8 Fakta Ular Mamba Hitam (Black Mamba) yang Mempesona | Si Binatang
Home » Reptil » 8 Fakta Ular Mamba Hitam (Black Mamba) yang Mempesona

8 Fakta Ular Mamba Hitam (Black Mamba) yang Mempesona

Mamba hitam (Dendroaspis polylepis) atau black mamba adalah ular berbisa ramping dan langsing yang umum di daerah sub-Sahara di Afrika. Namanya berasal dari kata Zulu, “imbamba.” Mamba hitam adalah anggota keluarga yang sama dengan kobra dan berbagi namanya dengan tiga spesies lain: mamba barat, mamba hijau, dan mamba Jameson.

Gambar mamba hitam

Tiga mamba lainnya berwarna hijau cerah dan sebagian besar tinggal di cabang-cabang pohon. Sementara racun mereka sama kuatnya, mereka dianggap lebih pemalu dan tidak memiliki reputasi mematikan yang sama dengan kerabat mereka yang terkenal.

Menurut Daftar Merah Spesies Terancam Punah IUCN, mamba hitam mempertahankan status “Tidak Mengkhawatirkan” dan populasinya stabil. Rata-rata, mamba dapat hidup selama satu dekade atau lebih di alam liar. Itu adalah umur yang cukup untuk seekor ular, tetapi ada beberapa ular boa pembelit yang bisa hidup selama 50 tahun.

Mamba hitam mencari padang rumput bersemak, hutan, dan sabana dengan banyak tempat untuk bersembunyi. Mereka adalah makhluk berdarah dingin, jadi mereka menunggu panas dan terang hari sebelum pergi ke alam terbuka. Berikut adalah beberapa fakta yang kurang diketahui tentang ular yang sangat ditakuti, menakjubkan, dan sering disalahpahami ini.

1. Mamba Hitam Sebenarnya Coklat

Berlawanan dengan kepercayaan populer, “hitam” dalam nama mamba hitam sebenarnya tidak mengacu pada warna tubuhnya. Sebaliknya, itu mengacu pada warna di dalam mulut ular. Karena mamba tidak memiliki banyak warna atau desain yang cerah di tubuhnya, ini adalah cara yang baik bagi manusia dan hewan untuk mengidentifikasi jenis ular yang mereka temui.

Sama seperti derik ular derik atau tudung king cobra, warna gelap ini adalah tanda peringatan dan tanda bahwa mamba hitam siap untuk melindungi dirinya sendiri. Saat dalam bahaya, ular ini membuka mulutnya sebelum menyerang, memberi musuh waktu untuk melarikan diri.

Tubuh mamba hitam umumnya berkisar dari cokelat muda atau zaitun hingga cokelat tua. Mamba muda biasanya sedikit lebih gelap dan menjadi lebih terang seiring bertambahnya usia. Mamba hijau lainnya umumnya memiliki mulut putih.

2. Mamba Hitam Bergerak Cepat

Mamba hitam adalah ular yang bergerak paling cepat di dunia. Pada permukaan yang halus, mereka diketahui bisa meluncur secepat 16 hingga 19 km/jam. Untuk makhluk tanpa kaki, itu sangat mengesankan. Singkatnya, mamba hitam bisa bergerak lebih cepat daripada komodo. Karena mamba bisa berenang, mereka juga bisa bergerak dengan lancar dan mudah di dalam air.

Meskipun mamba hijau menghabiskan lebih banyak waktu di atas pohon, mamba hitam kadang-kadang memanjat pohon dan diketahui akan menjatuhkan pemangsanya jika merasa terancam. Kecepatan ini menambah reputasi mereka sebagai pembunuh yang ganas dan menakutkan; namun kebanyakan mamba lebih cenderung untuk menjauh daripada terlibat dalam serangan.

Baca Juga:  Jenis Ular-ular Terbesar dari Wilayah Amerika Selatan

Mamba hitam tidak serta merta memprovokasi serangan, terutama dengan manusia atau hewan yang berukuran lebih besar. Seringkali serangan mamba hitam hanya terjadi karena tertangkap basah atau terpojok, membela diri, atau terprovokasi terlebih dahulu.

3. Gigitan Mamba Hitam Dikenal sebagai “Ciuman Kematian”

Meskipun mamba hitam jarang menyerang manusia tanpa alasan, mereka tetap dianggap sebagai salah satu ular paling berbahaya di planet ini. Di Afrika, mereka sama-sama ditakuti dan dihormati, dan ada pengetahuan legendaris seputar reputasi ular yang lebih besar dari kehidupan. Bisa mereka adalah yang paling mematikan, dan sejak hari pertama lahir, bayi mamba mampu menyerang dan memuntahkan bisa beracun dari kedua taringnya.

Sementara ular muda hanya memiliki beberapa tetes bisa per taring, ular dewasa memiliki 12-20 tetes per taring. Dibutuhkan sangat sedikit bisa, hampir dua tetes, bagi manusia atau hewan untuk mendapatkan dosis yang mematikan. Ini adalah bisa neurotoksik, berlawanan dengan hemotoksik, yang berarti menyerang sistem saraf dan otak.

Sekali digigit, rata-rata manusia dewasa bisa mati dalam waktu 20 menit. Gejala dari gigitan segera dimulai, meliputi kejang-kejang, gagal napas, dan akhirnya keadaan koma. Perawatan anti bisa ular tersedia di beberapa tempat jika korban bisa mendapatkan pertolongan dengan cepat. Menariknya, para ilmuwan dan profesional medis sedang mempelajari efek obat penghilang rasa sakit alami yang ditemukan dalam racun mamba hitam sebagai pilihan potensial untuk pengobatan nyeri, di samping morfin.

4. Mamba Hitam Adalah Hewan Diurnal

Ular mamba hitam

Mamba hitam melakukan sebagian besar tidur mereka di malam hari, mundur ke tempat persembunyian mereka, aman dari pemangsa dan manusia. Begitu siang hari tiba, ular-ular ini bangun dan aktif. Perilaku ini sebagian besar merupakan hasil dari sifat berdarah dingin mereka, karena mereka mengandalkan kehangatan dan panas matahari untuk mengatur suhu tubuh mereka. Mereka mencari batu dan tempat cerah lainnya untuk berjemur dan menaikkan suhu internal mereka, namun jika suhu terlalu panas, mereka mungkin mencari tempat berteduh dan menjadi tidak aktif.

Mamba hitam memiliki penglihatan yang sangat baik, yang membantu mereka melacak dan menguntit mangsa saat mereka berburu. Mereka adalah pemburu yang sabar yang akan menunggu saat yang tepat untuk menyerang. Indera penciuman mereka juga sangat berkembang, yang terutama digunakan untuk menemukan ular betina selama musim kawin. Itu juga adalah saat mamba hitam melakukan perjalanan terjauh, hingga beberapa kilometer dalam sehari, untuk mencari calon pasangan.

5. Betina Bertelur Hingga 20 Butir

Musim kawin biasanya terjadi selama musim semi dan merupakan waktu yang sangat aktif di mana pejantan menunjukkan agresi dan kekuatan mereka terhadap pejantan lain dalam kompetisi. Mamba hitam jantan mengikuti jejak aroma, seringkali sampai berkilo-kilometer, untuk menemukan calon pasangan betina. Begitu mereka kawin, ular-ular itu berpisah dan melanjutkan hidup menyendiri.

Baca Juga:  Jenis Ular Tercerdas di Dunia: King Cobra

Betina mencari tempat yang aman untuk bertelur, yang membutuhkan waktu sekitar tiga bulan untuk menetas. Menariknya, induknya meninggalkan telur-telurnya, tetapi bayi mamba mampu menjaga diri mereka sendiri dan memiliki bisa beracun segera setelah menetas. Setiap taring dilengkapi dengan beberapa tetes racun, cukup untuk melukai dan membunuh apa pun yang mungkin mencoba menyerangnya. Mereka juga bisa makan sendiri dan bertahan hidup tanpa bantuan.

6. Mamba Hitam Tidur di Sarang

Berbeda dengan jenis mamba lainnya yang bersifat arboreal, mamba hitam biasanya tidak menghabiskan banyak waktu di atas pohon. Mereka adalah reptil terestrial yang memilih sarang di bawah tanah atau tertutup untuk tidur. Bebatuan, pohon tumbang, semak belukar, dan vegetasi lebat menyediakan tempat yang ideal bagi mamba untuk bersembunyi dan berlindung. Kadang-kadang mereka bahkan menempati gundukan rayap yang ditinggalkan.

Tidak jarang beberapa mamba tinggal di sarang yang sama selama bertahun-tahun. Pada siang hari, mereka meninggalkan sarangnya untuk berburu, dan menjelang senja, mereka kembali menuju kamuflase dan keamanan rumah mereka.

7. Mamba Hitam Adalah Karnivora

Mamba tidak memiliki banyak pemangsa, sehingga mereka menghabiskan sebagian besar waktu bangun mereka untuk berburu makanan. Karena kecepatannya yang luar biasa, mamba hitam cukup mahir dalam menunggu hingga saat yang tepat dan mempercepat gerakannya untuk menyerang mangsa.

Makanan khas mamba hitam terdiri atas burung, tikus, dan mamalia kecil. Ular itu akan menggigit mangsanya, membuatnya lumpuh, dan memakannya utuh setelah mati. Mulut mereka dirancang untuk dapat terbuka lebar untuk memudahkan proses menelan. Rata-rata, seekor ular dewasa hanya perlu makan sekali atau dua kali seminggu dan mereka bisa hidup tanpa air selama beberapa bulan.

8. Panjang Mamba Hitam Bisa Mencapai 4 Meter

Mamba hitam bukan ular terpanjang di dunia, tetapi mereka adalah ular berbisa terpanjang di Afrika. Rata-rata, panjangnya bisa antara 1,8-2,7 meter, meskipun ada laporan tentang mamba hitam sepanjang 4,2 meter. Untuk menempatkannya dalam perspektif, mamba hitam yang terentang penuh ukurannya dua kali lebih panjang dari tempat tidur queen-sized.

Selain panjangnya yang mengesankan, mamba hitam juga merupakan ular yang sangat kuat. Meskipun mereka tidak menggunakan tubuh mereka untuk membelit mangsanya seperti ular lainnya, mereka dapat bertahan dalam pertarungan dengan hewan yang jauh lebih besar.

Komentar