musim dingin. Mangsa utama mereka antara lain marmut, terwelu, dan domba biru.

2. Yak Liar Himalaya

Yak Liar Himalaya

Juga dikenal sebagai Bos mutus, yak liar Himalaya adalah sejenis sapi dengan bulu panjang. Hewan pemamah biak herbivora besar ini memiliki kepala besar yang terkulai dan tinggi sekitar 1,8 meter untuk rata-rata jantan, menjadikannya salah satu sapi terbesar di dunia. Yak liar Himalaya dijinakkan untuk diambil daging, serat, susu, dan kulitnya, dan juga digunakan untuk membawa beban berat. Safari yak juga populer di kalangan wisatawan.

3. Domba Biru Himalaya

Domba Biru Himalaya

Domba biru Himalaya (Psuedois nayaur) juga dikenal sebagai bharal atau naur. Ini adalah spesies asli antelope-kambing dari pegunungan dan ditemukan di puncak Himalaya yang lebih tinggi, di negara-negara Pakistan, Nepal, Cina, dan India.

Baca Juga:  Daftar Hewan Liar dan Peliharaan yang Suka Makan Telur

Seperti yak liar Himalaya, bharal adalah anggota keluarga Bovidae. Dengan tubuh berukuran 1 hingga 1,5 meter dan berat sekitar 75 kg, bharal memiliki lapisan bulu abu-abu kebiruan yang pendek dan padat serta tanduk yang mengarah ke belakang. Warna bulu khusus berfungsi sebagai kamuflase yang berguna terhadap batu Himalaya ketika mereka dimangsa, karena mereka adalah salah satu makanan pokok kucing besar di Himalaya.

Domba biru Himalaya berada di perbukitan berbatu pada ketinggian 1.200-1.800 meter di atas permukaan laut. Mereka hidup dalam kawanan yang terdiri atas 10 individu atau lebih, dan mereka merumput di pegunungan yang lebih tinggi di mana terdapat banyak rumput. Mereka juga memakan semak dan tumbuhan ketika rumput langka.

4. Beruang Himalaya

Beruang Himalaya

Ada dua spesies beruang di Himalaya. Salah satunya adalah beruang hitam Himalaya, subspesies dari beruang hitam Asia, dan secara ilmiah dikenal sebagai Ursus thibetanus laniger.

Beruang hitam Himalaya memiliki bulu putih di dadanya. Ini adalah beruang berukuran besar hingga sedang, beratnya sekitar 120 kg dan panjang tubuhnya mencapai sekitar 190 cm. Habitat asli beruang ini adalah singkapan berbatu dengan gua-gua dan sebagian besar dapat ditemukan di Himalaya Besar. Di alam omnivora, beruang hitam Himalaya mengonsumsi hampir semua hal, meskipun mereka tidak menyukai biji ek, madu, kacang-kacangan, buah-buahan, akar, dan serangga.

Di musim panas, beruang hitam Himalaya berada di ketinggian 3.000 hingga 3.600 meter. Dengan datangnya musim dingin, mereka turun ke tingkat yang lebih rendah dari pegunungan Himalaya. Beruang hitam Himalaya juga menjalani hibernasi sepanjang musim dingin dan makan lebih banyak untuk menyimpan lemak untuk menopang diri mereka sendiri saat cuaca berubah dingin.

Beruang hitam Asia adalah spesies yang rentan, karena menjadi sasaran pemburu untuk diambil kulit dan kantung empedunya. Beruang hitam juga menjadi korban hilangnya dan degradasi habitat. Saat ini, beruang hitam Asia dapat ditemukan di Afghanistan, Cina, India, Myanmar, dan Rusia selatan; mereka masuk dalam daftar 10 hewan paling berbahaya di India.

Beruang asli Himalaya lainnya adalah beruang coklat Himalaya, juga disebut “beruang merah,” “beruang Isabelline,” atau “Dzu-deh” yang merupakan subspesies dari beruang coklat dan dikenal oleh para ilmuwan sebagai Ursus arctos isabellinus.

Beruang coklat Himalaya lebih besar dari beruang hitam karena dapat mencapai panjang hampir 3 meter, meskipun betina lebih kecil; mereka adalah hewan terbesar di Himalaya dan diyakini mereka berada di balik kisah Yeti. Kulit mereka berwarna coklat kemerahan yang indah. Sayangnya, beruang coklat Himalaya sangat terancam punah dan saat ini mereka hanya dapat ditemukan di Nepal, Tibet, dan beberapa wilayah utara India dan Pakistan.

5. Rusa Kesturi Himalaya

Rusa Kesturi Himalaya

Rusa kesturi perut putih atau Himalaya (Moschus chrysogaster) adalah salah satu hewan asli Himalaya. Habitat alami rusa kesturi Himalaya adalah ekosistem hutan yang berbukit, di mana mereka dapat menjauh dari pemukiman manusia dan memakan rumput, daun, dan bunga. Oleh karena itu, rusa kesturi adalah hewan herbivora.

Kelenjar kesturi ditemukan pada rusa jantan untuk menarik pasangan. Sayangnya, seperti banyak spesies asli pegunungan ini, rusa kesturi Himalaya terancam punah. Mereka diburu karena kelenjar kesturinya digunakan untuk membuat parfum.

6. Serigala Himalaya

Serigala Himalaya

Secara ilmiah dikenal sebagai Canis himalayensis atau Canis lupus chanco, serigala Himalaya adalah sepupu dari serigala abu-abu. Statusnya sebagai spesies terpisah masih didiskusikan, tetapi para ilmuwan setuju bahwa mereka adalah bentuk evolusi anterior.

Serigala Himalaya ditemukan di daerah beriklim dingin di wilayah Himalaya. Terletak di belantara terpencil pegunungan Himalaya, serigala ini juga hadir di Lembah Spiti, di negara bagian Himachal Pradesh, India yang berbukit. Ini adalah salah satu spesies serigala tertua yang ditemukan di dunia dan diyakini mewakili warisan serigala purba di India.

7. Tahr Himalaya

Tahr Himalaya

Secara ilmiah disebut Hemitragus jemlahicus, Tahr Himalaya adalah kambing liar yang berasal dari lereng gunung dan perbukitan Himalaya yang berhutan. Meskipun mungkin membingungkan, mereka tidak termasuk dalam genus yang sama dengan tahr Arab atau Nilgiri. Sebaliknya, mereka semua termasuk dalam subfamili antelope-kambing.

Selama musim dingin Himalaya yang keras, mereka menumbuhkan bulu wol mulai dari merah hingga coklat tua dengan lapisan bawah yang tebal agar tetap hangat. Di musim semi, lapisan bulu menjadi lebih ringan dan lebih tipis; Tahr Himalaya dapat mengatur suhu tubuh mereka sepanjang musim.

Baca Juga:  36 Jenis Ras Babi Terbaik untuk Usaha Peternakan Babi

Dengan kuku empuk yang memiliki inti karet yang halus yang memberikan daya cengkeram sempurna, spesies ini ditemukan di sisi gunung yang curam. Tahr Himalaya tumbuh 1,2 hingga 1,6 meter dan beratnya antara 36 dan 85 kg. Tanduk tahr Himalaya jantan tumbuh sekitar 45 cm, tetapi tanduk betina lebih pendek. Itu digunakan dalam duel selama musim kawin.

Tahr Himalaya hidup dari rumput, tumbuhan, semak, dan pohon yang ditemukan di pegunungan. Pada siang hari, kambing liar ini mondar-mandir di bukit-bukit tinggi dan beristirahat dalam kawanan 20 hingga 60 ekor. Mereka dapat bergerak di sepanjang pegunungan yang curam dengan mudah saat ada pemangsa. Tahr Himalaya adalah spesies yang hampir terancam dan saat ini dapat ditemukan di Nepal, India utara, dan Tibet selatan.

8. Panda Merah

Panda Merah

Ailurus fulgens adalah nama ilmiah dari spesies cantik yang berasal dari Himalaya timur dan negara bagian timur laut India. Panda merah, yang saat ini terancam punah, hidup di hutan beriklim sedang, gugur dan termasuk jenis pohon jarum di tengah bambu dan di pohon berlubang. Jumlahnya menurun karena hilangnya habitat, fragmentasi populasi, dan perburuan liar. Hanya 10.000 ekor panda merah yang dapat ditemukan di alam liar, menurut perkiraan terbaru.

Panda ini disebut memiliki kepala kucing dan merupakan mamalia arboreal kecil. Buah-buahan, biji ek, akar, dan telur membentuk makanan pokoknya. Dengan ekor lebat besar dan tubuh berukuran 50 sampai 63 cm panjang dan berat dari 4 sampai 6 kg, ciri khas utama mereka adalah ekor mereka, yang berukuran 28 sampai 50 cm dan memiliki cincin terang dan gelap. Sebagai hewan yang nokturnal secara alami, panda merah hanya mencari makan di malam hari.

9. Luwak Sawit Bertopeng

Luwak Sawit Bertopeng

Dikenal secara ilmiah sebagai Paguma larvata, musang bertopeng atau musang berwajah permata ditemukan di seluruh Asia Tenggara, terutama di Himalaya.

Musang sawit bertopeng berbeda dengan musang India lainnya karena kumisnya yang putih dan tidak bertanda. Dengan ekor yang sangat panjang dan bulu oranye-coklat hingga abu-abu, mereka adalah predator soliter pada malam hari dan tidur di pohon pada siang hari. Selain buah-buahan, mereka memakan burung, serangga, dan tupai.

10. Marmut Himalaya

Marmot Himalaya

Marmut Himalaya (Marmota himalayana) adalah spesies yang sangat sosial. Mamalia menggemaskan ini hidup dalam koloni dengan berbagai ukuran. Tinggal di wilayah Himalaya di Pakistan, Nepal, dan India, ini adalah salah satu dari sedikit mamalia di dunia yang dapat ditemukan di ketinggian seperti itu.

Marmut Himalaya mendiami padang rumput alpine yang kering dengan curah hujan yang lebih sedikit. Mereka sedikit lebih kecil dari kucing rumahan dan berbeda dengan hewan darat lainnya, ukurannya besar. Sebagai herbivora secara alami, marmut Himalaya lebih menyukai daun, buah-buahan, akar, umbi-umbian, biji-bijian, dan kacang-kacangan.

11. Babi Hutan

Babi Hutan

Secara ilmiah disebut sebagai Sus scrofa, babi hutan adalah mamalia yang tersebar luas yang ditemukan tidak hanya di Asia tetapi juga di Eropa dan Afrika barat laut. Ada sekitar 16 subspesies babi hutan di dunia. Babi hutan Himalaya memiliki bulu hitam keabu-abuan dan merupakan mamalia berukuran sedang. Ukurannya 1,2 sampai 2 meter dan beratnya sekitar 200 kg.

Lapisan bulu tebalnya adalah perlindungan sempurna terhadap dingin. Hewan ini juga memiliki sepasang taring di bibir bawahnya, yang digunakannya untuk berperang memperebutkan pasangan. Musim kawin adalah antara November dan Januari. Babi hutan jantan memiliki taring yang lebih panjang dibandingkan dengan betina, dan keduanya hidup berkelompok 10 sampai 30 ekor.

Hewan nokturnal ini hanya keluar pada malam hari untuk makan. Mereka memakan serangga, bangkai, beri, kacang-kacangan dan akar-akaran pada umumnya; babi hutan adalah hewan omnivora.

Komentar